Kereta ke Busan Mempersembahkan: Peninsula – kejar-kejaran zombie mengkanibal klasik | Film

Kereta ke Busan Mempersembahkan: Peninsula – kejar-kejaran zombie mengkanibal klasik |  Film

Focused, hiruk pikuk dan dikemas sesuai kapasitas dengan komentar sosial, 2016 ini Zombie barnstormer Korea Selatan Kereta ke Busan merevitalisasi genre dalam keadaan dekomposisi lanjutan. Sekuelnya – tidak termasuk prekuel animasi Stasiun Seoul – sayangnya kembali ke tipe, lebih menyukai snafus CGI-overload daripada set-piece ketat dan dendam berbasis kelas yang membuat film pertama begitu mencekam.

Gang Dong-won berperan sebagai Jung Seok, seorang tentara rusak yang melarikan diri dari semenanjung Korea, sekarang dikuasai oleh wabah zombie dan diisolasi secara permanen. Tapi sementara dia diasingkan di Hong Kong, preman triad lokal memberinya tawaran yang tidak bisa dia tolak: bahwa dia memimpin sebuah kelompok di Seoul untuk mendapatkan $ 20 juta duduk di belakang truk setelah ekstraksi sebelumnya digagalkan.

Menyilangkan film zombie dengan film perampokan menjanjikan hibrida yang meriah. Tetapi elemen perampokan cukup cepat ditiadakan, di mana sutradara Yeon Sang-ho tampaknya hanya ingin berjalan dengan susah payah mengikuti jejak bioskop pasca-apokaliptik masa lalu, terutama Kabur dari New York dan Mad Max. Sebuah pasukan militer nakal, Unit 631, sekarang menjalankan sektor kota ini, dan menemukan hiburan dengan melemparkan setiap manusia yang selamat yang mereka temukan ke dalam pertarungan gaya pertarungan kandang dengan mayat hidup yang viral.

Yeon memasukkan sedikit kehidupan baru ke dalam genre cast-off yang digerogoti ini. Meskipun ada penyebutan awal bahwa di utara DMZ tidak ada virus, film tersebut tidak tertarik dengan perpecahan utara-selatan yang menghantui begitu banyak bioskop Korea. Sebaliknya, pandangannya tertuju pada dimensi internasional yang berbeda, dengan kecerdasan dialog bahasa Inggris yang diperluas menunjukkan dorongan menuju status waralaba global. Tapi blockbuster generik merasa merobek akar dari misantropi kaustik merek dagang Yeon, yang telah memberi makan hiper-kapitalisme Korea Selatan secara produktif sejak animasi 2011-nya. Raja Babi.

READ  Andy Garcia akan mengarahkan 'Godfather 4' jika Coppola memberi izin

Peninsula terlihat cantik saat tidak bergerak, dengan pemandangan penumbral, cahaya oker kota yang hancur. Tapi urutan aksinya dipenuhi dengan sub-videogame CGI yang mengerikan dan tidak berbobot, hancur menjadi Perang Dunia Zsup zombie gaya. Sebuah film tentang negara yang dilanda virus yang dikunci seharusnya dapat mencapai kesejajaran yang meyakinkan saat ini – tetapi pengulangan yang mematikan sayangnya adalah pembayaran utama.

Train to Busan Presents: Peninsula dirilis pada 6 November di bioskop dan pada 23 November dalam format digital.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut