Maduro meminta anggota Kongres untuk membuka saluran dialog dengan AS

Dia memutuskan hubungan dengan Amerika Serikat pada 2019 setelah menuduh Trump mempromosikan rencana untuk mengguncang pemerintahannya dan memaksa penggulingannya.

Amerika Serikat, yang membantah tuduhan ini, mendukung pemimpin oposisi Juan Guaido ketika dia menyatakan dirinya sebagai presiden sementara Venezuela pada Januari 2019 sebagai ketua Majelis Nasional sebelumnya, dengan alasan bahwa Maduro terpilih kembali dalam pemilihan yang curang.

Maduro mengklaim upaya untuk menggulingkannya dari kekuasaan dan sanksi keuangan AS sangat mendasar bagi keruntuhan ekonomi yang ditandai oleh enam tahun resesi.

Harus ada rekonsiliasi, tapi dengan keadilan, tanpa melupakan, tambahnya.

Pada 2015, lawan Maduro memenangkan Majelis Nasional dengan memperoleh mayoritas yang mereka lewatkan selama 16 tahun pemerintahan sosialis, pertama dengan mantan Presiden Hugo Chavez dan kemudian dengan Maduro.

Setelah kekalahan yang memalukan itu, Maduro mengabdikan dirinya untuk merongrong kekuasaan legislatif dan perampasan kekuasaannya melalui keputusan oleh otoritas pemilihan dan Mahkamah Agung yang tidak hanya mencabut kekuasaan Majelis Nasional, tetapi juga menyatakan tindakannya tidak konstitusional dan sama sekali tidak berlaku. sejak 2016 dengan argumen ketidakpatuhan terhadap perintah untuk memberhentikan tiga anggota parlemen oposisi dari negara bagian Amazonas karena dugaan penyimpangan dalam pemilihan mereka.

Mahkamah Agung, yang dikendalikan oleh partai yang berkuasa atas dasar hukum, mempertahankan keputusan terhadap majelis, sementara kamar pemilihannya sejak itu membiarkan kasus dugaan penyimpangan dalam pemilihan anggota parlemen Amazon ditunda dan wilayah itu dilucuti perwakilannya di badan legislatif sampai pemilihan pada 6 Desember.

READ  Hujan meteor Draconid 2020: Bagaimana dan kapan harus menonton

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *