Tesla terpaksa menghentikan pembangunan Berlin karena belum dibayar 100 juta euro

Tesla terpaksa menghentikan pembangunan Berlin karena belum dibayar 100 juta euro
  • Tesla harus menghentikan konstruksi di Gigafactory Berlin setelah gagal membayar uang jaminan 100 juta euro tepat waktu, outlet Jerman Cermin harian dilaporkan.
  • Otoritas lingkungan Brandenburg mewajibkan deposit pada Kamis sebagai bagian dari izin kerja bersyarat yang dikeluarkan untuk Tesla, kata laporan itu.
  • Menurut laporan itu, Tesla mengajukan perpanjangan dan sekarang memiliki waktu hingga 4 Januari untuk melakukan pembayaran.
  • Tesla telah mengalami banyak hambatan dan berselisih dengan kelompok pencinta lingkungan Jerman sejak mengumumkan rencana untuk membangun pabrik besar di luar Berlin.
  • Kunjungi beranda Business Insider untuk lebih banyak cerita.

Tesla mengalami kendala lain saat berlomba untuk menyelesaikan konstruksi di Gigafactory Berlin.

Otoritas lingkungan negara bagian Brandenburg memerintahkan perusahaan untuk berhenti menebangi pohon dan melengkapi toko catnya setelah pabrikan kendaraan listrik melewatkan tenggat waktu untuk membuat uang jaminan 100 juta euro, outlet Jerman Cermin harian dilaporkan Jumat.

Tesla memiliki waktu hingga Kamis untuk membuat atau menjamin pembayaran sekitar $ 122 juta, yang diwajibkan oleh regulator negara bagian sebagai bagian dari dua izin kerja bersyarat yang diberikan kepada Tesla pada akhir November dan awal Desember, menurut laporan itu. Melihat saat ini bekerja tanpa persetujuan penuh, Tesla sedang membangun pabriknya dengan risiko keuangannya sendiri, kata Der Tagesspiegel, dan jumlah 100 juta euro menjamin dana untuk membalikkan kemajuan Tesla jika proyek tersebut tidak disetujui.

Pengacara pembuat mobil pada hari Rabu mengajukan pada menit terakhir untuk memperpanjang tenggat waktu hingga 15 Januari, mengklaim bahwa Tesla tidak diberi cukup waktu untuk mengoordinasikan pembayaran, menurut laporan itu. Otoritas lingkungan memberi Tesla waktu hingga 4 Januari 2021 untuk mendapatkan uang – hingga saat itu, kedua izin tersebut ditangguhkan.

READ  Bolivia: Anda memecat menteri ekonomi, dan mereka yang bertanggung jawab atas tenaga kerja dan pembangunan produktif mundur - berita ekonomi, keuangan dan ekonomi

Tesla tidak menanggapi permintaan komentar dari Business Insider.

Baca lebih banyak: CEO dari startup baterai yang didukung Bill Gates menjelaskan bagaimana terobosan sistem solid-state-nya akhirnya dapat membuat EV terjangkau

Ini bukan pertama kalinya Tesla harus menghentikan konstruksi di Jerman karena pembayaran yang terlewat. Pada bulan Oktober, penyedia utilitas lokal matikan layanan air ke tempat kerja setelah Tesla dilaporkan tidak membayar tagihan yang telah jatuh tempo.

Proyek Gigafactory juga telah bertemu oposisi kuat dari kelompok pencinta lingkungan Jerman, yang mempermasalahkan rencana Tesla untuk menebangi 205 hektar pohon pinus. Awal bulan ini, Tesla terpaksa menghentikan sementara pembukaan hutan setelah dua kelompok – Liga Hijau dan Serikat Konservasi Alam dan Keanekaragaman Hayati – mengeluh bahwa pembuat EV mengganggu habitat kadal dan ular yang berhibernasi.

Tesla berencana untuk memulai produksi di pabrik pada Juli 2021, dan bertujuan untuk meningkatkan produksi 500.000 kendaraan per tahun. CEO Elon Musk mengatakan perusahaan akan membuat crossover Model Y dan sel baterai generasi berikutnya di sana.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut