Venus, Bumi, dan Mars secara bersamaan ditangkap oleh kamera raksasa pesawat luar angkasa Solar Orbiter

Venus, Bumi, dan Mars secara bersamaan ditangkap oleh kamera raksasa pesawat luar angkasa Solar Orbiter

Kamera Heliospheric Imager (SoloHI) dari ESA dan pesawat luar angkasa Solar Orbiter dari NASA menangkap tiga planet tata surya di latar depan: Venus (kiri), Bumi (tengah), dan Mars (kanan).

Foto ini diambil pada tanggal 18 November 2020. Bintang terlihat di latar belakang yang tampak bergerak di gambar Solar Orbiter Pesawat ruang angkasa itu mengelilingi matahari. Planet-planet juga bergerak sedikit dalam bidang pandang SoloHI, tetapi pergerakannya yang tampak berbeda karena pergerakan orbit masing-masing di sekitar matahari.

Venus adalah objek paling terang, sekitar 30 juta kilometer dari Solar Orbiter. Jarak ke Bumi pada hari itu adalah 251 juta kilometer dan 332 juta kilometer ke Mars. Matahari ada di kanan, di luar gambar, lapor ESA.

Pada saat akuisisi, Pengorbit Surya sedang dalam perjalanan ke Venus untuk penerbangan pertama yang dibantu gravitasi, yang terjadi pada tanggal 27 Desember. Terbang melintasi Venus dan Bumi Anda akan mendekatkan pesawat ruang angkasa ke matahari dan memiringkan orbitnya untuk melihat bintang kita dari perspektif yang berbeda.

Solar Orbiter adalah laboratorium ilmiah paling kompleks yang pernah dibangun untuk mempelajari segala sesuatu yang berhubungan dengan matahari.

Solar Orbiter adalah satu-satunya Laboratorium ilmiah paling kompleks yang pernah dibangun untuk mempelajari matahari dan angin matahari, dan untuk mengambil gambar bintang kita dari dekat pesawat ruang angkasa sebelumnya. Selama fase pelayaran pertamanya, yang akan berlangsung hingga November 2021, Solar Orbiter terus mengumpulkan data dengan empat instrumen di tempat. Instrumen ini mengukur kondisi di sekitar pesawat ruang angkasa.

SoloHI adalah satu dari enam instrumen penginderaan jauh di dalam misi tersebut. Selama fase mengemudi, mereka masih mengkalibrasi untuk periode waktu tertentu, tetapi sebaliknya dimatikan. SoloHI memotret angin matahari, aliran partikel bermuatan yang terus-menerus dipancarkan matahari ke ruang angkasa dan menangkap cahaya yang dihamburkan oleh elektron-elektron dalam angin.

Angin matahari, bersama dengan pelepasan plasma kuat Matahari, dapat menyebabkan gangguan di lingkungan luar angkasa kita, sebuah fenomena yang dikenal sebagai “Cuaca Luar Angkasa”berpotensi merusak astronot dan satelit di luar angkasa dan mengganggu teknologi terestrial.

Jika kita memahami apa yang mendorong angin matahari dan bagaimana partikel angin matahari berakselerasi, kita dapat memprediksi periode cuaca antariksa badai dengan lebih baik.

Lihat juga

Target China berikutnya: bulan untuk mendominasinya?
Lihat juga

Mengapa foto matahari terbit ini menarik perhatian NASA

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut