NYCC 2020: Bagaimana The Watch memelintir buku-buku Terry Pratchett’s Discworld

NYCC 2020: Bagaimana The Watch memelintir buku-buku Terry Pratchett’s Discworld

Dari setengah lusin atau lebih alur cerita berbeda yang sedang berlangsung dalam seri Discworld menakjubkan Terry Pratchett, petualangan Sam Vimes dan City Watch tampak seperti target termudah untuk adaptasi televisi. Sementara putaran fantasi dan perspektif humanis yang dibawa Pratchett ke dunianya berbeda, strukturnya akan akrab bagi siapa saja yang pernah melihat pertunjukan polisi sebelumnya: ada misteri yang melibatkan kejahatan, para pahlawan menyelidiki, kecelakaan terjadi, dan akhirnya yang bertanggung jawab dibawa ke keadilan. Namun dari semua versi layar yang berbeda dari buku-buku tersebut, tidak sekali pun Vimes dan sekelompok polisi yang tidak sesuai menjadi pusat perhatian.

Jam tangan, serial delapan episode mendatang dari Narrativa yang akan tayang perdana pada Januari 2021, tampaknya mengubahnya. Showrunner Simon Allen, produser eksekutif Richard Stokes, dan beberapa anggota pemeran muncul secara online New York Comic Con panel yang dipandu oleh Yvette Nicole Brown untuk berbicara tentang pertunjukan, mendeskripsikan perspektif mereka tentang materi, dan mengobrol tentang antusiasme mereka untuk Pratchett sendiri.

“[Pratchett’s] sangat inventif, buku-bukunya penuh dengan lingkungan sastra yang kaya, ”Richard Stokes memulai. “Tapi yang jelas dari bagian pertama pengembangan adalah bahwa tidak ada buku yang secara individual cocok untuk delapan bagian seri […] Jadi kami harus melakukan semacam memilih-dan-mencampur bit terbaik di berbagai buku, dan menciptakan seri kami sendiri, menciptakan dunia kami sendiri. Dan di situlah, dengan restu semua orang, Simon masuk, yang mampu membuat karakter aslinya sendiri. “

Sementara gagasan untuk menghasilkan konten baru (atau mengubah tujuan konten lama) agar sesuai dengan format baru adalah standar dalam adaptasi, kebutuhan yang aneh untuk memuji materi sumber sambil berulang kali menyarankan ini adalah versi yang sama sekali baru dari materi itu, adalah sebuah pendekatan. yang mungkin menaikkan alis di antara penggemar serial. Buku Pratchett sulit untuk diadaptasi bukan karena mereka kekurangan kejadian, karakter menawan, atau dialog yang baik, tetapi karena adaptasi apapun hampir pasti kehilangan satu elemen yang menyatukan semua karya penulis: suaranya. Novel Discworld adalah urusan orang ketiga, tetapi humor, kehangatan, dan kemurahan hati Pratchett datang dengan jelas melalui setiap entri, dengan cara yang tidak mudah diterjemahkan.

READ  Batas waktu musim hadiah

Jadi mungkin itu bagus Jam tangan sedang mencoba urusannya sendiri. “Anda tidak perlu mengetahui buku-buku untuk menikmati serial ini,” Stokes meyakinkan kami, “dan itulah salah satu hal yang paling menarik tentang itu.” Simon Allen selanjutnya memberikan pujiannya sendiri untuk Pratchett (“Ini terinspirasi oleh Terry Pratchett karena Terry Pratchett menginspirasi,” sebuah sentimen yang indah, meskipun pemirsa yang cerdik mungkin menunjukkan bahwa pertunjukan itu “terinspirasi” oleh Terry Pratchett karena itu benar-benar berhasil karakter dan cerita yang awalnya dia tulis) sebelum menawarkan konsep Watch (“band ketidakcocokan magis yang cacat tapi menggemaskan”), Ankh Morpork (“kota fantasi yang korup”), dan aktris Anna Chancellor’s Lord Vetinari (“seorang diktator yang sebagian besar menggunakan sarkasme lebih dari apapun ”).

Ini bukan interpretasi yang buruk, dan hasrat Simon yang jelas untuk proyek ini membesarkan hati, begitu pula hasrat para pemeran untuk menjawab pertanyaan Brown. (Kurang menarik: sedikit dipaksa dengan Wendell Pierce, yang menyuarakan Kematian, muncul dalam kostum dan karakter.) Richard Dormer, paling dikenal sebagai Beric Dondarrion di Game of Thrones, memainkan Vimes, kepala Jam dan sangat mungkin ciptaan Pratchett yang paling dicintai; Dormer mengatakan dia menemukan karakter itu melalui “sepatu bot. Saya memiliki sepasang sepatu bot yang bagus, dan saya pikir ini semua tentang berjalan kaki. ” Ini adalah pendekatan yang cerdas, seperti pendapat Laura Rossi terhadap Lady Sybil Ramkin: “Lady Sybil adalah seseorang yang bermasalah dengan cara dunianya beroperasi. […] Dia juga sangat sombong dan berhak, dan membuat kesalahan, dan dia belajar dari kesalahan itu. ”

Sam Adewunmi sebagai Carcer Dun di The Watch season 1

Sam Adewunmi sebagai Carcer Dun
Foto: Ilze Kitshoff / BBCA

Jo Eaton-Kent, yang berperan sebagai kurcaci wanita bernama Cheery, menjanjikan “banyak keajaiban yang aneh”, yang menunjukkan perspektif baru yang berpotensi menarik tentang sumbernya. Marama Corlett (yang berperan sebagai Kopral Angua) dan Adam Hugill (Constable Carrot) juga tampil, dan keduanya menyenangkan dan mengatakan semua hal yang benar. Namun, kesan terbesar yang didapat dari para aktor adalah bahwa mereka terkesan dengan lokasi syuting, dan pembuatan film di Afrika Selatan itu “panas”.

Sulit untuk tidak sedikit skeptis. Kami belajar sedikit demi sedikit tentang plot: seseorang ingin membesarkan naga yang lebih tua, yang mungkin merupakan referensi ke buku City Watch yang pertama, Penjaga! Penjaga!; dan ada banyak pujian untuk kinerja Sam Adewunmi sebagai Carcer Dun, penjahat yang langsung diambil alih Jam malam. Carcer adalah bajingan total dalam novel, seorang sosiopat pembunuh yang egois yang tampaknya memiliki sedikit kesamaan dengan versi televisi dari peran tersebut: “Dia sebenarnya bukan penjahat,” jelas Allen, “dia adalah karakter dengan hati dan jiwa , dan menurut saya video ini masuk ke beberapa tempat yang mengejutkan dan mengejutkan serta memilukan dan lucu. ”

Masih harus dilihat apakah salah satu dari ini akan berhasil dengan sendirinya, atau sebagai buku yang paling disukai, atau (mudah-mudahan) keduanya. Rekaman sebenarnya yang ditampilkan tidak menjanjikan, lebih condong ke presentasi steampunk Gilliam-esque yang dipajang di foto promosi asli; ada kesadaran diri pada humor, bersama dengan estetika agresif, yang terasa sangat bertentangan dengan gaya nyaman Pratchett yang sudah usang. Tapi trailer dan adegannya cukup pendek sehingga mungkin semuanya akan bekerja lebih baik secara keseluruhan, sama seperti Richard Dormer tidak akan membuat ekspresi bug-eyed yang sama di setiap pengambilan gambar. Waktu akan berbicara.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut