Berikut adalah pemenang dan pecundang makanan cepat saji untuk sarapan

Karena begitu banyak orang telah tinggal di rumah untuk mereka sarapan dan kopi pagi, Taco Bell, Starbucks dan Tim Horton menderita. Namun, seiring berjalannya waktu, ada beberapa tanda akan kembali, terutama di McDonald’s dan Wendy’s.

Inilah siapa yang menang dan kalah saat sarapan berdasarkan serangkaian pendapatan baru-baru ini:

McDonald’s (MCD) mencatat peningkatan penjualan di toko-toko yang buka setidaknya satu tahun untuk bulan September dan Oktober untuk semua bagian hari, termasuk pagi hari. Itu adalah pembalikan setelah beberapa bulan penurunan sarapan, bahkan sebelum pandemi.

Meskipun tidak meluncurkan sesuatu yang baru di pagi hari selama kuartal ketiga, pemulihan tersebut didukung oleh penjualan yang lebih kuat sepanjang hari. McDonald’s menambahkan makanan selebriti dan rasa nugget ayam baru, yang membantu penjualan AS di toko-toko yang buka setidaknya setahun tumbuh 4,6%.

Ke depan, McDonald’s lebih fokus pada lini McCafĂ©-nya dengan kue baru dan menjual kopi “lebih panas, lebih cepat, lebih segar secara lebih konsisten” yang memiliki “potensi pertumbuhan besar,” katanya pada pertemuan investor baru-baru ini. Namun, rencana untuk menghadirkan kembali All Day Breakfast tidak diumumkan.

Pemenang: Wendy’s

Sarapan untuk Wendy’s masih membludak. Makanan, yang diluncurkan hanya beberapa hari sebelum pandemi melanda Amerika Serikat, menyumbang 7% dari penjualan pada kuartal ketiga. Meski sedikit menurun dari kuartal sebelumnya, hal itu tetap menjadi kisah sukses Wendy’s.

Makanan tersebut “menyediakan lapisan penjualan dan keuntungan yang tidak kami miliki sebelumnya,” kata CEO Todd Penegor pada panggilan pendapatan 4 November. “Kami juga melihat skor kepuasan pelanggan kami menjadi yang tertinggi pada bagian sarapan, karena pelanggan menyukai penawaran yang kami miliki.”

Khususnya, kritikus khawatir peluncuran sarapan akan mengkanibal penjualan makan siang dan makan malamnya. Bukan itu masalahnya, dengan Penegor mengatakan bahwa “pesan seputar makanan berkualitas yang kami berikan saat sarapan kembali bersinar untuk mendukung sisa hari bisnis kami.”

Wendy (WEN) mengatakan itu terus meningkatkan sarapan dengan lebih banyak iklan dan promosi.

Pecundang: Starbucks

Tidak ada rantai yang lebih terganggu oleh perubahan mendadak dalam rutinitas pagi hari daripada Starbucks (SBUX). Penjualan AS pada kuartal terakhir di toko-toko yang buka setidaknya setahun turun 9%. Ini meningkat pada bulan September, ketika penjualan di toko-toko yang buka setidaknya setahun turun hanya 4% karena kembalinya Pumpkin Spice Lattes.
Namun, rantai optimis untuk pemulihan tahun depan ketika penjualan di toko diperkirakan akan dibuka setidaknya satu tahun ke depan melompat antara 17% dan 22%. Lokasi pinggiran kota dan drive-thru pulih lebih cepat daripada lokasi kota.

Pecundang: Taco Bell

Penjualan sarapan, yang secara historis menghasilkan 6% dari penjualan di Taco Bell, turun menjadi 4% untuk kuartal ketiga. Itu adalah hasil dari sebagian besar restoran AS yang berhenti menjualnya selama pandemi.

Yum! Merek (YUM) CEO David Gibbs mengatakan pada panggilan pendapatan 30 Oktober bahwa itu “berkomitmen untuk sarapan jangka panjang dan berharap untuk kembali ke dalamnya dengan semua toko seiring berjalannya waktu.”

Meskipun demikian, penjualan kuartalan di toko-toko yang buka setidaknya setahun tumbuh 3%.

READ  Departemen Kesehatan mengeluarkan peringatan paparan kesehatan masyarakat di Klub Grosir BJ di Ithaca

Pecundang: Tim Hortons dan Burger King

Kedua rantai itu dimiliki oleh Restoran Merek Internasional (QSR), mengalami kuartal ketiga yang suram. Di Burger King, penjualan toko di AS yang buka setidaknya setahun turun 8%, sebagian karena penawaran sarapannya.

CEO Jose Cil mengatakan “gangguan pandemi terhadap rutinitas pagi hari dan mobilitas telah berkontribusi pada kinerja kami yang lebih lemah di pagi hari,” dalam laporan pendapatan. Dia menambahkan di sana “area yang jelas untuk perbaikan dalam penawaran sarapan kami” dan akan diluncurkan pada awal 2021.

Tim Hortons, yang lebih dikenal dengan sarapan dan kopinya, juga mengalami kesulitan. Penjualan turun 14% di Kanada, di mana lokasinya dan memiliki sekitar 5.000 restoran.

“Penyebaran Covid-19 dan mengakibatkan pesanan tinggal di rumah memiliki pengaruh yang sangat signifikan pada kunjungan frekuensi tinggi berbasis rutin di pagi hari, yang merupakan bagian penting dari bisnis kami di Kanada mengingat tingkat kunjungan, “kata Cil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *