Review Album: Pink Siifu dan Fly Anakin – FlySiifu’s

Review Album: Pink Siifu dan Fly Anakin - FlySiifu's

Fokus kedua MC pada musik di sekitar mereka dan bukan pelanggan mereka

Penggabungan film dalam musik menjadi semakin umum. Seringkali mereka dijadikan sampel untuk lagu atau selingan dan menjadi inspirasi untuk sebuah konsep. Fly Anakin dan Pink Siifu adalah bagian dari koleksi seniman yang terinspirasi. Keduanya bekerja sama FlySiifu, di mana konsepnya adalah dua orang yang bekerja di toko kaset yang membahas berbagai topik dan berurusan dengan beberapa pelanggan yang marah. Ini terjadi setelah keduanya telah merilis proyek tahun ini. Pada bulan April, rapper Alabama, Pink Siifu, keluar NEGRO. Rapper Virginian, Fly Anakin, merilis dua album, Pada akhir hari dan The 8’s (2015-2018). Dengan keberhasilan rekaman pribadi mereka, mereka bersatu dengan bantuan berbagai produser dan fitur untuk membuat LP yang kohesif dan menyenangkan.

Album pembuka adalah “Kin’Tro” yang diproduksi oleh Mejiwahn; itu memperkenalkan tema album. Dengan irama hip-hop jazzy, keduanya mendiskusikan kehidupan dan pengalaman hampir seperti yang dilakukan dua rekan kerja untuk menghabiskan waktu di hari yang lambat. “Runthafade” diproduksi oleh Lastnamedavid yang memberikan irama jazzy kepada orang-orang, tetapi juga menggabungkannya dengan jebakan lo-fi yang di-rap oleh Siifu dan Anakin dengan mudah. “Richard Pryor” adalah single kedua dari album dan diproduksi oleh Playa Haze. Dengan keseimbangan yang baik antara lirik yang tenang dan intens, keduanya terus terburu-buru dan bagaimana akhirnya uang itu hilang. “Paman Sam memberiku tangannya, aku menaruh uang di dalamnya.” Sebuah drama komedi dari mendiang komedian terdengar di akhir lagu untuk menyelesaikan trek.

“Mind Right” adalah single terakhir dan diproduksi oleh mantan komedian Vine Jay Versace, yang telah menjadi lebih dikenal karena tangannya dalam memproduksi. Lagu ini jauh lebih kabur daripada single lainnya, hampir seperti meniru rekor lama. Progresi piano yang longgar, bass yang berat, dan kurangnya drum memungkinkan Siifu dan Anakin memiliki kebebasan dalam aliran mereka. Saat ngerap dan menyanyi, suara MC cocok dengan produksi. Sebuah ayat dari Liv.e datang di bagian akhir dan tidak ada yang kurang indah. Suaranya menyatu dengan sempurna sehingga permainan katanya yang lebih puitis dapat menyeimbangkan nada orang lain di trek. Di sini, mereka berfokus pada apa artinya membuat pikiran seseorang benar dan fokus, dan betapa berbeda dan hampir tidak mungkinnya pikiran itu.

“Clean” menampilkan Liv.e sekali lagi dan merupakan lagu kedua yang diproduksi oleh Lastnamedavid. Ini jauh lebih cepat daripada trek sebelumnya dengan ketiganya. Lastnamedavid menyertakan pola drum ringan yang mengisi ketukan. Ketiga artis datang pada bagian chorus, berbaur dengan baik untuk memberi tahu orang-orang apa pun yang terjadi, selama itu bersih pada akhirnya, wujudkan. “Creme’s Interlude” menampilkan Fousheé, yang suaranya hampir meleleh di trek. Dengan produksi dari Crème, ia memiliki nuansa groovy dengan hi-hats, bass drum, gitar bass, dan gitar listrik melakukan pekerjaan yang sangat minim.

“Time Up” diproduksi oleh Madlib dan memberikan elemen hip-hop paling banyak dalam beat dan deliverynya. Datang hanya dalam waktu dua menit, ini adalah momen yang cepat tapi hebat karena kedua MC menunjukkan betapa bagus permainan kata dan alur mereka. “Dollar Dr. Dream” adalah single pertama dari LP dan yang terakhir di urutannya. Dengan Animoss sebagai produser, ada beat soft boom-bap dan sampel dari episode Martin Luther King Jr The Boondocks. Siifu dan Anakin berbicara tentang mimpi yang mereka miliki, bagaimana uang berperan dan bagaimana tidak ada ruang untuk kesalahan. Keduanya bersatu untuk mengulang “dollar and a dream” hingga beberapa detik terakhir rekaman, mengakhiri album dengan cara yang memuaskan.

Sepanjang album, pendengar memiliki berbagai sandiwara yang bertindak sebagai pesan suara dari pelanggan yang tidak puas (rekan-rekan dari keduanya) toko rekaman. “Fly Siifu’s Voicemail” adalah drama komedi pertama dari LP. Meskipun ini bukan pesan suara yang marah, ini lebih merupakan panggilan telepon yang mempromosikan semua hal yang ditawarkan oleh Rekaman dan Kaset Fly Siifu. “One Hit Moo Skit” adalah panggilan telepon pertama dari seorang pelanggan. Mereka telah mencoba menghubungi bisnis selama beberapa hari dan menginginkan catatan khusus. “Black Bitches Matter Hoe” adalah cameo dari BbyMutha yang kesal karena pesanannya belum datang dalam lima hari kemudian. Nada dan pilihan kata-katanya membuat drama komedi itu benar-benar menyenangkan saat dia berbicara tentang bagaimana karantina COVID-19 dan dia menjadi seorang wanita kulit hitam harus menginspirasi mereka untuk bergegas dan menyediakannya dengan pesanannya.

“Creme’s Interlude” juga menyertakan drama komedi di awal dan akhir. Ini dimulai dengan pelanggan meminta untuk mengambil rekaman di toko. Pada akhirnya, rasa frustasi datang karena mereka harus menggunakan voicemail. Dia melanjutkan dengan menyatakan, “Ayo Pink Siifu, Terbanglah Anakin Aku tahu kamu ada di sana. Anda tidak melakukan apa-apa. Itu toko kaset. Kau sedang duduk di sana mengumpulkan debu. ” “Pick Up TF Phone” adalah drama komedi terakhir di album ini. Alih-alih pelanggan, sepertinya itu datang dari atasan mereka yang tidak terlalu senang kehilangan uang. Ini adalah akhir yang bagus untuk menyelesaikan panggilan telepon yang frustrasi dan transisi yang bagus ke trek terakhir.

FlySiifu, sambil membicarakan hal-hal yang serius, adalah album yang menyenangkan. Pencampuran sandiwara dalam trek sampel dan jazzy benar-benar memberikan nuansa toko rekaman, hampir seolah-olah ada lensa pada dua MC di toko yang memutar trek, berdiskusi, dan mengabaikan telepon. Ini adalah album yang kohesif baik secara lirik maupun produksi. Meskipun sedikit berbeda, Fly Anakin dan Pink Siifu benar-benar cocok FlySiifu.

READ  Konfirmasi bahwa serial anime sedang 'dalam produksi' - HITC

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *