SpaceX meluncurkan gelombang satelit Starlink lainnya – Spaceflight Now

Sebuah roket Falcon 9 meledak dari pad 39A pada pukul 8:25 pagi EDT (Minggu 1225 GMT. Kredit: SpaceX

SpaceX meluncurkan 60 lagi platform relai internet Starlink ke orbit pada hari Minggu ketika perusahaan meningkatkan pengujian jaringan di negara bagian Washington dan mempromosikan hampir 300 satelit yang diluncurkan sejak Juni tanpa kegagalan pesawat ruang angkasa.

Sembilan mesin Merlin 1D menyala dan menyalakan roket Falcon 9 dari pad 39A di Kennedy Space Center di Florida pada pukul 8:25:57 pagi EDT (1225:57 GMT) hari Minggu, menandai misi Falcon 9 ke-14 yang didedikasikan untuk menyebarkan satelit untuk SpaceX. Jaringan broadband Starlink.

Mesin yang diberi makan minyak tanah melambat hingga menghasilkan daya dorong 1,7 juta pon, mendorong roket Falcon 9 ke timur laut dari Space Coast Florida. Dua setengah menit kemudian, booster tahap pertama mematikan mesinnya dan terlepas untuk mulai turun menuju kapal drone SpaceX “Of Course I Still Love You” di Samudra Atlantik.

Mesin Merlin tunggal tahap kedua dinyalakan untuk melanjutkan misi ke orbit, dan selubung hidung dua bagian Falcon 9 terlempar hampir tiga setengah menit setelah penerbangan.

Booster 15 lantai itu berhasil mendarat di kapal drone SpaceX sekitar 400 mil (630 kilometer) timur laut Cape Canaveral. Itu adalah perjalanan keenam ke luar angkasa dan kembali untuk booster khusus ini – yang diberi nama B1051 – setelah debutnya pada penerbangan uji coba pesawat ruang angkasa Crew Dragon pada Maret 2019.

Pada saat yang sama, tahap atas Falcon 9 mengirimkan 60 satelit internet Starlink ke orbit awal. Mesin tingkat atas kemudian menghidupkan kembali untuk menggerakkan muatan ke orbit hampir melingkar 172 mil (278 kilometer) di atas Bumi, dengan kemiringan 53 derajat ke ekuator.

READ  COVID-19: Aerosol versus tetesan pernapasan dijelaskan

60 satelit panel datar dipisahkan dari roket pada pukul 9:29 pagi EDT (1329 GMT) untuk menyelesaikan misi sukses ke-70 SpaceX secara berturut-turut. Sebuah kamera di panggung atas menunjukkan 60 satelit – masing-masing bermassa sekitar seperempat ton – terbang bebas dari Falcon 9 di atas Samudra Hindia.

“Cara yang bagus untuk memulai hari Minggu,” kata Andy Tran, supervisor produksi di SpaceX yang menjadi pembawa acara webcast peluncuran perusahaan hari Minggu.

SpaceX mengatakan dua kapal pemulihan fairing menangkap kedua bagian fairing dari peluncuran hari Minggu saat kulit kerang kembali ke Bumi dengan parasut. Jaring di salah satu kapal memberi jalan saat fairing mendarat di orbit, tetapi SpaceX mengatakan tim pemulihan lautnya baik-baik saja.

Dengan peluncuran satelit hari Minggu, SpaceX telah menempatkan 835 stasiun relai broadband Starlink ke orbit, termasuk prototipe yang tidak akan digunakan untuk layanan komersial. Itu memperluas keunggulan SpaceX dalam mengoperasikan armada satelit terbesar di orbit.

Pesawat luar angkasa Starlink baru, yang dibangun oleh SpaceX di Redmond, Washington, diharapkan dapat membuka panel surya dan mengaktifkan pendorong ion kripton untuk mulai menaikkan ketinggiannya menjadi sekitar 341 mil (550 kilometer), di mana mereka akan mulai menyediakan layanan broadband.

SpaceX berencana untuk mengoperasikan blok awal sekitar 1.500 satelit Starlink dengan orbit 341 mil di atas Bumi. Perusahaan, yang didirikan oleh miliarder Elon Musk, memiliki persetujuan peraturan dari Komisi Komunikasi Federal untuk pada akhirnya mengirimkan armada hingga 12.000 stasiun broadband Starlink kecil yang beroperasi di frekuensi Ku-band, Ka-band, dan V-band.

READ  Orange County melaporkan 239 kasus baru dan 5 kematian baru pada 3 Oktober - Orange County Register

Ada juga rencana awal untuk armada yang lebih besar dengan 30.000 satelit Starlink tambahan, tetapi jaringan sebesar itu belum diizinkan oleh FCC.

SpaceX mengatakan jaringan Starlink – dirancang untuk layanan internet latensi rendah – “masih dalam tahap awal,” dan para insinyur terus menguji sistem untuk mengumpulkan data latensi dan uji kecepatan. Dalam pengajuan dengan FCC tertanggal 13 Oktober, SpaceX mengatakan telah memulai pengujian beta jaringan Starlink di beberapa negara bagian AS, dan menyediakan konektivitas internet untuk siswa yang sebelumnya tidak terlayani di daerah pedesaan.

Pada 28 September, Departemen Militer Washington mengumumkan bahwa mereka menggunakan layanan internet Starlink sebagai petugas tanggap darurat dan penduduk di Malden, Washington, pulih dari kebakaran hutan yang menghancurkan sebagian besar kota.

Awal bulan ini, pejabat pemerintah Washington mengatakan Suku Hoh mulai menggunakan layanan Starlink. SpaceX mengatakan baru-baru ini memasang terminal ground Starlink di gedung administrasi dan sekitar 20 rumah pribadi di Reservasi Suku Hoh.

“Kami sangat jauh,” kata Melvinjohn Ashue, wakil ketua Suku Hoh. “Delapan tahun terakhir, saya merasa seperti kami telah mendayung sungai dengan sendok dan hampir tidak mencapai mana-mana dengan mendapatkan internet untuk reservasi.

“Rasanya entah dari mana, SpaceX baru saja muncul dan melambungkan kita ke abad ke-21,” kata Ashue pada 7 Oktober. “Pemuda kita dapat melakukan pendidikan secara online, berpartisipasi dalam video. Tele-health tidak lagi menjadi masalah, begitu juga kesehatan tele-mental. ”

Dalam pengajuan FCC minggu lalu, perwakilan SpaceX menulis bahwa perusahaan telah berhasil meluncurkan dan mengoperasikan hampir 300 pesawat ruang angkasa Starlink baru sejak Juni tanpa kegagalan.

“SpaceX terus berinvestasi dalam penyebaran jaringan yang cepat, termasuk meluncurkan sebanyak 120 satelit sebulan dan memasang infrastruktur darat yang luas di seluruh negeri,” kata SpaceX kepada FCC.

READ  Psoriatic Arthritis vs Rheumatoid Arthritis: Inilah Perbedaannya

SpaceX tampaknya akan meluncurkan lebih dari 120 satelit di bulan Oktober.

Perusahaan menambahkan 60 satelit ke jaringan Starlink dengan peluncuran Falcon 9 pada 6 Oktober, dan memasang 60 pesawat luar angkasa lagi pada hari Minggu. Roket Falcon 9 untuk sementara dijadwalkan lepas landas dari pad 40 di Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral pada pukul 12:36 EDT (1636 GMT) Rabu dengan sekumpulan satelit Starlink lainnya.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @ StephenClub.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *