Mereka menemukan bahan buatan di antara sampel dari asteroid Ryugu

Mereka menemukan bahan buatan di antara sampel dari asteroid Ryugu
Asteroid, tanah, kapsul
Contoh batu dari asteroid. (JAXA)

Badan Antariksa Jepang (JAXA) mengumumkan minggu ini menemukan bahan buatan yang tidak teridentifikasi dalam sampel yang dikumpulkan dan dibawa ke Bumi dengan kapsul Hayabusa 2 dari asteroid Ryugu. Itu gambar pertama sampel batuan dan tanah dalam kapsul diposting di situs web JAXA, termasuk foto bahan khusus buatan manusia di ruang C.

Objek muncul dalam wadah dengan sampel yang diperoleh dari operasi pengumpulan kedua misi, di mana proyektil digunakan. Ada kemungkinan aluminium dipisahkan dari lambung kapal, agensi menjelaskan.

Pesawat luar angkasa Hayabusa 2 menerima dua set sampel dari dua lokasi berbeda di asteroid Ryugu, yang jaraknya lebih dari 300 juta kilometer dari Bumi. Wadah bernama A, B, dan C dibuka pada 21 Desember, dan tidak hanya kompartemen C memiliki bahan yang lebih besar – beberapa partikel berukuran 1 cm – mereka juga menemukan benda perak yang mirip dengan aluminium.

Sampel pertama berasal dari permukaan, tetapi koleksi terakhir terbuat dari Ryugu. Ke Proyektil yang lebih dalam digunakan, dan ini bisa saja menggeser bagian kapsul yang kemudian masuk ke dalam wadah, meski ini masih hipotesis.

Hanya satu kompartemen yang memiliki benda yang tidak diketahui. Di tempat lain ada banyak partikel hitam kecil itu sampel gas pertama dari jarak dan 1 cm batu keras yang “tidak akan pecah atau pecah saat dikumpulkan atau dituangkan ke wadah lain”, itu Naikkan harapan Anda akan petunjuk tentang asal-usul tata surya. Asteroid Ryugu adalah salah satu yang disebut asteroid Apollo yang ditemukan pada tahun 1999.

READ  Kepala Xbox mengisyaratkan tongkat streaming TV untuk xCloud

Hayabusa 2

Setelah menempuh perjalanan luar angkasa lebih dari 5 miliar kilometer, kapsul yang dikirim oleh wahana antariksa Jepang Hayabusa 2 dibawa sampel pertama dalam sejarah bahan yang diekstraksi dari permukaan asteroid pada tanggal 5 Desember tahun ini. Para peneliti sangat menunggu pengiriman ini karena mereka berharap analisis kargo akan membantu melacak asal muasal tata surya.

Pada September 2019, wahana Hayabusa 2 mendaratkan dua robot kecil di permukaan asteroid yang sedang mengambil foto. Ini adalah tonggak ilmiah. Gambar yang terkumpul menunjukkan hal itu Permukaan Ryugu lebih berbatu dari yang diharapkanOleh karena itu, pengambilan sampel yang direncanakan pada Oktober 2019 ditunda hingga Februari 2020.

Pesawat luar angkasa Jepang Hayabusa 2 mengangkut kapsul dengan sampelnya kembali ke Bumi. Saat mendekati planet kita, Hayabusa 2 Dia mengeluarkan kapsul dan menembakkan pendorong roketnya untuk terbang ke arah yang berbeda. Menurut pihak berwenang Jepang, muatan berhasil dilepaskan dari wahana pada jarak 220.000 kilometer dari Bumi.

Hayabusa 2 ada sekarang Cara untuk misi lain: Bawalah sampel dari Phobos, bulan terbesar di Mars, yang diperkirakan akan tiba dalam waktu sekitar sepuluh tahun.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut