Von der Leyen dari Uni Eropa mendesak pencabutan bertahap penguncian virus corona

Presiden Komisi Eropa Ursula Von Der Leyen.

Agen Anadolu | Agen Anadolu | Getty Images

LONDON – Pemerintah Eropa harus mencabut penguncian virus corona dan pembatasan sosial lainnya secara bertahap untuk mencegah gelombang ketiga infeksi, menurut presiden Komisi Eropa.

Eropa telah bergulat dengan gelombang kedua Covid-19 infeksi sejak September yang telah menyebabkan diberlakukannya kembali penguncian di negara-negara tertentu dan peningkatan pembatasan secara keseluruhan di seluruh wilayah.

Meskipun terjadi perlambatan dalam kasus di beberapa negara dalam beberapa hari terakhir, angkanya masih tinggi dan belum menunjukkan tanda-tanda puncak yang jelas. Sementara itu, orang Eropa sedang memikirkan apakah mereka akan dapat berkumpul dengan keluarga mereka selama periode liburan.

Berbicara Kamis malam, Ursula von der Leyen dari Uni Eropa mengatakan bahwa “ekspektasi harus dikelola.”

“Kami semua telah belajar dari pengalaman kami di musim panas bahwa jalan keluar dari gelombang, dalam hal ini keluar dari gelombang pertama, sangat sulit dan bahwa dampak dari tindakan pengangkatan yang terlalu tergesa-gesa memiliki dampak yang sangat buruk pada situasi epidemiologi. di musim panas dan musim gugur, “katanya.

Pakar kesehatan di Belgia telah menjelaskan bahwa peningkatan infeksi yang signifikan pada akhir September dan Oktober terjadi setelah pemerintah melonggarkan banyak pembatasan yang telah diberlakukan, seperti pembukaan kembali sekolah untuk masa jabatan baru dan memungkinkan orang untuk kembali bekerja.

“Kami akan membuat proposal untuk pendekatan bertahap dan terkoordinasi untuk mengangkat langkah-langkah penahanan. Ini akan sangat penting untuk menghindari risiko gelombang lagi,” kata von der Leyen pada konferensi pers virtual.

Hingga Kamis, ada lebih dari 11 juta infeksi Covid-19 di Eropa (termasuk Uni Eropa, Inggris dan negara lain), menurut Pusat Eropa untuk Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Prancis, Spanyol, dan Italia tetap menjadi tiga negara anggota UE teratas dengan infeksi terbanyak. Republik Ceko, Austria, Luksemburg dan Slovenia memiliki jumlah kumulatif kasus 14 hari tertinggi per 100.000 penduduk.

READ  Tesla semakin mendekati volume produksi sel baterai dengan kesepakatan pasokan lithium selama 5 tahun

Komentar Von der Leyen muncul setelah berita positif tentang pengembangan vaksin Covid-19. Baik Pfizer dan BioNtech serta vaksin Moderna telah menunjukkan tingkat kemanjuran yang tinggi dan Komisi Eropa mengharapkan ini akan disetujui pada paruh kedua bulan Desember.

Para pemimpin Uni Eropa juga mulai mempertimbangkan bagian mana dari populasi yang harus divaksinasi terlebih dahulu.

Nadia Calvino, kepala keuangan Spanyol, mengatakan kepada Karen Tso dari CNBC pada acara panel Kamis bahwa tidak akan ada vaksin untuk semua orang secara langsung.

“Kita perlu putuskan… kelompok mana yang harus divaksinasi dulu agar mendapat dampak yang maksimal,” imbuhnya.

Namun, mereka juga harus mengatasi masalah yang mungkin dihadapi banyak warga negara untuk mendapatkan vaksinasi. Dalam konteks ini, von der Leyen juga mengatakan bahwa UE akan memulai kampanye informasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *