‘Alat untuk perubahan sistemik’: jazz hadir di Channel 4 untuk Black History Month | Televisi & radio

‘Alat untuk perubahan sistemik’: jazz hadir di Channel 4 untuk Black History Month |  Televisi & radio

‘Jazz lahir dari penindasan, “kata pianis Ashley Henry, dari stan beludru di klub jazz Ronnie Scott di London. “Musik adalah tempat bergantung semua budak setelah mereka dilucuti dari bahasa mereka dan dicabut dari budaya dan keluarga mereka – itu adalah bahasa universal dan selalu mencerminkan saat ini.”

Setelah enam bulan hampir tidak ada musik live dan ketidakpastian pandemi virus corona di tempat-tempat seni terkemuka di seluruh negeri yang harus berjuang mati-matian untuk bertahan hidup, menginjakkan kaki di Ronnie Scott’s adalah pengalaman yang nyata. Namun, ini bukan program acara biasa di klub jazz bersejarah – meja di ruang live yang gelap telah hilang, digantikan oleh kerumunan kamera dan lampu emas yang siap merekam serangkaian pertunjukan. Selama dua hari ke depan, tokoh-tokoh musik jazz Inggris seperti Henry, penyanyi Zara McFarlane dan Poppy Ajudha, pianis Reuben James dan pemain cello Ayanna Witter-Johnson akan memainkan hak-hak sipil dan memprotes standar jazz untuk Channel 4 Bulan Sejarah Hitam spesial, Sing It Loud: Black and Proud, disajikan oleh Maya Jama.

Dengan tergesa-gesa menulis lembaran akor sebelum penampilan bandnya, Henry berdiri di atas meja saat dia berbicara. “Begitu banyak musik jazz yang mengungkapkan perjuangan mereka yang telah memainkannya dan itu adalah tradisi yang indah dari genre tersebut sehingga kami semua kemudian menafsirkan ulang lagu-lagu ini selama bertahun-tahun,” katanya. “Hari ini, saya akan memainkan Mississippi Goddam karya Nina Simone, sebuah lagu yang dia bawakan di panggung persis seperti ini 35 tahun yang lalu.”

Ditulis pada tahun 1964, sebagai tanggapan atas pembunuhan juru kampanye hak-hak sipil Medgar Evers dan pemboman sebuah gereja di Alabama yang menewaskan empat anak kulit hitam, Mississippi Goddam adalah lagu konfrontatif yang kuat untuk kemarahan dan keputusasaan dalam menghadapi rasisme brutal, yang dilakukan secara tak tergantikan di Tenor tak tergoyahkan Simone.

READ  Priyanka Chopra dan Nick Jonas berpelukan dengan diyas saat mereka merayakan Diwali di London

Menyanyikannya sendiri hari ini, Henry sangat menyadari sifat yang dituntut dari penampilannya dalam konteks protes global Black Lives Matter yang berkelanjutan. “Musisi seperti Nina Simone benar-benar membuka jalan bagi pemain seperti saya karena dia menyesal tentang pesan yang dia sampaikan dengan musiknya,” katanya. “Dia bukan hanya seorang penghibur kulit hitam lain yang bisa tersenyum dan dilupakan. Dan dengan jazz Inggris saat ini, kami orang Afro-Karibia memiliki kisah kami sendiri untuk diceritakan dibandingkan dengan orang kulit hitam Amerika – dari Persemakmuran Inggris dan kerajaan hingga Windrush. Kami harus menggunakan musik ini untuk mencerminkan saat ini dan melanjutkan kesadaran sosial dan politik kami sendiri. “

Ashley Henry: 'Dengan jazz Inggris sekarang, kami kaum Afro-Karibia memiliki kisah kami sendiri untuk diceritakan.'
Ashley Henry: ‘Dengan jazz Inggris sekarang, kami kaum Afro-Karibia memiliki kisah kami sendiri untuk diceritakan.’ Foto: Channel 4

McFarlane – yang album terbarunya, Songs of an Unknown Tongue, secara eksplisit membahas pertanyaan tentang pengalaman kulit hitam Inggris dan warisan kerajaan – mengambil vokal wanita hebat lainnya untuk penampilannya: Strange Fruit milik Billie Holiday.

“Saya tidak terlalu banyak menyanyikan Strange Fruit karena sangat pedih dan emosional,” katanya setelah penampilannya yang lembut dan penuh semangat, membengkokkan vokalnya di sekitar citra eufemistik lagu untuk menegaskan maksudnya. “Lagu ini sangat visual, menggunakan ‘buah aneh’ sebagai metafora untuk hukuman mati, dan menempatkan pendengar tepat di tengah kekejaman itu. Sebagai manusia yang mendengarkan lirik itu, Anda pasti merasakan sesuatu. “

Dibuat pada tahun 1937 oleh penulis lagu Abel Meeropol, Strange Fruit diabadikan dalam kanon jazz oleh rekaman Billie Holiday tahun 1939, yang sejak itu dianggap sebagai percikan yang memicu gerakan hak-hak sipil. “Lagu-lagu diberi label musik protes di belakang, tetapi sebenarnya itu hanya ekspresi dari apa yang terjadi pada saat itu,” kata McFarlane. “Sayangnya, hal yang sama masih terjadi sampai sekarang. Ada gambaran berbeda untuk apa yang Anda lihat, tetapi orang kulit hitam masih terbunuh dalam serangan rasis. Jadi dari sudut pandang saya, kami menyanyikan lagu yang sama hampir 100 tahun kemudian dan itu harus berubah. “

Pemain cello Ayanna Witter-Johnson
Cellist Ayanna Witter-Johnson, salah satu musisi muda yang memainkan hak-hak sipil dan memprotes standar jazz di acara itu. Foto: Channel 4
READ  Perayaan Rewind tahunan YouTube tidak akan terjadi tahun ini karena tahun 2020 sudah berbeda / Dunia Informasi Digital

Untuk Sunil Patel, kepala Whisper, perusahaan produksi di balik pertunjukan, ini telah menjadi proyek gairah yang dibuat selama delapan bulan. “Kami sangat menyadari narasi trauma yang sering menyelimuti program Bulan Sejarah Hitam dan kami ingin menggunakan platform kami untuk mempromosikan keragaman serta merayakan budaya kulit hitam, terutama di Inggris,” katanya. “Sebagian besar musisi ini belum memiliki kesempatan untuk bermain sama sekali pada tahun 2020 jadi, mudah-mudahan ini akan menjadi pertunjukan yang fantastis dari karya mereka, serta membawa penonton yang lebih luas ke jazz.”

Henry mengadakan salah satu pertunjukan jazz jarak sosial pertama di London dengan bandnya pada akhir Agustus. “Ketika saya tumbuh dan bermain, saya menyadari bahwa di ruang tertentu orang-orang seperti saya tidak diterima,” katanya, “dan itu membuat Anda sangat sadar bahwa Anda harus membuat platform itu sendiri untuk menyebarkan pesan Anda. Saat ini, dengan Covid dan apa yang terasa seperti Bulan Sejarah Kulit Hitam yang paling mencolok dalam hidup saya dalam konteks protes BLM, orang-orang mencari musik untuk melihatnya dan juga sebagai alat untuk menjaga dorongan itu agar perubahan sistemik yang nyata terus berjalan. . Performa ini terasa sangat penting karena alasan itu. Ini adalah permulaan tapi kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan. “

Di lantai bawah, beberapa saat kemudian, Henry sedang asyik memainkan bandnya, berkeringat ringan di bawah lampu studio saat jari-jarinya menyentuh tuts piano grand-nya. Dengan suara serak, dia menyanyikan kalimat Nina Simone: “Kamu tidak harus tinggal di sampingku, beri aku persamaanku.” Para kru menunggu dengan tenang untuk mengantisipasi.

Sing It Loud: Black and Proud aktif Saluran 4 pada 28 Oktober pukul 11.10 malam

READ  Cody mengatakan The Young Bucks telah membuat kesalahan besar di AEW yang bisa 'kembali menggigit mereka'

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut