Anda Sekarang Bisa Mendapatkan Vaksin COVID-19 di Cina. Itu Mungkin Bukan Hal yang Baik

Anda Sekarang Bisa Mendapatkan Vaksin COVID-19 di Cina.  Itu Mungkin Bukan Hal yang Baik
CHINA-HEALTH-VIRUS

Seorang anggota staf bekerja selama tur media di sebuah pabrik baru yang dibangun untuk memproduksi vaksin virus corona COVID-19 di Sinovac, salah satu dari 11 perusahaan China yang disetujui untuk melakukan uji klinis terhadap vaksin virus corona potensial, di Beijing pada 24 September 2020. Kredit – Wang Zhao – AFP / Getty Images

Li Shurui tidak ragu-ragu. Dihadapkan dengan kehidupan yang ditunda tanpa batas waktu atau risiko tertular COVID-19 dengan kembali ke universitas di Inggris, mahasiswa bisnis berusia 22 tahun itu memutuskan untuk menyingsingkan lengan bajunya dan menerima vaksin virus corona eksperimental.

Dua suntikan CoronaVac yang dibuat oleh SinoVac (atau dikenal sebagai Beijing Kexing Bioproducts) berharga 2.000 rmb ($ 300) di Rumah Sakit swasta Taihe di ibukota Cina. Perawatan ini masih belum lulus uji klinis final (Tahap 3) tetapi sudah ditawarkan kepada publik berdasarkan siapa cepat dia dapat. Siapapun bisa muncul, membayar uang mereka dan mendapatkan suntikan. Li mengatakan ratusan orang mengantri untuk diimunisasi pada saat yang sama dengannya.

“Saya sedikit khawatir tentang efek sampingnya tetapi lebih khawatir tertular virus di luar negeri,” kata Li kepada TIME. “Tapi sejauh ini saya tidak mengalami masalah dengan pukulan jab.”

Bukan hanya vaksin CoronaVac yang ditawarkan di China. Peluncuran vaksin tidak resmi semakin meningkat meskipun ada peringatan dari para ahli kesehatan masyarakat internasional. Pada bulan September, SinoPharm milik negara mengungkapkan bahwa ratusan ribu orang China telah menggunakan vaksin COVID-19 eksperimental sebagai bagian dari inisiatif negara untuk melindungi petugas kesehatan garis depan dan pejabat yang bepergian ke negara-negara berisiko tinggi. Di pusat manufaktur timur Yiwu minggu ini, ratusan orang antri untuk dosis CoronaVac $ 60.

READ  Virus Corona AS: Peluncuran vaksin Covid-19 adalah momen harapan di 'hari-hari tergelap' pandemi, kata para ahli. Tapi hari-hari kelam belum berakhir

Baca lebih banyak: ‘Kami Akan Membagikan Vaksin Kami dengan Dunia.’ Di dalam Perusahaan Bioteknologi China yang Memimpin Perjuangan Melawan COVID-19

“Ini gila,” Adam Kamradt-Scott, profesor asosiasi yang berspesialisasi dalam keamanan kesehatan global di Universitas Sydney, mengatakan tentang peluncuran vaksin gung-ho China. “Ini hanya praktik kesehatan masyarakat yang tidak sehat. Kami memiliki contoh sebelumnya di mana vaksin yang belum melalui uji klinis yang memadai telah menunjukkan reaksi merugikan dengan konsekuensi kesehatan jangka panjang. “

Saat pandemi virus korona mendekati bulan ke-11, dengan lebih dari 40 juta kasus dan 1,1 juta kematian di seluruh dunia, kerinduan akan kesembuhan ajaib menjadi lebih putus asa. Tetapi konsekuensi dari kesalahan langkah vaksin juga bisa sangat mengerikan. Pada tahun 1976, kampanye bergegas ke mengimunisasi jutaan orang Amerika dari flu babi kemudian mengakibatkan sebagian kecil berkembang menjadi sindrom kelelahan kronis dan membantu memicu gerakan anti-vaxxer modern. Membagikan vaksin pra-persetujuan tanpa pemantauan yang memadai terhadap kemanjuran dan kesehatan peserta berisiko memicu kesalahan informasi publik.

Baca lebih banyak: Bagaimana Peluncuran Vaksin Tahun Pemilu 1976 Menjadi Bumerang

Terlebih lagi, karena kasus COVID-19 sangat rendah di China, uji coba Tahap 3 — ketika vaksin diberikan ribuan untuk melihat berapa banyak yang terinfeksi, dibandingkan dengan relawan yang menerima plasebo — hanya dapat dilakukan di luar negeri. Juga belum ada uji coba “tantangan” di mana para ilmuwan dengan sengaja memaparkan relawan yang divaksinasi dengan virus untuk menguji kekebalan. (Meskipun kontroversial, uji coba semacam itu memang kontroversial akan pergi maju di Inggris)

Tapi bukan hanya China yang maju dengan sendirinya. Presiden AS Donald Trump telah menempatkan tekanan publik yang sangat besar pada regulator dan perusahaan farmasi agar menyediakan vaksin pada waktunya untuk pemilihan Amerika. Pada 16 Oktober, Pfizer mengungkapkan mungkin mulai meluncurkan vaksinnya untuk penggunaan darurat di AS pada akhir November. Moderna memiliki timeline serupa untuk penggunaan darurat, meskipun hati-hati, distribusi vaksin yang meluas mungkin tidak akan terjadi sampai musim semi.

READ  masalah puing-puing yang mengorbit bumi

Perbedaan di Cina, bagaimanapun, adalah bahwa virus tersebut sebagian besar telah terkandung di dalam negeri. Negara itu melaporkan hanya 14 kasus pada hari Rabu, semuanya diimpor. “Sepertinya tidak perlu mendapatkan vaksin di China,” kata siswa Li. “Bagaimanapun, pandemi berdampak kecil pada kehidupan di China sekarang; bahkan masker tidak wajib lagi di sini. “

Jadi mengapa China begitu agresif meluncurkan vaksin? Bagi pemerintah Beijing, perang melawan pandemi telah menjadi pertempuran humas untuk dibungkam kritik internasional tentang kesalahan penanganan awal, menutup-nutupi, dan membungkam pelapor. Sebaliknya, China ingin mengubah citra dirinya sebagai sumber APD yang vital dan, pada akhirnya, menjadi solusi krisis. Otoritas Kesehatan Nasional China memproyeksikan kapasitas produksi vaksin COVID-19 China akan mencapai 610 juta dosis setiap tahun pada akhir tahun 2020. Bos SinoPharm kata perusahaannya sendiri mungkin dapat memproduksi lebih dari 1 miliar dosis tahun depan.

Baca lebih banyak: Di dalam Perebutan Yang Belum Pernah Ada Sebelumnya untuk Mengimunisasi Dunia Melawan COVID-19

Sinovac telah berjanji untuk memasok 40 juta dosis CoronaVac ke Indonesia pada Maret 2021. Gubernur São Paulo João Doria mengatakan pemerintah federal Brasil juga telah setuju untuk membeli 46 juta dosis CoronaVac, satu dari setidaknya lima vaksin yang menjalani uji coba tahap 3 di negara tersebut, yang memiliki penghitungan infeksi tertinggi ketiga di dunia.

“Hasil pertama dari studi klinis yang dilakukan di Brasil membuktikan bahwa di antara semua vaksin yang diuji di negara itu, CoronaVac adalah yang paling aman, dengan tingkat terbaik dan paling menjanjikan,” kata Doria kepada wartawan, Senin.

Tentu saja, China tidak sendirian dalam mendambakan manfaat PR. Pada 11 Agustus, Presiden Rusia Vladimir Putin meluncurkan apa yang tampaknya merupakan vaksin COVID-19 pertama di dunia, yang katanya telah diberikan kepada putrinya. Nama dagang — Sputnik 5, diambil dari nama satelit Soviet yang inovatif — tidak meninggalkan keraguan pada kebanggaan nasional yang terbungkus dalam perkembangannya. Tapi itu diuji hanya pada 76 orang — 38 di Fase I dan 38 di uji coba Fase II — dan bahkan belum memasuki uji coba frase 3. Vaksin tidak menghentikan COVID-19 melonjak ke level rekor di negara itu bulan ini.

READ  Pesawat Luar Angkasa NASA Menangkap Sampel Asteroid Jauh Lebih Banyak dari yang Diperkirakan

“Reaksi saya adalah bahwa ini adalah upaya China untuk mengklaim prestise internasional dengan menjadi yang pertama meluncurkan program vaksinasi secara luas,” kata Kamradt-Scott, pakar kesehatan global Australia. “Sayangnya, saya hanya melihat politik berperan di sini daripada kesehatan masyarakat.”

Koreksi, 22 Oktober:

Versi asli dari cerita ini secara keliru menyatakan bahwa Beijing Kexing Bioproducts dan SinoVac adalah perusahaan yang terpisah. Mereka sama.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut