Rihanna Berbicara Tentang Pertunjukan Fenty-nya

Rihanna Berbicara Tentang Pertunjukan Fenty-nya

Tidak ada pesta yang nyata. Konser? Dibatalkan. Peragaan busana bersifat digital atau jarak jauh. Jadi siapa yang berani mengadakan pesta-konser-fashion show di tengah – atau awal atau akhir – ini? Rihanna, jelas.

Tahun lalu, pertunjukan Savage x Fenty diantar masuk era baru pakaian dalam, menggantikan fantasi keseksian Victoria’s Secret dengan tampilan inklusivitas yang kuat. Tahun ini, direktur kreatif Rihanna tidak akan menyerahkan kendali atas ranah barunya: Garis musim gugur 2020 dirancang sebelum pandemi, dan pertunjukan koleksinya akan tetap berjalan meskipun demikian.

“Ada banyak alasan untuk ini,” katanya dalam sebuah wawancara malam sebelum syuting dimulai. “Ini wilayah baru untuk semua orang, termasuk Amazon Prime.” (Amazon mengalirkan produksi hampir satu jam mulai Jumat.)

Sementara pertunjukan pertama diambil di depan penonton langsung di Barclays Center di Brooklyn, yang kedua, disebut Vol. 2, difilmkan selama beberapa hari pada awal September di Los Angeles Convention Center yang kosong. Kali ini ada beberapa set, termasuk terowongan James Turrell-esque, hutan psikedelik, dan jalur pabrik neon.

Masih ada bintang tamu selebriti, nomor dansa, dan pertunjukan musik (seperti oleh Rosalía, yang mengenakan versi celana pendek sepeda), namun dipecah oleh klip wawancara dan rekaman dokumenter dari pembuatan baris tersebut.

Meskipun “Savage x Fenty Show Vol. 2 ”kekurangan energi yang secara alami lahir dari reaksi orang banyak, lebih rumit dan lebih fokus pada memberi substansi pada visi Rihanna tentang pakaian dalam, bukan hanya memperkenalkannya. Inilah artinya.

Beberapa hal sepele tentang Rihanna: Dia menulis semuanya dengan tangan. “Saya bahkan tidak suka mengetik email,” katanya.

Desain pertama yang muncul di Vol. 2 tercakup dalam tulisan tangan dan coretannya; bra, pakaian dalam, dan bodysuit diberi coretan “xoxo”, wajah dan hati yang tersenyum. Rihanna mengatakan dia terinspirasi oleh konsep buku harian.

READ  Seorang superhero Indonesia menjanjikan adegan aksi yang lebih baik dari Marvel dengan pemutaran perdana trailer baru

“Saya ingin tulisan tangan saya menjadi bagian darinya, tetapi saya tidak pernah benar-benar memiliki jurnal, jadi saya bahkan tidak tahu apa yang akan saya tulis di buku harian, selain corat-coret,” katanya.

Medianya mungkin bersifat pribadi, tetapi isinya (tanda dolar dan simbol yin dan yang) mengungkapkan sedikit tentang wanita yang menggambarnya. Tetap saja, pakaian dalam tidak berbeda dengan entri buku harian: rahasia disimpan sampai tidak.

Dalam aksi pertama pertunjukan, model strut dan penari meluncur dengan entri ini di dada dan rantai di sekitar pinggul mereka. Dalam klip wawancara berikutnya, Rihanna, Cara Delevingne, Erika Jayne dari “The Real Housewives of Beverly Hills” dan lebih banyak lagi berbicara tentang menjadi anak-anak dan menjaga rahasia.

Perbedaan terbesar antara pertunjukan Savage x Fenty pertama dan kedua adalah kehadiran lebih banyak pria, yang menggeliat dan menggeliat bersama dengan model, penari, dan aktor lainnya. Garis musim gugur memperkenalkan pakaian dalam dan pakaian santai pria, yang dirancang oleh Christian Combs, putra Sean Combs.

Dengan standar Savage x Fenty, koleksinya jinak – petinju, jubah, batang satin, dan piyama dalam warna hitam dan lavender. Batang memainkan peran utama dalam segmen acara yang paling emosional, tarian katarsis ke lagu Frank Ocean yang dipimpin oleh penari bertelanjang dada di hutan hujan kaleidoskopik.

Potongannya dimaksudkan untuk diadaptasi sebagai pakaian wanita. Tetapi semuanya tidak sama: Penampil seperti Rosalía dan Ella Mai mengenakan pakaian dalam saat bernyanyi dalam pertunjukan, tetapi penampil pria, termasuk Bad Bunny dan Travis Scott, dapat mengenakan celana asli.

Dalam wawancara interstisial, Rihanna menjelaskan filosofinya tentang ekspresi diri. Dia berbicara tentang apresiasinya terhadap waria (“menginspirasi”) dan sikap terhadap inklusivitas (“sifat kedua”).

READ  Perayaan Rewind tahunan YouTube tidak akan terjadi tahun ini karena tahun 2020 sudah berbeda / Dunia Informasi Digital

Waria Gigi Goode berbicara tentang menjadi perawan. Model Paloma Elsesser berbicara tentang memiliki seksualitas “yang dimasukkan ke dalam pertunjukan untuk orang lain”. Rihanna menampilkan seksualitas sebagai hal yang rumit, area abu-abu antara pemberdayaan dan eksploitasi. “Kadang-kadang tercemar karena Anda memiliki pengalaman yang mengerikan atau kekuatan Anda sendiri dirampok,” katanya.

Dalam satu adegan, Lizzo menari dengan energik di depan cermin sambil mengenakan lingerie berwarna biru dan sepatu kets putih. Dia mengawasi dirinya sendiri, merasakan dirinya sendiri, merayu dirinya sendiri. Di sisi lain cermin, penari lain bergerak ke lagu lain yang lebih lambat. Dia juga mengenakan pakaian dalam berwarna biru kerajaan, tetapi dia menutup matanya dan menjauh dari cermin. Saat dia melihatnya, bayangannya terdistorsi, seperti cermin di rumah yang menyenangkan.

Pesannya sangat bertentangan dengan pemasaran pakaian dalam: Keyakinan tidak muncul dalam pakaiannya. Seksualitas, kata Rihanna dalam acara itu, “harus dimiliki atau diperoleh”.

Tidak banyak tanda bahwa “Savage x Fenty Show Vol. 2 “difilmkan selama pandemi. Pada adegan awal, sekelompok penari pria memakai masker wajah yang terbuat dari jaring (tidak disarankan untuk pelindung tetesan). Sebuah baris dari sulih suara di awal pertunjukan terasa seperti ejekan bagi yang jauh secara sosial: “Kulit, sentuh, rasakan, aduh.”

Meski koleksi dan pertunjukannya mungkin ada di luar realitas Covid-19, kondisi karantina masih memengaruhi Rihanna, yang dikreditkan sebagai produser eksekutif untuk Vol. 2. Tetap merupakan tantangan, tetapi hal itu membantu kreativitasnya “berkembang” dan “berkembang,” katanya sebelum pertunjukan.

“Karena terkunci, yang Anda miliki hanyalah diri Anda sendiri – pikiran Anda, pikiran Anda sendiri, imajinasi Anda – dan itu memaksa banyak kreatif keluar dari banyak orang. Anda mendapatkan materi yang luar biasa karena Anda dipaksa untuk bersama diri sendiri. “

READ  "Kami pernah naik lift di truk sampah dengan Noel Gallagher"

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut