Indonesia: Ilmuwan menangkap lebah terbesar di dunia yang ditemukan di Asia Tenggara

Indonesia: Ilmuwan menangkap lebah terbesar di dunia yang ditemukan di Asia Tenggara

Raksasa di semak-semak. Ditemukan pada tahun 1859 oleh naturalis Alfred Russel Wallace Wallace Bee ((Megachile Pluto) dari Indonesia disembunyikan dari rekaman grafik selama 160 tahun hingga sekelompok peneliti merekamnya kembali pada tahun 2019.

Pada awal tahun 1981, lebah Wallace memberikan tanda-tanda pertama bahwa ia masih hidup setelah ahli biologi Amerika Adam Messer menemukan enam sarangnya di pegunungan. Kepulauan Bacan Indonesia. Tidak ada penduduk asli yang bisa menjawabnya.

ANDA BISA MELIHAT Kotoran penguin raja menghasilkan “gas tawa”.

Baru pada tahun 2019 sekelompok ahli entomologi, fotografer, dan ahli ekologi merekam video seorang wanita besar di sarang rayap di Maluku, yang juga merupakan bagian dari nusantara. Indonesia.

Lebah Wallace adalah yang terbesar dari jenisnya di dunia karena ukurannya sebesar ibu jari orang dewasa. Selain itu, ia diperkirakan memiliki lebar sayap 6 sentimeter pada orang dewasa dan ditutupi rambut hitam beludru, tetapi memiliki garis putih di bagian depan perutnya.

ANDA BISA MELIHAT Ilmuwan menemukan air bawah tanah dari zaman es terakhir di Meksiko

Ahli naturis yang memberikan namanya awalnya menggambarkannya sebagai “serangga hitam besar yang menyerupai tawon, dengan rahang besar seperti kumbang rusa”. Spesies ini adalah berbagai lebah resin dan menggunakan pohon pinus ini untuk mengumpulkan resin yang mereka gunakan untuk membangun sarang mereka.

Adam Messer menemukan bahwa lebah betina mengumpulkan serat kayu dan mencampurnya dengan resin untuk membangun terowongan dan sel koloni, karena lebah jantan jauh lebih kecil dan hanya didedikasikan untuk reproduksi. Itu dianggap dalam keadaan rentan.

ANDA BISA MELIHAT Sebagian besar Viking tidak berambut pirang atau Skandinavia

Dalam dialog dengan The Guardian, fotografer Clay Bolt, anggota tim yang menemukannya, meyakinkannya bahwa dia telah melihat istri The Guardian. Wallace Bee itu “benar-benar menakjubkan” dan saya tidak ragu-ragu menyebutnya semacam “bulldog terbang”.

READ  Guy Pearce membagikan penghormatan yang tulus kepada Neighbours

“Untuk benar-benar melihat betapa indah dan besarnya spesies ini, untuk mendengar suara sayapnya yang besar saat terbang di atas kepala saya, sungguh menakjubkan,” katanya.

ANDA BISA MELIHAT Mengapa vaksinasi dapat menghasilkan kekebalan yang lebih baik daripada mengatasi penyakit?

Para ahli berharap penemuan spesies ini akan menyadarkan penduduk lokal dan wisatawan tentang perlunya melindungi lingkungan di kepulauan Asia Tenggara.

“Dengan menjadikan lebah ini lencana konservasi, kami yakin bahwa spesies tersebut memiliki masa depan yang lebih baik daripada jika kami membiarkannya dikumpulkan secara diam-diam,” kata Robin Moore, ahli biologi di Global Wildlife Conservation, yang mendukung pencarian Queen Honey. .

Sains dan Teknologi, Berita Terkini:

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut