Penjualan ritel AS meledakkan ekspektasi di bulan September; awan gelap berkumpul

Penjualan ritel AS meledakkan ekspektasi di bulan September;  awan gelap berkumpul

WASHINGTON (Reuters) – Penjualan ritel AS meningkat pada bulan September, melengkapi seperempat aktivitas ekonomi yang kuat, tetapi pemulihan dari resesi COVID-19 berada di persimpangan jalan karena uang pemerintah habis dan perusahaan terus memberhentikan pekerja.

Kasus virus korona baru juga melonjak di seluruh negeri, yang dapat menyebabkan pembatasan pada bisnis seperti restoran, pusat kebugaran dan bar, serta melemahkan pengeluaran konsumen. Perekonomian sudah beralih ke gigi yang lebih rendah. Data lain pada hari Jumat menunjukkan penurunan tak terduga dalam output di pabrik bulan lalu.

“Meskipun pertumbuhan penjualan kuat, itu akan melambat sepanjang sisa tahun ini dan memasuki tahun depan,” kata Gus Faucher, kepala ekonom di PNC Financial di Pittsburgh, Pennsylvania. “Perlambatan akan lebih besar jika Kongres tidak mengesahkan RUU stimulus lain. Pengangguran tetap menyebar di seluruh ekonomi AS. “

Penjualan ritel melonjak 1,9% bulan lalu karena konsumen membeli kendaraan bermotor dan pakaian, makan malam, dan menikmati hobi. Itu mengikuti kenaikan 0,6% yang tidak direvisi pada bulan Agustus.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan ritel akan naik 0,7% pada September. Beberapa orang mengatakan lonjakan September kemungkinan dibesar-besarkan oleh kesulitan menghapus fluktuasi musiman dari data setelah guncangan yang disebabkan oleh COVID-19. Penjualan ritel yang tidak disesuaikan turun 2,8% setelah turun 1,0% pada Agustus.

Penjualan ritel telah bangkit kembali di atas level Februari, dengan pandemi meningkatkan permintaan barang-barang yang melengkapi kehidupan di rumah, termasuk furnitur dan elektronik. Ketidaksukaan terhadap transportasi umum telah mendorong pembelian kendaraan bermotor. Penjualan ritel naik 5,4% pada basis tahun ke tahun di bulan September.

Mereka memperhitungkan komponen barang dari belanja konsumen, dengan layanan seperti perawatan kesehatan, pendidikan, perjalanan dan akomodasi hotel mengisi porsi lainnya.

READ  Hemat Apple AirPods dan sisa makanan Prime Day 2020 lainnya akhir pekan ini

Tidak termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan layanan makanan, penjualan naik 1,4% bulan lalu setelah penurunan 0,3% yang direvisi turun pada Agustus.

Apa yang disebut penjualan eceran inti ini paling sesuai dengan komponen pengeluaran konsumen dari produk domestik bruto. Mereka sebelumnya diperkirakan telah merosot 0,1% pada Agustus.

FOTO FILE: Orang-orang mengunjungi mal Destiny USA selama pembukaan kembali, karena pembatasan penyakit virus corona (COVID-19) dilonggarkan, di Syracuse, New York, AS, 10 Juli 2020. REUTERS / Maranie Staab

Para ekonom telah menghubungkan kekuatan penjualan ritel dengan stimulus fiskal, terutama subsidi mingguan yang dibayarkan kepada puluhan juta orang Amerika yang menganggur. Penjualan yang kuat di bulan September memperkuat ekspektasi untuk rekor belanja konsumen dan pertumbuhan ekonomi di kuartal ketiga.

Perkiraan pertumbuhan untuk kuartal Juli-September setinggi tingkat tahunan 35,2%. Itu akan menutup sekitar dua pertiga dari output yang hilang karena COVID-19. Perekonomian berkontraksi dengan kecepatan 31,4% pada kuartal kedua, penurunan terdalam sejak pemerintah mulai mencatat pada tahun 1947.

Saham AS melambung dari kerugian tiga hari berturut-turut pada data penjualan ritel dan pengumuman Pfizer bahwa mereka dapat mengajukan permohonan penggunaan darurat dari kandidat vaksin COVID-19 pada awal November.

KEUNTUNGAN PENJUALAN LUAR BIASA

Bulan lalu, penjualan di dealer mobil melonjak 3,6%. Penerimaan di restoran dan bar meningkat 2,1%. Penerimaan di toko pakaian melonjak 11,0%.

“Beberapa keuntungan mungkin telah mencerminkan peningkatan permintaan dari penjualan kembali ke sekolah, tetapi dengan kebanyakan sekolah pembelajaran jarak jauh, kekuatan yang dilaporkan tampaknya dramatis dan kemungkinan tidak berkelanjutan,” kata Kevin Cummins, kepala ekonom AS di Pasar NatWest di Stamford, Connecticut.

Bahkan dengan kenaikan bulan September, penjualan di bar, restoran, dan toko pakaian tetap jauh di bawah tingkat sebelum pandemi.

READ  Negara bagian AS berencana untuk menuntut Facebook minggu depan

Pembelian di toko elektronik dan peralatan turun 1,6%.

Penjualan eceran online dan pesanan lewat pos naik 0,5%. Penjualan toko furnitur naik 0,5%. Penjualan di toko barang olahraga, hobi, alat musik dan buku naik 5,7%. Kategori-kategori ini mencatat kenaikan besar tahun ke tahun pada bulan September, yang menurut ekonom menunjukkan dampak resesi yang tidak merata.

“Ini adalah bukti lebih lanjut tentang berapa banyak orang berpenghasilan tinggi yang berhasil menghindari pandemi dengan bekerja dari rumah, sementara sebagian besar pekerja bergaji rendah terpaksa memilih antara pekerjaan yang berisiko bagi mereka, kapan mereka dapat menemukannya, dan pengangguran,” kata Chris Rendah, kepala ekonom di FHN Financial di New York.

Gedung Putih dan Kongres sedang berjuang untuk mencapai kesepakatan tentang paket penyelamatan lain untuk bisnis dan pengangguran. Pemerintah melaporkan pada hari Kamis bahwa klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat ke level tertinggi dua bulan minggu lalu.

Lonjakan penjualan ritel bulan lalu menetapkan belanja konsumen pada jalur pertumbuhan yang lebih tinggi menuju kuartal keempat, yang kemungkinan akan memastikan bahwa ekonomi terus berkembang, meskipun dengan kecepatan yang moderat. Perkiraan pertumbuhan untuk kuartal keempat telah dipangkas serendah 3% dari kecepatan di atas 10%.

Beberapa ekonom percaya bahwa tabungan bersejarah dapat melindungi pengeluaran konsumen jika tidak ada lebih banyak bantuan keuangan dari pemerintah. Namun, yang lain memperingatkan bahwa meningkatnya infeksi COVID-19 dan kehilangan pekerjaan dapat mendorong beberapa konsumen untuk berjongkok dan menghemat tabungan.

Sebuah survei dari University of Michigan pada hari Jumat menunjukkan sentimen konsumen naik tipis pada awal Oktober.

Konsumen, bagaimanapun, khawatir tentang kondisi ekonomi saat ini karena “pertumbuhan lapangan kerja yang melambat, kebangkitan infeksi COVID-19 dan tidak adanya pembayaran bantuan federal tambahan.”

READ  Ketidaksetaraan rasial merugikan perekonomian $ 16 triliun selama dua dekade terakhir, menurut Citi

Mereka kurang antusias membeli peralatan rumah tangga. Bagian yang percaya ini saat yang tepat untuk membeli mobil adalah yang terendah dalam sembilan tahun.

(Cerita ini telah disusun ulang untuk memperbaiki kesalahan ketik di judul)

Pelaporan oleh Lucia Mutikani; Disunting oleh Chizu Nomiyama, Paul Simao dan Andrea Ricci

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut