Serangan ransomware yang dicurigai menyerang salah satu jaringan rumah sakit terbesar di AS

“Kami menerapkan protokol keamanan TI yang ekstensif dan bekerja dengan rajin dengan mitra keamanan TI kami untuk memulihkan operasi TI secepat mungkin,” bunyi pernyataan itu. “Perawatan pasien terus diberikan dengan aman dan efektif.”

NBC News laporan beberapa rumah sakit UHS harus mundur untuk mengajukan informasi pasien menggunakan pena dan kertas karena serangan itu. Di Reddit dan Twitter, ada juga laporan fasilitas UHS yang mengarahkan ambulans ke rumah sakit terdekat lainnya. “Ketika serangan itu terjadi, beberapa program antivirus dinonaktifkan oleh serangan itu dan hard drive menyala begitu saja,” kata salah satu dari mereka laporan.

Seorang karyawan UHS memberi tahu Komputer Bleeping bahwa mereka melihat file yang diubah namanya selama serangan itu untuk menyertakan ekstensi .ryk. Ekstensi itu terkait dengan Ryuk ransomware. Seperti kebanyakan ransomware lainnya, Ryuk mengenkripsi file untuk mencegah seseorang mengaksesnya sampai mereka membayar biaya.

Jika UHS adalah korban serangan ransomware, ini bukan pertama kalinya penyedia layanan kesehatan menjadi target serangan cyber. Pada tanggal 9 September, Rumah Sakit Universitas Düsseldorf di Jerman mengirim pasien ke rumah sakit yang jauhnya 19 mil setelah peretas membobol sistem TI mereka dalam serangan ransomware. Pasien meninggal ketika dokter mencoba memindahkannya ke rumah sakit lain.

READ  Honda mengkonfirmasi kematian AS ke-17 karena kantung udara Takata pecah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *