Sungai Marcelo Gallardo akan mencari prestasi yang belum pernah terjadi sepanjang sejarah Copa Libertadores

Sungai Marcelo Gallardo akan mencari prestasi yang belum pernah terjadi sepanjang sejarah Copa Libertadores

River memiliki tantangan bersejarah minggu depan: mengubah kunci dalam keadaan tandang setelah kalah di leg pertama 3-0. Sesuatu yang tidak pernah bisa dia lakukan jutawan ni tidak ada tim lain di Copa Libertadores.

Dalam turnamen yang dilintasi pandemi ini, akan ada pengecualian di Brasil yang dapat berbicara untuk itu: Palmeiras tidak akan memiliki penonton. Akankah persamaannya berubah? Apakah status lokal tidak lagi sepenting yang diperlihatkan tidak hanya di Piala Diego Maradona, tapi juga di liga-liga terpenting Eropa?

Di River mereka memimpikan klasifikasi ajaib baru dalam siklus Gallardo. Lain halnya dengan Gremio di semifinal 2018 bersama Gremio, setelah kalah di leg pertama di Monumental 1-0 dan menang dengan penalti 1: 2 Kasihan Martínez membalas dendam di Porto Alegre. Meski kekalahan saat ini meninggalkan perasaan yang sama seperti mendaki Everest.

Perayaan para pemain sungai usai laga melawan Gremio di Libertadores 2018. (Foto: Maxi Failla)

Secara konkret, tidak banyak tim pendahulu di Libertadores yang berhasil mengubah seri seperti itu. Pada edisi 2008, Amerika dari Meksiko Mereka tampaknya tersingkir setelah kalah 4-2 di kandang dari Flamengo di babak pertama 16 besar. Kekalahan tersebut menyebabkan pelatih asal Argentina itu mengundurkan diri Ruben Romano dan diterima sementara Juan Antonio Luna, sejarah teknis sesi pelatihan klub. Dan Amerika berhasil: menang 3-0 di Rio de Janeiro dan lolos ke perempat final.

Kasus serupa lainnya terjadi pada 2017 di fase penyisihan kedua. Capiatá dari Paraguay kalah 3-1 dengan akademik dari Peru dan seminggu kemudian di Lima dia menang 3-0 dan masuk ke fase ketiga di mana dia tersingkir Athlético Paranaense. Dalam kedua kasus tersebut ada dua perbedaan tujuan, bukan tiga seperti sungai.

READ  Philippe Coutinho tentang Liverpool, Jurgen Klopp dan masa depan di Liga Premier

Kembalinya terbesar yang diketahui dalam kompetisi Conmebol adalah dari Rosario Central melawan Atlético Mineiro Pada akhir Conmebol 95yang berusia 25 tahun bulan lalu. Tetapi klarifikasi itu sepadan: Kamu keparat Dia kalah pada leg pertama di Belo Horizonte 4-0 dan menang dengan hasil yang sama di rumahnya, Gigante de Arroyito. Kemudian juara dalam definisi dimahkotai melalui adu penalti.

Juga tidak banyak kasus dalam sejarah libertadores tim yang lolos setelah kalah pada leg pertama di kandang. Selain dua kasus yang disebutkan oleh dua perbedaan gol dan River v Gremio pada 2018, ada 7 pertanda lainnya dan semuanya kalah di game pertama dengan selisih minimum.

Harus diingat bahwa hingga tahun 1988 di final, jumlah gol yang dicetak tidak menjadi masalah dan oleh karena itu playoff dimainkan, karena ada beberapa head-up sejak 1960, karena pada umumnya ada grup semifinal yang terdiri dari 3 tim. Para finalis datang dari sana. Terkadang sepadan dengan jumlah gol untuk menentukan posisi antara dua klub dari negara yang berbeda.

Jadi kemenangan Independientes 3-0 atas Cruzeiro pada tahun 1975 adalah sebuah pencapaian. Cruzeiro memiliki 4 poin, sama seperti Central, dan Rojo hanya memiliki dua poin. Untuk mencapai final, dia harus menang dengan tiga gol. Sebuah pesta diadakan di Avellaneda pada 6 Juni. Kemudian King of the Cups memenangkan gelar keempatnya berturut-turut.

Dari tujuh kasus home fall di leg pertama, yang pertama adalah Olimpia Paraguay melawan Inter dari Brasil. Di leg pertama semifinal tahun 1989 di Asunción skor 1-0 untuk tim Brasil, tetapi Paraguay – yang kemudian gagal di final melawan Nacional de Medellín René Higuita dan Francisco Maturana– Mereka menang 3-2 di Porto Alegre dan adu penalti 5-3. Tim Paraguay juga diwakili di babak kedua: pada tahun 2002 mereka kalah di leg pertama 1-0 Sao Caetanomemenangkan pertandingan ulang dengan 2-1 dan merayakan melalui adu penalti (4-2).

Pada tahun 2003 semua orang kaget saat Paysandú Brazil mengalahkan Boca 1-0 pada leg pertama babak perempat final di La Bombonera, pada pertandingan ulang tersebut Xeneize menang 4-2 dan lolos ke babak perempat final. Kemudian dia akan memenangkan 6 pertandingan berikutnya.

Kasus lainnya adalah Once Caldas Pada 2008 mereka kalah pada leg pertama babak 16 besar melawan Cruzeiro 2-1 dan menang 2-0 di Belo Horizonte. Newell kalah 1-0 dari Vélez pada 2013 di Rosario dan 2-1 di Liniers.

River juga membuat kebangkitan bersejarah lainnya di Brasil. Saat itu 2015, tahun libertadores pertama bersama Gallardo. Mereka kalah 1-0 di perempat final leg pertama pelayaran secara monumental. Kemudian dia mencapai 3-0 kategoris di Belo Horizonte dan melanjutkan perjalanannya ke gelar.

Pendahulu terakhir adalah antara tim Brasil dan di edisi terakhir (2019). Di leg pertama perempat final, Gremio kalah dari Palmeiras di Porto Alegre. Tapi kemudian dia pergi ke San Pablo, mengalahkannya 2-1 dan lolos ke semifinal. Akankah River bisa mengecewakan tim São Paulo lagi?

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut