Tanpa Tiebreak Set Terakhir, Pertandingan Prancis Terbuka Berlangsung Lebih Dari Enam Jam

Di satu-satunya turnamen Grand Slam di mana pertandingan maraton masih dibiarkan mengalir tanpa henti ke tempat yang tidak diketahui, Lorenzo Giustino dan Corentin Moutet membutuhkan lebih dari enam jam untuk menyelesaikan hari Senin apa yang telah dimulai sehari sebelumnya pada Prancis Terbuka.

Giustino, petenis kualifikasi Italia peringkat 157, menang, 0-6, 7-6 (7), 7-6 (3), 2-6, 18-16, atas Moutet Prancis yang berperingkat 71. Pertandingan dimulai hari Minggu tetapi ditangguhkan setelah hampir dua jam karena hujan, dengan Giustino memimpin dengan 4-3 pada set ketiga. Itu dilanjutkan pada hari Senin dan akhirnya berlangsung enam jam lima menit, terbagi antara dua hari.

Setelah perubahan peraturan diberlakukan di Australia Terbuka dan Wimbledon tahun lalu, masing-masing dari empat turnamen Grand Slam sekarang mengakhiri set terakhir yang menemui jalan buntu dengan caranya sendiri. AS Terbuka memegang tiebreak pertama hingga tujuh pada 6-6. Australia Terbuka memiliki tiebreak pertama ke 10 pada 6-6. Dan Wimbledon menunggu hingga 12-12 untuk memainkan tiebreak pertama hingga tujuh.

Namun, di Prancis Terbuka, tidak ada garis finis seperti itu yang ditarik ke permukaan tanah liat berwarna merah bubuk: Set terakhir pertandingan tunggal seri utama berlanjut setelah 6-6 sampai seorang pemain memiliki keunggulan dalam dua pertandingan.

Giustino, yang memainkan undian utama Grand Slam pertamanya hanya awal tahun ini di Melbourne, tidak menyadari aturan unik di Roland Garros sampai dia menonton pertandingan putaran pertama hari Minggu antara Jurij Rodionov dan Jérémy Chardy, yang dimenangkan Rodionov, 10-8 , di set kelima.

“Saya berkata, ‘Tidak, tidak ada tiebreak pada ronde kelima?’” Giustino ingat bertanya kepada pelatihnya. “Saya berkata, ‘Tidak, bung.’ Maka pelatih saya berkata, ‘Anda tahu bahwa Anda akan pergi seperti 12-10, sesuatu seperti itu, di ronde kelima.’ Saya selalu melakukan ini dalam pertandingan saya – dan lihat apa yang terjadi. ”

READ  Cech kembali mengejutkan Chelsea setelah masuk dalam skuat 25 pemain Liga Premier sebagai 'pelindung darurat'

Giustino memang melaju jauh di kualifikasi meskipun tiebreak digunakan. Dia menang pada tiebreak set terakhir pada pertandingan kualifikasi babak pertama, dan 7-5 pada set ketiga pada pertandingan kualifikasi babak kedua.

Pertandingan hari Senin, mungkin secara mengejutkan, tidak memecahkan rekor apa pun, masuk sebagai pertandingan terpanjang keempat dalam sejarah Grand Slam, dan yang terlama kedua di Prancis Terbuka dengan waktu yang telah berlalu. Itu menyamai angka untuk sebagian besar game di set kelima pertandingan Prancis Terbuka, setara dengan 34 game di mana Paul-Henri Mathieu mengalahkan John Isner pada 2012, dan di mana Facundo Bagnis mengalahkan Julien Benneteau pada 2014.

Kedua pertandingan itu juga menampilkan pemain Prancis, masing-masing mengemas ribuan orang ke tribun. Namun dalam perhelatan Grand Slam era pandemi ini, di mana pemerintah Prancis membatasi 1.000 penonton per hari, Moutet bahkan tidak bisa dihadiri kerabatnya yang tinggal di dekat Roland Garros.

“Saya terbiasa membagikannya dengan orang yang saya cintai setiap tahun; itu tidak mungkin tahun ini, ”kata Moutet. “Ini memalukan, tapi hei, ini untuk kebaikan semua, dan itu perlu. Ada hal-hal yang lebih penting daripada kesejahteraan kita sebagai pemain tenis. ”

Namun, ketika berita tentang set kelima yang tak berkesudahan menyebar di sekitar lapangan, kontingen orang yang layak berbondong-bondong ke Pengadilan 14 untuk menyaksikan kesimpulan.

“Sungguh keren mereka datang menemui saya, untuk menyemangati saya, meski hanya ada sedikit penonton,” kata Moutet, yang menghabiskan sebagian waktu luangnya selama masa jeda virus corona untuk menulis dan menampilkan musik rap yang didorong piano.

“Terus terang, ada segalanya bagi saya untuk memenangkan pertandingan ini, akhirnya. Semua orang melakukan segalanya untuk membuatku memenangkan pertandingan ini. Saya gagal menang, ”kata Moutet. “Ini benar-benar menyakitkan.”

READ  Menuju utara: Afrika Selatan menarik tim dari Super Rugby, meluncurkan serangan menakjubkan ke Selandia Baru

Giustino, yang merupakan bagian dari hasil panen yang mendalam bakat yang meningkat di tenis pria Italia, mengatakan dia pikir dia melihat beberapa rekan senegaranya mendesaknya dari tribun pengadilan, tapi dia tidak bisa yakin siapa di balik setiap topeng.

“Saya melihat orang-orang yang mencoba memberi saya energi, dan saya pikir, oke, orang ini pasti bukan orang Prancis,” katanya.

Setelah pertandingan terpanjang dalam karirnya, Giustino bercanda bahwa dia siap untuk lebih.

“Sempurna,” katanya. “Besok aku akan pergi lari karena menurutku aku terlalu segar.”

Pertandingan tersebut memiliki efek riak di luar Giustino, yang akan menjadi underdog pada putaran berikutnya melawan unggulan ke-12 Diego Schwartzman. Itu menunda semua pertandingan tersisa yang dijadwalkan di Pengadilan 14, termasuk yang segera setelahnya, yang menampilkan juara Grand Slam tiga kali.

Angelique Kerber, yang hanya membutuhkan gelar Prancis Terbuka untuk memenangkan masing-masing dari empat acara Grand Slam selama karirnya, mengatakan dia “melakukan pemanasan lebih dari 10 kali” karena dia mengantisipasi kemungkinan penyelesaian yang banyak untuk pertandingan yang tidak pernah datang.

“Saya tidak bisa menemukan ritme saya, apalagi di awal set pertama,” kata Kerber usai kalah, 6-3, 6-3, dari Kaja Juvan.

Pertandingan final yang dijadwalkan untuk Court 14, antara Arantxa Rus dan Clara Burel, akhirnya dipindahkan ke Court 7, tetapi masih menjadi pertandingan pertama dalam sejarah Prancis Terbuka yang berakhir setelah tengah malam, setelah turnamen Grand Slam di City of Lights akhirnya dipasang beberapa untuk pertama kalinya tahun ini.

Burel menang, 6-7 (7), 7-6 (2), 6-3, pada pukul 12:10 hari Selasa. Itu, tentu saja, adalah rekor Prancis Terbuka.

READ  Anthony Martial "hampir menipu" fans Man Utd karena Paul Scholes menuntut aksi transfer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *