Apple memperpanjang pembebasan biaya untuk kelas digital di App Store

Apple memperpanjang pembebasan biaya untuk kelas digital di App Store

CEO Apple Tim Cook menyampaikan pidato utama di Konferensi Pengembang Seluruh Dunia tahunan Apple di Auditorium Bill Graham Civic di San Francisco, California, pada 13 Juni 2016.

Gabrielle Lurie | AFP | Getty Images

Apple mengatakan pada hari Senin bahwa perusahaan yang menawarkan kelas digital atau acara virtual melalui aplikasi iPhone tidak perlu menggunakan pembelian dalam aplikasi App Store Apple hingga Juni 2021, memungkinkan mereka untuk menagih pelanggan mereka secara langsung tanpa biaya komisi Apple sebesar 30%.

Apple mengatakan perpanjangan itu untuk membantu bisnis dengan memberi mereka lebih banyak waktu untuk transisi acara langsung ke acara digital selama pandemi Covid-19.

“Meskipun aplikasi diharuskan untuk menawarkan pengalaman acara grup online berbayar (pengalaman satu-ke-sedikit dan satu-ke-banyak waktu nyata) melalui pembelian dalam aplikasi sesuai dengan pedoman Tinjauan App Store 3.1.1, kami untuk sementara menangguhkan persyaratan ini dengan tenggat waktu awal Desember 2020, “tulis Apple di blog pengembangnya. “Untuk memberikan waktu tambahan untuk mengembangkan solusi pembelian dalam aplikasi, batas waktu ini telah diperpanjang hingga 30 Juni 2021.”

Seorang juru bicara Apple tidak memberikan komentar setelah pengumuman hari Senin.

Langkah tersebut adalah langkah terbaru dari Apple kepada para kritikus App Store, yang mengatakan bahwa kendali raksasa iPhone atas platform dan biayanya anti persaingan. Apple juga diumumkan awal bulan ini mereka berencana untuk mengurangi komisinya menjadi 15% untuk pengembang aplikasi yang menghasilkan di bawah $ 1 juta di platform Apple pada tahun 2021.

Apple awalnya membebaskan persyaratan pembelian dalam aplikasi untuk kelas dan acara grup di bulan September, setelah Facebook memperkenalkan fitur acara berbayar dan mencoba memasukkan salinan di dalam aplikasinya yang memperingatkan bahwa pemotongan transaksi untuk acara berbayar akan masuk ke Apple. Tetapi pada saat itu, Apple hanya menangguhkan biayanya hingga Desember. Pengumuman hari Senin memperpanjangnya selama 6 bulan lagi.

READ  Pete Davidson Memanggang 'Bayi' Anti-COVID Pulau Staten di SNL

Apple mengharuskan aplikasi iPhone untuk menggunakan pemrosesan pembayaran App Store Apple, yang mengambil 30% dari total pembayaran, dan telah fokus antitrust pembuat kebijakan di seluruh dunia. Namun, barang pribadi, seperti memesan tumpangan melalui Uber atau membeli sesuatu dari pengecer online, tidak diharuskan untuk menggunakan pembayaran App Store.

Pada bulan September, Apple mengklarifikasi bahwa kelas satu-ke-satu orang melalui aplikasi iPhone dapat ditagih secara langsung, tetapi kelas virtual apa pun yang mengharuskan instruktur atau kelompok yang bekerja dengan banyak orang untuk menggunakan pembayaran App Store.

The New York Times melaporkan pada bulan Juli bahwa beberapa pembuat aplikasi, seperti Airbnb dan ClassPass, mengganti model bisnis untuk memasukkan lebih banyak kelas digital karena pengalaman langsung terpengaruh secara negatif oleh pandemi, dan Apple telah meminta mereka untuk menggunakan pembelian dalam aplikasi yang memberi mereka hak untuk 30% penjualan.

CEO Apple Tim Cook ditanyai tentang kebijakan perusahaan seputar kelas virtual dan acara pada sidang kongres pada bulan Juli oleh Ketua Komite Kehakiman DPR, Jerry Nadler.

“Pandemi adalah tragedi dan menyakiti orang Amerika serta banyak orang dari seluruh dunia dan kami tidak akan pernah memanfaatkannya,” kata Cook. “Saya yakin kasus yang Anda bicarakan adalah kasus di mana sesuatu telah berpindah ke layanan digital, yang secara teknis memang perlu melalui model komisi kami.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut