pria kecil pemberani yang melampaui All Blacks dan menyoroti jejak Los Pumas

pria kecil pemberani yang melampaui All Blacks dan menyoroti jejak Los Pumas

Kilatan petir berkisar dari membidik raksasa Selandia Baru Jonah Lomu (tinggi 1,96 meter dan 118 kilogram) hingga 172 sentimeter dari orang Prancis cepat yang mengubah sejarah dan memimpin timnya ke salah satu kemenangan paling ikonik dalam sejarah rugby. Pada semifinal Piala Dunia 1999 di Wales, Christophe Dominici, yang kematiannya meratapi dunia rugby, membuat tanda besar pertamanya di olahraga ini dengan menjadi sosok hebat dalam kemenangan 43-31 tim Prancis (setelah kembali dari 24-10 ). melawan All Blacks.

“Christophe Dominici, dia jenius!”, Gritó Bernard Laporte Ketika bocah lelaki itu berdiri di antara tiga kerumunan Selandia Baru di televisi Prancis, dia memanfaatkan titik ganjil dari oval dan didorong untuk berlari ke gawang untuk membalikkan keadaan dan memulai comeback bersejarah dengan 26 poin dalam 13 menit.

Mantan pemain berusia 48 tahun, yang ditemukan tewas Selasa ini di sebuah taman di kota Saint-Cloud, sebelah barat Paris, memainkan 67 pertandingan internasional dengan timnya dan memenangkan turnamen enam negara itu empat kali.

Si kecil melawan raksasa: Christophe Dominici dan pertandingannya yang paling berkesan melawan All Blacks pada 1999. Foto: AFP

Si kecil melawan raksasa: Christophe Dominici dan pertandingannya yang paling berkesan melawan All Blacks pada 1999. Foto: AFP

Berpartisipasi dalam tiga kejuaraan dunia: Pada 1999, sebelum hari yang gemilang itu, Prancis meninggalkan Los Pumas di perempat final. Dan setelah mengalahkan All Blacks, dia kalah dalam perebutan gelar melawan mereka Wallabies.

Kemudian, di Piala Dunia di Australia pada tahun 2003 dan di Prancis pada tahun 2007, Galia menyelesaikan langkah keempat. Apalagi di Piala Dunia yang mereka selenggarakan, debut mereka pun dengan kemunduran keras melawan Los Pumas 17-12.

“Jika tuan rumah kalah di laga pembuka, itu sulit. Sering dikatakan bahwa itu karena tekanan yang kami rasakan di awal turnamen, tetapi saya hanya berpikir demikian karena orang Argentina. Kami tidak sekuat mental Argentina, kami tidak yakin seperti apa grup itu nanti, ”kata Dominici, menekankan performa bersejarah tim Argentina.

READ  Rekap CrossFit Games Hari Kedua, Baris demi Baris

Dan dia memperdalam: “Anda menemukan mereka di semua area lapangan, semua orang ada di tempatnya, semua orang menjaga posisinya. Setiap orang melayani tim, tidak ada yang ingin menyelamatkan diri mereka sendiri. “

Wajah-wajah itu terlihat lagi dalam permainan untuk memperebutkan tempat ketiga dan itu adalah kemenangan lain bagi Argentina, yang menerima perunggu bersejarah dengan mengalahkan penduduk setempat 34-10.

Karier klubnya telah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan pada orang-orang Stadion Prancis, tim tempat Dominici memenangkan lima gelar antara 1997 dan 2008. Di sana dia berbagi tim dengan banyak pemain rugby Argentina, termasuk Agustín Pichot, Gonzalo Quesada dan Juan Martín Hernández.

Perawakannya yang tinggi rugby menjadikannya salah satu pemain paling populer di kalangan publik. Karismatik dan medial, wajahnya muncul secara teratur di televisi Prancis, meskipun menghilang dalam beberapa bulan terakhir setelah proyeknya untuk mendorong kedatangan investor Emirat ke Klub Bezieres gagal.

“Dengan kesedihan yang luar biasa dan rasa sakit yang dalam, Stade Français Paris mengetahui tentang hilangnya Christophe Dominici. Dia adalah seorang jenius rugby dan pendamping yang tak tertandingi. Dia meninggalkan kekosongan yang besar dalam keluarga besar kami. Pikiran kami tertuju pada pasangannya dan putrinya”, diterbitkan Stade Français di jejaring sosial mereka.

Klub pertamanya di Prancis, the RCT Toulon, dari kampung halamannya, juga mengenang: “Klub menyampaikan belasungkawa yang tulus dan berbagi rasa sakit hati dengan kerabat dan kerabat Christophe Dominici, yang meninggal pada usia 48 tahun. Pemain RCT antara 1993 dan 1997. Istirahat dalam damai Christophe Burung Damai “.

READ  'Beras peningkatan pada Fred & McTominay untuk Man Utd' - Hartson yakin City juga akan menginginkan bintang West Ham

Ada juga ucapan belasungkawa dari laporan resmi timnas Prancis, All Blacks, Racing 92, Federasi Welsh, dan Irlandia. Dan masih banyak lagi. Seperti Agustín Pichot, rekan satu tim di klub dan rival di tim nasional, yang menulis: “Sampai jumpa, teman.”

Meskipun tidak ada hipotesis resmi yang diperhitungkan tentang penyebab kematian Dominici, pers Prancis menegaskan bahwa, menurut beberapa saksi polisi, mantan rugbe itu naik ke teras sebuah bangunan yang ditinggalkan karena alasan yang belum diketahui dan melemparkan dirinya ke luar angkasa dari jarak sekitar 20 meter. Ketinggian, yang segera menyebabkan kematiannya.

Koran The Parisian ingat hari Selasa bahwa Dominici telah mengakui bahwa ia mengalami gangguan saraf setelah Piala Dunia 1999 dan dirawat di rumah sakit pada Oktober 2000. Ketika dia berusia 14 tahun, kematian saudara perempuannya dalam sebuah kecelakaan memberikan dampak emosional yang luar biasa pada mengemudi.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut