Demokrat memulai proses pemakzulan kedua Trump yang bersejarah

Demokrat memulai proses pemakzulan kedua Trump yang bersejarah

The New York Times

Seni berbohong? Lebih besar lebih baik

MOSKOW – Pada kabel Washington tahun 1944, George F. Kennan, pengacara Kedutaan Besar AS di Stalin Moskow, memperingatkan tentang kekuatan tersembunyi dari kebohongan, mencatat bahwa pemerintah Soviet telah “menunjukkan beberapa hal yang aneh dan mengganggu tentang sifat manusia” . Hal yang paling penting, tulis Kennan, adalah bahwa bagi banyak orang “adalah mungkin untuk membuat mereka merasakan dan mempercayai hampir semua hal”. Tidak peduli seberapa salahnya sesuatu, Kennan menulis, “Bagi orang yang mempercayainya, itu akan menjadi kenyataan. Ia menerima validitas dan semua kekuatan kebenaran ”. Informasi Kennan, yang diperoleh dari pengalamannya dengan Uni Soviet, sekarang memiliki resonansi yang meresahkan di Amerika Serikat, di mana jutaan orang percaya pada “kebenaran” yang ditemukan oleh Presiden Donald Trump: Joe Biden kalah dan kalah dalam pemilihan November Dia hanya bisa terpilih sebagai presiden dengan penipuan. Tidak ada yang baru dalam menggunakan kebohongan sebagai alat politik. Pada abad ke-16, Nicholas Machiavelli menulis sebagai rekomendasi bahwa seorang pemimpin harus berusaha untuk jujur, tetapi jika dia mengatakan yang sebenarnya, berbohong akan “membuatnya dirugikan”. Orang tidak suka dibohongi, Machiavelli mencatat, tapi “mereka yang menipu akan selalu menemukan mereka yang dibodohi.” Dalam beberapa tahun terakhir telah ada kemauan, bahkan antusiasme untuk dikhianati yang telah menjadi kekuatan pendorong dalam politik di seluruh dunia, terutama di negara-negara seperti Hongaria, Polandia, Turki dan Filipina, negara-negara yang para pemimpin populis yang berprestasi diatur. memanipulasi atau tanpa malu-malu menciptakan kebenaran. Janez Jansa, seorang populis sayap kanan yang menjadi Perdana Menteri Slovenia – tanah air Melania Trump – pada bulan Maret, dengan cepat menerima kebohongan tentang kemenangan Donald Trump. Jansa memberi selamat kepadanya setelah pemungutan suara November: “Sangat jelas bahwa rakyat Amerika memilih Trump” dan menyesali “penyangkalan fakta” oleh media massa. Bahkan Inggris, yang menggambarkan dirinya sebagai benteng demokrasi, menjadi korban kebohongan yang terang-terangan, tetapi banyak yang percaya ketika memilih untuk meninggalkan Uni Eropa pada 2016 setelah kubu Probrexit mengklaim akan meninggalkan blok tersebut. Totalnya berarti tambahan £ 350 juta ($ 440 juta) per minggu untuk perawatan kesehatan pemerintah. Mereka yang mendukung kebohongan, termasuk politisi Partai Konservatif yang sejak itu menjadi Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, kemudian mengakui bahwa itu adalah “kesalahan” … meskipun mereka melakukannya setelah memenangkan pemungutan suara. Di Hongaria, kebohongan yang lebih besar dan lebih tajam, yang tidak hanya mengotak-atik angka tetapi juga membentuk kembali kenyataan, telah menemukan daya tarik yang luar biasa. Di negara itu, pemimpin populis Viktor Orban telah menggambarkan pemodal dan filantropis George Soros, seorang Yahudi kelahiran Hongaria, sebagai dalang gelap dari konspirasi jahat untuk merusak kedaulatan negara, menggantikan kelahiran Hongaria dengan nilai-nilai imigran dan tradisional. untuk menghancurkan. Menurut Peter Kreko, CEO Political Capital, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Budapest yang telah lama mengkritik Orban, kekuatan teori konspirasi anti-Semit ini adalah bahwa teori ini didasarkan pada “pola pikir kesukuan” yang dilihat semua orang. Persoalan seperti pertarungan antara “baik dan buruk, hitam putih” berakar pada kepentingan suku tertentu. Di Polandia, Partai Hukum dan Keadilan Jaroslaw Kaczynski yang sangat konservatif, yang telah berkuasa sejak 2015, telah mempromosikan teori konspirasi multiguna untuk mengubah kenyataan. Ini berkisar pada klaim oleh partai, yang telah berulang kali dibantah, bahwa kematian beberapa pejabat senior Polandia, termasuk saudara Kaczynski – presiden Polandia saat itu – dalam kecelakaan pesawat yang terjadi di Rusia barat pada tahun 2010 dan merupakan hasil dari konspirasi yang diatur oleh Moskow. dan didukung atau setidaknya secara diam-diam didukung oleh rival partai di Polandia. Meskipun semua pakar Polandia, Rusia, dan independen telah mengaitkan kecelakaan itu dengan cuaca buruk dan kesalahan pilot, gagasan bahwa itu adalah tindakan yang disengaja ditangkap oleh para pendukung hukum dan keadilan. Ini telah memicu pandangannya dan menegaskan bahwa para pemimpin pemerintah sentris sebelumnya bukan hanya saingan politik tetapi juga pengkhianat yang terlibat dengan musuh sekuler Polandia, Rusia, dan elit komunis Polandia. Kegunaan berbohong dalam skala besar pertama kali didemonstrasikan hampir seabad yang lalu oleh Josef Stalin dan Adolf Hitler, yang menciptakan istilah “kebohongan besar” pada tahun 1925 dan berdasarkan pada kebohongan bahwa Yahudilah yang bertanggung jawab atas kekalahan Jerman dalam kekuasaan. Perang Dunia Pertama. Bagi para diktator Jerman dan Soviet, berbohong bukan sekadar kebiasaan atau cara yang nyaman untuk merapikan peristiwa yang tidak diinginkan, tetapi merupakan alat penting pemerintah. Kesetiaan bawahan diuji dan diperkuat dengan memaksa mereka untuk mendukung pernyataan yang mereka tahu salah dan mengumpulkan dukungan dari orang-orang biasa yang, diakui Hitler, “lebih mungkin menjadi mangsa kebohongan A yang agung si kecil “karena meskipun dia bisa berbohong tentang hal-hal sepele dalam kehidupan sehari-harinya,” tidak akan pernah terlintas dalam pikirannya untuk membuat kebohongan kolosal “. Dengan mempromosikan kebohongan kolosalnya sendiri – yang memenangkan “kemenangan pemilihan yang menghancurkan dan sakral” – dan berpegang teguh pada itu meskipun banyak keputusan pengadilan yang menentang, Trump telah membuat marah lawan politiknya dan bahkan membuat beberapa pendukungnya Orang dahulu tidak menyukai ketidakjujuran mereka. Namun, dalam menerima kebohongan besar ini, presiden telah mengambil jalan yang sering kali berhasil … setidaknya di negara-negara yang tidak memiliki sistem hukum, tidak ada media berita independen yang solid, dan tidak ada realitas nyata lainnya. Misalnya, setelah 20 tahun di pemerintahan Rusia, Presiden Vladimir Putin menunjukkan bahwa Kennan benar ketika dia menulis kalimat berikut dari ibu kota Rusia pada tahun 1944: “Di sini orang menentukan apa yang benar dan apa yang salah.” Banyak kebohongan Putin yang relatif kecil, seperti tuduhan bahwa jurnalis yang mengungkap keterlibatan dinas keamanan Rusia dalam meracuni pemimpin oposisi Alexei Navalny bekerja untuk CIA. Yang lainnya tidak begitu banyak ketika dia bersikeras pada 2014 bahwa tidak ada tentara Rusia yang terlibat dalam penaklukan paksa Krimea atau pertempuran di timur Ukraina. (Dia kemudian mengakui bahwa mereka “secara alami” berpartisipasi dalam aneksasi Krimea). Namun, ada perbedaan antara pemimpin Rusia dan Amerika Serikat yang dikalahkan, kata Nina Khrushchev, profesor dan ahli propaganda Soviet dan bentuk propaganda lain di Sekolah Baru di New York. “Kebohongan Putin tidak seperti Trump: kebohongan itu taktis dan oportunistik,” katanya. “Anda tidak mencoba untuk mendefinisikan ulang seluruh alam semesta. Putin terus eksis di dunia nyata. Menurut Khrushchev, terlepas dari kekaguman terbuka Trump terhadap Presiden Rusia dan sistem yang dia pimpin dengan bersikeras bahwa dia menang pada November, Trump tidak meniru Putin tetapi meminjam ide-ide dari masa Stalin. yang, menurut draf Kelaparan Bencana yang Membunuh Jutaan Orang di Awal 1930-an, menyatakan, “Hidup menjadi lebih baik, kawan-kawan, hidup menjadi lebih bahagia.” “Itu kebohongan besar,” kata Khrushchev . “Meliputi segalanya dan mendefinisikan kembali kenyataan. Tidak ada celah. Anda hanya dapat menerima segalanya atau membiarkan semuanya runtuh. Dan itu terjadi dengan Uni Soviet. Runtuh”. Masih menjadi pertanyaan apakah alam semesta Trump akan runtuh setelah beberapa sekutunya melarikan diri dan Twitter mengambil megafon terkuatnya untuk menyebarkan kebohongan. Bahkan setelah pemberontak pro-Trump mengambil alih Capitol, 174 anggota Kongres memberikan suara menentang hasil pemilihan. Jutaan orang masih mempercayainya sebagai gelembung media sosial, yang sering kali tertutup rapat seperti propaganda era Soviet, yang memperkuat keyakinan mereka. “Kontrol tak terbatas atas pikiran orang,” tulis Kennan, “tidak hanya bergantung pada” mampu memberi mereka propaganda Anda sendiri, tetapi juga memastikan bahwa tidak ada orang lain yang memberi makan mereka. “Di Rusia, Hongaria, dan Turki, mereka memahami bahwa ‘tidak ada orang lain’ yang dapat menawarkan versi realitas yang berlawanan dan ini telah memberikan tekanan terus-menerus pada surat kabar, saluran televisi, dan media lain yang keluar jalur. secara resmi setuju. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menutup lebih dari 100 media dan, melalui intimidasi oleh polisi pajak dan lembaga pemerintah lainnya, memaksa surat kabar dan stasiun televisi besar untuk mentransfer properti mereka kepada pendukung pemerintah. Munculnya Trump juga berdampak pada sepupu yang hebat Empowering Lies: Ledakan misinformasi media sosial dan novel konspirasi sayap kanan. Ledakan ini tercermin dalam ekspansi global QAnon, fenomena radikal tersembunyi yang mengklaim bahwa dunia berada di bawah kendali komplotan rahasia politisi liberal yang kuat berdiri, pedofil sadis e adalah. Trump tidak menolak siswa QAnon, banyak dari mereka menghadiri kekacauan Capitol Rabu lalu. Pada bulan Agustus dia memuji mereka sebagai orang yang “mencintai negaranya”. Sampai batas tertentu, setiap generasi baru terkejut mengetahui bahwa para pemimpin berbohong dan orang-orang mempercayai mereka. “Kamu tidak pernah berbohong sebanyak yang kamu lakukan sekarang. Tidak begitu mencolok, sistematis, dan konsisten, “tulis filsuf Prancis kelahiran Rusia Alexandre Koyré dalam risalahnya tahun 1943,” Reflections on Lies. “Namun, yang paling membuat Koyré khawatir adalah bahwa kebohongan itu bahkan tidak harus masuk akal agar efektif “Sebaliknya, kebohongan yang lebih terang-terangan, muluk-muluk, dan vulgar, semakin mudah dipercaya dan diikuti.” Artikel ini awalnya muncul di New York Times. © 2021 The New York Times Company

READ  3OH! 3 comeback dengan single baru 'Lonely Machines' dengan 100 Gecs

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut