Koleksi Siap Pakai Marine Serre Spring 2021

Dua hal muncul dalam percakapan dengan Marine Serre selama pratinjau Zoom Love Fati, koleksi musim semi 2021 miliknya yang mengesankan. Pertama, dia membahas film yang dia buat untuk menampilkannya dengan sutradara Sacha Barbin dan Ryan Doubigo, dan komposer Pierre Rousseau. Film pendeknya menarik. Keduanya sangat distopian dalam penggambaran interior klinis yang mengancam dan Bukit pasirseperti langit yang tajam, dan secara emosional menegaskan dalam koreografi kekerabatan dan komunitas manusia. Dua orang, penyanyi Iran-Belanda Sevdaliza, dan Juliet Merie, teman baik Serre dan kolaborator lama, berinteraksi dengan serangkaian orang dari dunia intens, yang mengenakan bodysuit pelindung wajah kulit kedua, safir, dan kobalt dari koleksi tersebut. jaket utilitas biru dan celana kargo, dan jahitan bergaris tajam yang dibuat dalam versi lozenge jacquard baru yang didambakan dari bulan sabit bermotif leitmotifnya. Dan, kedua, Serre menyebutkan bahwa dia telah memikirkan tentang bagaimana penggunaan sepeda naik hingga 30% di Paris, kota yang dia sebut sebagai rumah. (Lebih lanjut tentang factoid itu nanti.)

Pada dasarnya, osilasi Serre di antara dua titik ini, ambisi kreatif dan urgensi praktis, yang menjadikannya salah satu perancang paling penting saat ini. Dan bukan karena salah satu dari kita perlu diingatkan, tapi momen yang luar biasa. Pertunjukan runway sebelumnya dari Serre telah terbukti menjadi pertanda di mana kita menemukan diri kita hari ini; serangkaian krisis politik, sosial, dan lingkungan yang juga menuntut kita untuk bangkit mempertanyakan dan menantang status quo. Pakaian Serre telah melakukan itu juga, secara harfiah memisahkan semua konstruksi lama dan kuno dari ‘kemewahan’ dan ‘status’ dan ‘kekuasaan.’ Alih-alih, dalam menghargai kerajinan manusia dan relevansi budaya, ia memprioritaskan kalibrasi ulang nilai-nilai kita, melalui eksperimen daur ulang dan daur ulang inventif dan emosionalnya, untuk gaun syal, sweater berpanel, dan mantel jam pasir.

READ  NXT TakeOver 31: Kartu pertandingan penuh, waktu mulai, streaming langsung

Love Fati, katanya, diciptakan selama penguncian, dan jeda itu memungkinkannya menjadi agensi yang lebih kreatif sekaligus memberinya kesempatan untuk berpikir tentang lintasan dari apa yang dia lakukan. “Itu memberi saya waktu untuk merenung,” katanya. “Ini tidak mudah. Banyak hal berubah lebih cepat dari yang kita bisa. ” Satu hal yang dia putuskan untuk dilakukan untuk melawannya: Menegaskan kembali tanda tangannya, dan mengeksplorasi bagaimana mereka dapat berinteraksi dengan kehidupan kita yang terus berkembang. Ada banyak potongan utilitarian multi-saku yang luar biasa miliknya, untuk pria dan wanita, dalam nilon yang dapat terurai secara hayati atau moire daur ulang, diukir dengan ketat menjadi bentuk grafis. Eksperimen upcycling Serre membuatnya bekerja dengan karpet, menggunakannya untuk rok bermata rumbai, celana pendek dan anoraks setengah ritsleting, dekorasi kain yang hampir barok sangat kontras dengan fungsionalitas potongan yang digunakannya.

Di situlah penggunaan sepeda Paris berperan. Untuk semua pernikahan Serre dari dorongan otak dan keahlian, dia juga sangat pragmatis. “Anda tidak perlu rok midi jika Anda tidak bisa bersepeda di dalamnya, katanya. “Anda harus bisa berfungsi dalam pakaian, jika tidak, Anda sebaiknya mengenakan kaus dan celana jogging saja.” Rasa menggunakan kreativitas untuk menginformasikan pandangan realisnya tentang dunia juga terlihat pada asesorisnya, dengan peluit, pembuka botol, dan pelindung seperti jubah, juga terbuat dari karpet yang di-upcycled, dan komentar rapi di wajah. di mana-mana baru ditemukan perisai. Meskipun mungkin yang paling pedih dari semuanya adalah kompas, yang dipakai sebagai kalung oleh Meret di awal film. Di dekat leher Meret itu, penunjuk kompas berkedip ke sana kemari, tidak pasti ke arah mana kompas itu akhirnya akan mendarat. Mungkinkah ada gambaran yang lebih menghantui di mana kita berada sekarang?

READ  Penggemar Discworld sangat tidak senang dengan The Watch

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *