Assassin’s Creed Valhalla dan Call of Duty: Black Ops Cold War masuk ke konsol generasi berikutnya

Jadi tidak mengherankan jika franchise “Call of Duty” dan “Assassin’s Creed” mengeluarkan rilis baru minggu ini. “Assassin’s Creed Valhalla”, tentang mitologi Viking dan Norse, memulai debutnya pada 10 November, hari yang sama dengan Xbox Series X. Tiga hari kemudian, “Call of Duty: Black Ops Cold War”, yang dibuat pada 1980-an, dirilis.

“Valhalla” memiliki dua kali lebih banyak pemain aktif pada hari peluncuran seperti halnya game “Assassin’s Creed” dari Ubisoft 2018, “Odyssey,” kata perusahaan itu dalam siaran pers, tanpa memberikan spesifikasinya. Gim ini menampilkan latar baru di Abad Kegelapan Inggris, yang menurut Ubisoft menghidupkan kembali “pertempuran kuno antara Assassin dan Templar yang akrab dengan para penggemar.” Ini adalah game utama ke-13 dalam franchise ini.

Michael Pachter, seorang analis di Wedbush, mengatakan itu persaingan yang relatif rendah sekitar musim liburan akan membantu “Assassin’s Creed Valhalla” seperti halnya setting mistis permainan, yang dapat menarik bagi para penggemar franchise. Dia memprediksi bahwa seperti judul sukses sebelumnya “Assassin’s Creed”, game ini bisa terjual 10 hingga 12 juta kopi, menandai hit yang solid untuk Ubisoft.

“[It would be] sebaik yang terbaik di daftar mereka, “kata Pachter, memperkirakan bahwa bahkan judul yang paling tidak berhasil cenderung menjual 7 juta kopi.

Call of Duty “Black Ops Cold War” menerima a penerimaan yang lebih dingin di antara penggemar, yang tidak membicarakan game online minggu ini sebanyak yang mereka lakukan untuk “Valhalla.” “Cold War” menjatuhkan pemain ke Amerika milik Ronald Reagan, di mana mereka menjadi bagian dari tim elit yang memerangi polisi rahasia Vietnam, KGB, dan Jerman Timur. Baik “Cold War” dan “Valhalla” juga bisa dimainkan di konsol lama.
Ronald Reagan dalam & quot; Call of Duty: Black Ops Cold War. & Quot;

Reagan sendiri memimpin tim Amerika saat menjalankan tugas rahasia – dan seperti yang dikatakan salah satu karakter dalam permainan, “setiap misi yang kami lakukan adalah ilegal.”

“Call of Duty” adalah Activision (ATVI) uang tunai lama, dan waralaba baru-baru ini merayakan ulang tahun pertama game selulernya dan popularitas berkelanjutan dari game battle royale gratisnya, “Warzone.” Masih harus dilihat apakah “Perang Dingin” dapat mencapai tingkat kesuksesan yang serupa.

Alex Giaimo, seorang analis Jefferies, memprediksi bahwa “Call of Duty” bisa menjadi hit musim liburan ini, dan memperkirakan penjualan untuk game tersebut akan mencapai 20 juta unit per tahun.

Adapun “Spider-Man: Miles Morales” dan “Valhalla,” tambahnya, “kedua gelar seharusnya bekerja dengan sangat baik [but] juga tidak memiliki audiens bawaan yang dimiliki ‘Call of Duty’. “Kami akan terkejut jika mereka mencapai level seperti itu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *