Charlotte Crosby putus asa saat dia mengakui bahwa dia ‘bisa saja mati’ setelah kehamilan ektopik

Charlotte Crosby telah berbagi detail memilukan tentang kehamilan ektopik yang menghancurkan yang dia alami pada tahun 2016.

Mantan pantai Geordie Bintang berusia 30 tahun itu mengangkat tutup dari cobaan ‘yang mengubah hidup’ selama episode spesial dari acara spin-off serial MTV Geordie Shore: Cerita Mereka.

Bintang reality TV itu menangis ketika dia mengungkapkan bahwa dia ‘bisa saja mati’ setelah ketakutan akan kesehatan.

Charlotte menderita kehamilan ektopik – yang terjadi ketika janin mulai berkembang di luar rahim – setelah berpisah dari rekan mainnya dan pacarnya, Gary Beadle.

Selama bertugas EX Di Pantai, setelah perpisahan mereka, dia menemukan bahwa dia telah hamil oleh Gary sebelum mengetahui bahwa dia mengalami kehamilan ektopik.

Charlotte Crosby telah membagikan detail memilukan tentang kehamilan ektopik yang menghancurkan yang dialaminya pada tahun 2016

Menghidupkan kembali waktu yang menghancurkan itu, Charlotte mengakui bahwa dia pikir dia akan mati.

Dia mengatakan: “Dokter kandungan berkata, ‘apa yang terjadi pada tubuh Anda sekarang adalah Anda mengalami kehamilan ektopik di mana sel telur terperangkap di tuba falopi dan sebenarnya mulai tumbuh di sana sampai tidak bisa tumbuh lagi’.

“Dan saya benar-benar di ambang kematian, jika saya meninggalkannya lebih lama lagi, saya tidak akan berada di sini.”

Char menahan air mata saat dia mengenang cobaan mengerikan itu

Bintang realitas hamil dengan bayi Gary

Bintang reality yang ceria itu mengungkapkan hal itu setelah ketakutan kesehatannya ketika dia mengatakan bahwa dia berdarah selama seminggu berturut-turut.

Charlotte menahan air mata saat dia menjelaskan: “Tuba falopi saya telah terbuka dan saya mengalami pendarahan internal selama seminggu terakhir dan kemudian saya dilarikan ke operasi.

READ  Daftar ulang tahun terkenal hari ini untuk 9 November 2020 termasuk selebriti Eric Dane, Lou Ferrigno

Charlotte dengan berani mengungkapkan bahwa dia menderita depresi setelah kehilangan itu

“Saya datang dari operasi dan dokter kandungan datang dan memberi tahu kami bahwa saya sudah, tuba falopi kanan dan ovarium saya diambil. Dan langsung saja saya berpikir, ‘f ** k saya tidak akan bisa memiliki anak-anak, seperti, ini mengerikan. “

Setelah cobaan yang mengerikan itu, Charlotte mengungkapkan bahwa dia berjuang melawan depresi setelah trauma kehilangan bayinya dan berpisah dengan Gary.

Bintang pemberani itu sebelumnya menggambarkan 2016 sebagai ‘tahun terburuk’ dalam hidupnya.

* Samaritans (116 123) mengoperasikan layanan 24 jam yang tersedia setiap hari sepanjang tahun. Jika Anda lebih suka menuliskan perasaan Anda, atau jika Anda khawatir didengar di telepon, Anda dapat mengirim email ke Samaritans di [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *