Chris Tarrant mengungkapkan dia dijebloskan ke sel penjara di Kenya

Chris Tarrant mengungkapkan dia dijebloskan ke sel penjara di Kenya

‘Itu sangat menakutkan’: Chris Tarrant menyampaikan cobaan yang ‘mengerikan’ setelah dia dijebloskan ke penjara di Kenya dengan narapidana yang memanggilnya ‘pipi manis’

Chris Tarrant telah mengungkapkan cobaan ‘mengerikan’ ketika dia dijebloskan ke sel penjara pada hari terakhir serial Tarrant On The African Express.

Berbicara terus terang tentang insiden itu dengan Kaca pada hari Selasa, mantan Who Wants To Be A Millionaire? tuan rumah, 74, merinci bagaimana narapidana menyebutnya sebagai ‘pipi manis’ saat dia dan krunya dikurung di kantor polisi setempat.

Tentang insiden itu, dia menjelaskan: ‘Ada pria Kenya yang sangat besar di sel lain yang melirik kami dan memberi tahu kami hal-hal yang akan mereka lakukan kepada kami ketika kami berbagi sel malam itu.’

‘Itu sangat menakutkan’: Chris Tarrant menyampaikan cobaan yang ‘mengerikan’ pada hari Selasa ketika dia dijebloskan ke penjara di Kenya dengan narapidana yang memanggilnya ‘pipi manis’

‘Mereka terus memanggilku “pipi manis”, yang tidak kusuka. Itu sangat menakutkan. Salah satu kru berkata kepada saya, “Apakah Anda ingin menelepon teman?” Aku berkata, “pergilah! Jangan sekarang”.

“Kami benar-benar ketakutan, mereka orang-orang besar dan Anda mendengar orang menghilang begitu saja.”

Chris tiba-tiba dibawa ke penjara pada akhir perjalanannya di Lunatic Line di negara itu, yang dibangun melintasi negara ke Danau Victoria oleh Inggris.

Ini terkenal sebagai salah satu rute paling berbahaya di dunia, dan satu perhentian dalam perjalanan Chris adalah situs di mana 140 pekerja dimakan oleh singa pada tahun 1898.

Pada hari terakhir dia didekati oleh polisi, yang katanya mengaku tidak memiliki izin untuk syuting di situs tersebut meskipun memiliki surat-surat untuk membuktikan bahwa mereka, pada kenyataannya, diizinkan untuk melakukannya.

Mengatakan bagaimana dia percaya polisi dengan jaket kamuflase mengira mereka mata-mata, dia menambahkan bahwa mereka diminta pergi ke stasiun untuk menandatangani kertas yang menjelaskan pemahaman tersebut, hanya untuk mengelabui mereka agar masuk ke sel dengan menunjukkan mereka berkeliling.

Chris mengatakan polisi mengambil paspor dan teleponnya dan krunya selama itu, tetapi kemudian mengembalikan mereka setelah menyadari kesalahan dan membiarkan mereka pergi.

Dia menjelaskan bahwa setelah tugas menakutkan mereka di penjara, tim langsung menuju ke bandara dan kembali ke rumah.

Sementara Chris mengatakan menurutnya Kenya adalah tempat yang ‘indah’ ​​meskipun ada insiden itu, dia mengakui bahwa dia tidak ingin kembali.

Tarrant on the African Express akan mengudara pada hari Rabu pukul 8 malam di Channel 5.

Terguncang: Chris tiba-tiba dibawa ke penjara pada akhir perjalanannya di Lunatic Line di negara itu, setelah polisi secara keliru percaya bahwa dia dan krunya adalah mata-mata

Terguncang: Chris tiba-tiba dibawa ke penjara pada akhir perjalanannya di Lunatic Line di negara itu, setelah polisi secara keliru percaya bahwa dia dan krunya adalah mata-mata

Iklan

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut