Hakim federal menolak beberapa klaim oleh Apple dalam melawan Epic Games

Hakim federal menolak beberapa klaim oleh Apple dalam melawan Epic Games
Hakim federal menolak beberapa klaim oleh Apple dalam melawan Epic Games



FOTO FILE: Video game populer “Fortnite” oleh Epic Games digambarkan di layar dalam ilustrasi gambar ini 14 Agustus 2020. REUTERS / Brendan McDermid / Ilustrasi

Berita Hukum AS

Staf Reuters




(Reuters) – Seorang hakim federal di California pada Selasa malam menolak beberapa tuntutan balik Apple Inc terhadap Epic Games, dalam perselisihan yang membuat game “Fortnite” pembuat game online itu dihapus dari App Store pembuat iPhone.

Apple dan Epic telah terlibat dalam pertempuran hukum sejak Agustus, ketika pembuat game populer meluncurkan sistem pembayaran dalam aplikasinya sendiri untuk menghindari apa yang disebut praktik monopoli Apple.

Epic pada bulan Oktober telah mengajukan mosi sebelum sidang hari Selasa, mencari penolakan klaim balasan Apple atas campur tangan yang disengaja dengan keuntungan ekonomi dan konversi prospektif, di mana Apple telah meminta biaya App Store yang hilang dan kerusakan moneter lainnya.

“Dengan ini diperintahkan agar permohonan John I. Karin dikabulkan,” kata hakim distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers dalam pengajuan hari Selasa, mengacu pada permohonan oleh pengacara untuk Epic.

Seorang hakim pada bulan Oktober telah memutuskan bahwa Apple dapat melarang game “Fortnite” Epic dari App Store, tetapi tidak boleh merugikan bisnis alat pengembang Epic, termasuk perangkat lunak “Unreal Engine”, yang digunakan oleh ratusan video game lainnya.

“Ini adalah kasus pelanggaran kontrak berisiko tinggi dan kasus antitrust dan itu semua menurut pandangan saya,” kata Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers kepada pengacara, menurut Bloomberg.

“Anda tidak bisa hanya mengatakan itu salah secara independen,” mengutip Bloomberg bloom.bg/3pgZDlx hakim yang mengatakan kepada pengacara Apple, mengacu pada perilaku Epic. “Anda benar-benar harus memiliki fakta,” kata hakim, menambahkan bahwa kasus pelanggaran kontrak lainnya akan terus berlanjut.

Apple dan Epic tidak menanggapi permintaan komentar Reuters. Pembuat iPhone mengatakan kepada Bloomberg bahwa mereka tidak setuju dengan keputusan hakim pada hari Selasa, menambahkan bahwa Epic telah melanggar kontraknya dengan perusahaan.

READ  Jika Anda salah satu dari mereka yang mengirim stiker, Anda akan menyukai fitur WhatsApp baru ini

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut