Kemenangan Biden meningkatkan aset berisiko, kerugian perawat dolar

Kemenangan Biden meningkatkan aset berisiko, kerugian perawat dolar

SYDNEY (Reuters) – Saham melonjak, harga minyak melonjak dan dolar tetap lemah pada hari Senin karena ekspektasi lebih sedikit perubahan peraturan dan lebih banyak stimulus moneter di bawah presiden terpilih AS Joe Biden mendukung selera risiko.

FOTO FILE: Orang-orang yang memakai masker pelindung berjalan melewati layar yang menampilkan Indeks Hang Seng, di Hong Kong, Cina, 4 November 2020. REUTERS / Tyrone Siu

Kemenangan kandidat Demokrat pada pemilihan Presiden AS sebagian besar ditentukan oleh pasar, yang telah diperdagangkan dengan pandangan kepresidenan Biden dan Senat AS yang dikendalikan Republik sejak pekan lalu.

E-mini futures untuk S&P 500 SC1 melonjak lebih dari 1,5% pada hari Senin sementara Nasdaq berjangka NQc1 rally lebih dari 2%, menandakan awal yang positif untuk pasar AS.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS melonjak 1,3% menjadi 613,95 poin, tertinggi sejak Januari 2018. Ini telah naik 6,2% minggu lalu untuk mencatat kinerja mingguan terbaiknya sejak awal Juni.

“Sementara banyak perhatian diberikan kepada Trump vs Biden, pasar telah bereaksi kuat terhadap (kemungkinan) kongres perpecahan, yang berarti lebih yakin bahwa suku bunga akan lebih rendah untuk waktu yang lebih lama,” kata Dave Wang, manajer portofolio di Nuveen Capital di Singapura.

“Peluang terbaik sekarang terletak di segmen pasar negara berkembang, khususnya China dan Asia Utara. Saya percaya momentum dan penilaian pendapatan menempatkan China pada posisi risiko / penghargaan yang sangat menarik. “

Saham Cina mulai lebih tinggi dengan indeks CSI300 blue-chip .CSI300 naik 1% di tengah harapan hubungan perdagangan Sino-AS yang lebih baik di bawah Biden.

Jepang .N225 naik 2% sedangkan indeks utama Australia .AXJO, Hongkong .HSI dan Korea Selatan .KS11 memperoleh 1,7% masing-masing.

Ekuitas menguat minggu lalu, dengan S & P500 .SPX naik 7,3%, mencatat kenaikan terbaik dalam minggu pemilihan sejak 1932, menurut analis National Australia Bank Tapas Strickland.

Matt Sherwood dari manajer dana Australia Perpetual, bagaimanapun, mengatakan kemenangan Biden tidak selalu menjamin perubahan portofolionya.

READ  Cuomo menyalahkan 'apel buruk' untuk skandal lembur MTA

“Pada akhirnya, kami pikir ekonomi AS masih cukup rapuh dan pertumbuhan melambat,” kata Sherwood.

“Anda berpotensi dapat mengarahkan portofolio Anda lebih ke pasar jenis beta yang lebih tinggi, seperti pasar negara berkembang, dan ada potensi prospek yang lebih baik di ruang energi daripada yang akan terjadi dengan sapuan bersih Demokrat.”

Harga minyak melonjak pada hari Senin karena investor mendukung kemenangan Biden, mengabaikan kekhawatiran tentang permintaan yang lesu di tengah meningkatnya kasus virus korona global. [O/R]

Minyak mentah brent LCOc1 menambahkan $ 1 menjadi $ 40,48.

Analis memperingatkan jalan mungkin semakin sulit dari sini karena investor fokus pada kemampuan Biden untuk memperluas stimulus fiskal dan langkah-langkah untuk mengurangi penyebaran COVID-19.

Amerika Serikat mengalami rekor jumlah infeksi virus korona baru minggu lalu, dengan jumlah total kasus mendekati 10 juta.

Manajer kekayaan yang berbasis di AS Jim Wilding dari Confluence Financial Partners di Pennsylvania menambahkan peringatan dengan S&P 500 .SPX tidak jauh dari tertinggi sepanjang masa dan penilaian ekuitas umumnya pada tingkat yang tinggi.

“Sementara kami tetap positif selama prospek jangka menengah dan percaya pemerintah yang terpecah mengurangi kemungkinan skenario kasus penurunan yang terjadi, kami akan menahan diri dari antusiasme yang tak terkendali pada level saat ini,” katanya.

Rencana stimulus fiskal masih memungkinkan meskipun pemerintah terbagi, kata para analis, meskipun paket yang lebih besar kemungkinannya kecil. Itu menempatkan sorotan pada Federal Reserve AS untuk berbuat lebih banyak untuk mendukung ekonomi terbesar dunia itu.

Akibatnya dolar mengalami pelemahan USD = dalam beberapa hari terakhir sementara proksi pertumbuhan seperti dolar Australia AUD = telah bersatu dengan kepresidenan Biden yang terlihat cenderung tidak konfrontatif dalam perdagangan.

Dolar sebagian besar datar terhadap yen Jepang JPY = di 103,31, setelah tergelincir sekitar 1,3% minggu lalu.

Aussie naik 0,2%, setelah melonjak 3,3% minggu lalu.

READ  Kami Menjadi Nyaman Dengan Prototipe Monograf Infiniti QX60 Generasi Berikutnya

Fokus investor juga akan tertuju pada sterling dan euro minggu ini dengan negosiasi perdagangan Inggris-UE menjelang pertemuan puncak UE pada 15 November.

Nanti pada hari itu, kepala ekonom Bank of England akan memberikan pidato tentang ‘Dampak ekonomi dari virus korona dan implikasi jangka panjang untuk Inggris’.

Mata uang euro EUR =, yang naik 1,9% minggu lalu, lebih tinggi pada hari Senin di $ 1,1887. Sterling GBP = naik menjadi $ 1,3183.

(Untuk grafik di pasar saham Asia: kinerja, kliksini

Pelaporan oleh Swati Pandey di Sydney; Pelaporan tambahan oleh Tom Westbrook dan Michelle Price; Diedit oleh Daniel Wallis dan Sam Holmes

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut