WhatsApp memposting nomor telepon di Google dan kontroversi privasi melanjutkan Chronicle

WhatsApp memposting nomor telepon di Google dan kontroversi privasi melanjutkan Chronicle

Ribuan nomor telepon dari pengguna ada apa jaringan tidak sengaja diposting di google minggu ini, setelah hanya beberapa bulan, ada apa mengalami kesalahan serupa lainnya dan dengan hasil yang sama.

Portal ini berspesialisasi dalam teknologi Andro4all mempublikasikan siapa orang yang menemukan kesalahan kasar ini: Rajshekhar Rajaharia, seorang peneliti keamanan siber, adalah orang yang membagikan temuannya di Twitter.

Rupanya dan seperti yang dijelaskan spesialis ini, Google mengindeks nomor telepon pengguna mesin pencarinya ada apa jaringanmembuatnya dapat diakses oleh semua orang dengan penelusuran web sederhana.

“Jika Anda menggunakan ada apa jaringanNomor telepon dan pesan Anda akan diindeks ulang oleh Google. Tidak tahu kenapa ada apa belum memantau situs web Anda dan google “kata pakar di jaringan mereka.

Selain itu, aplikasi pesan instan tersebut mengalami kejadian serupa terkait fitur click-to-chat pada tahun 2020 yang kemudian diperbaiki, menurut Andro4all.

Untuk bagiannya, ada apa telah menyoroti penggunaan file instruksi otomatis yang mencegah Google mengindeksnya Data. Namun, Data mereka menyaring sama.

Banyak pengguna telah mengalihkan aplikasi perpesanan instan mereka ke platform lain seperti Sinyal telegram, setelah ada apa menerbitkan kebijakan keamanan barunya, yang menyebabkan banyak kontroversi.

WhatsApp menerbitkan catatan tentang kebijakan privasinya di surat kabar

Kekhawatiran di antara mereka yang memiliki ada apa setelah mengumumkan bahwa dia akan membagikannya Data dengan facebookEntah pengguna menginginkannya atau tidak, hal ini menyebabkan dinas intelijen mengambil tindakan tak terduga untuk meyakinkan publik bahwa pedoman barunya tidak akan membahayakan privasi siapa pun.

Pada Stasiun televisi India NDTV, ada apa menerbitkan iklan satu halaman penuh dalam edisi cetak beberapa surat kabar utama negara. Di bawah judul “” ada apa menghormati dan melindungi privasi Anda “Perusahaan mencantumkan berita tentang persyaratannya dan menyoroti apa yang tersisa.

READ  Chromecast baru berfungsi sebagai streamer xCloud yang murah tetapi tidak didukung

“Kami ingin memperjelas bahwa pembaruan kebijakan ini tidak akan memengaruhi privasi pesan Anda dengan teman atau keluarga dengan cara apa pun. Sebaliknya, pembaruan ini berisi perubahan terkait pesan perusahaan di ada apaIni opsional dan memberikan lebih banyak transparansi tentang cara kami mengumpulkan dan menggunakannya Data“”menunjukkan teks.

300.000 nomor telepon diterbitkan pada tahun 2020

Athul JayaramTahun lalu, seorang peneliti keamanan dunia maya dan pemburu bug mulai melacak domain melalui Google dan menemukan ada total 300.000 ada apa Mereka diterbitkan di Google untuk semua orang.

Jayaram segera memberi tahu Facebook – pemilik WhatsApp – untuk menjelaskan penemuannya dan WhatsApp tiba-tiba menolak permintaannya karena “Pengguna WhatsApp memiliki pemantauan lengkap atas informasi yang dilampirkan pada profil mereka dan tersedia untuk umum.”.

Menurut juru bicara aplikasi: “Meskipun kami menghargai laporan peneliti ini dan menghargai waktu yang dibutuhkan untuk membagikannya kepada kami, laporan itu tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan karena hanya berisi indeks mesin pencari dari URL yang digunakan oleh pengguna mereka. ada apa Mereka memutuskan untuk go public. Semua pengguna ada apaPerusahaan yang terjebak dapat memblokir pesan spam dengan menekan satu tombol. “.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut