Perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia telah ditandatangani

Minggu ini, lima belas negara dari Asia dan Oceania menandatangani perjanjian, Regional Integral Economic Association (RCEP). Ini adalah perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia.

China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru telah menandatangani pakta bersama dengan sepuluh negara anggota ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, terdiri dari Indonesia, Thailand, Singapura, Malaysia, Filipina, Vietnam, Myanmar, Kamboja, Laos dan Brunei) di akhir KTT organisasi ini, yang diadakan melalui konferensi video tahun ini.

India menarik diri dari negosiasi kesepakatan pada 2019 dan menolak untuk kembali. Perusahaan-perusahaan India memperingatkan kemungkinan lonjakan impor murah China, mempertanyakan bahwa kesepakatan itu tidak akan berbuat banyak untuk meningkatkan perdagangan jasa, area di mana India memiliki keuntungan.

Kesepakatan itu mewakili sekitar 28% perdagangan dunia dengan 2.200 juta orang yang berkonsentrasi sekitar sepertiga dari populasi dunia.

RCEP mengadopsi sebagian besar perjanjian yang ada yang ditandatangani oleh 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam) dan mengkonsolidasikannya secara multilateral menjadi satu perjanjian tunggal dengan Australia, Cina, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan.

Tujuan dari perjanjian tersebut adalah untuk membuka pertukaran perdagangan dan untuk tujuan ini dihitung bahwa 90% dari hambatan tarif akan dihapuskan selama 20 tahun ke depan di kelompok negara ini. Ini juga berkaitan dengan topik-topik seperti ekonomi digital, kekayaan intelektual, dan standarisasi peraturan administrasi.

Secara keseluruhan, RCEP menurunkan tarif dan menetapkan aturan di sekitar dua puluh wilayah. Diantaranya, pajak akan dihapuskan atas 61% impor produk pertanian dan perikanan dari Asean, Australia dan Selandia Baru, serta 56% dari China dan 49% dari Korea Selatan. Para ahli menunjukkan bahwa perlu waktu untuk meratifikasi RCEP dan bahkan lebih lama lagi untuk beberapa ketentuan tarif mulai berlaku.

READ  Seorang karyawan Publix meninggal karena COVID-19. Sekarang keluarganya menggugat kematiannya.

Klausul rahasia

Dokumen perjanjian tidak dipublikasikan dan mereka menyangkal bahwa pejabat terpilih juga tidak diizinkan untuk melihatnya.

Arieska Kurniawaty dari Solidaritas Perempuan di Indonesia mengatakan kepada Reuters: “Perjanjian tersebut tidak memiliki ketentuan untuk melindungi pekerja dan lingkungan, serta merugikan petani kecil dan bisnis pada saat mereka sudah menderita pandemi.”

Kartini Samon, seorang peneliti di GRAIN, sebuah organisasi yang bekerja dengan petani kecil, menyatakan bahwa “salah satu perhatian utama yang kami miliki adalah memungkinkan lebih banyak transfer lahan dari masyarakat pedesaan ke bisnis luar negeri,” menambahkan bahwa “ini Kesepakatan RCEP yang berpotensi memperburuk abstraksi tanah dan air untuk investasi skala besar, deforestasi dan degradasi ekosistem. “

Dalam pernyataannya, negara-negara yang menandatangani perjanjian tersebut mengatakan bahwa “kami percaya bahwa RCEP, sebagai perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia, merupakan langkah penting menuju kerangka kerja ideal untuk aturan perdagangan dan investasi dunia”.

Beberapa spesialis menekankan bahwa pakta tersebut merupakan alternatif dari TPP, Perjanjian Trans-Pasifik untuk Kerja Sama Ekonomi. Pemerintahan Barack Obama merundingkan kesepakatan ini dan secara komersial menggabungkan lebih dari selusin negara kecuali China. Ketika Trump tiba di Gedung Putih, dia memerintahkan agar pakta itu ditarik.

Seperti yang ditekankan oleh Esteban Mercatante, “China untuk sementara dapat mengambil tempat yang ditinggalkan oleh AS dalam persaingan untuk kepemimpinan global dan supremasi atas negara lain dan menampilkan dirinya sebagai pendukung” globalisme. “Donald Trump memproklamasikan” America First “.” Dan Xi Jinping memegangnya Globalisasi dalam semua pidatonya dan mengemukakan dirinya sebagai penjamin integrasi ekonomi. Di semua forum dunia dan pertemuan organisasi internasional, yang hampir semuanya didirikan atas perintah Amerika Serikat, China meningkatkan posisi dan Trump menjadi penyangga ketika dia berpaling dari mereka atau menyatakan penghinaannya. “

READ  CVS, Walgreens untuk mendistribusikan vaksin Covid ke panti jompo, kata FBI

Dengan Biden sebagai Presiden AS, “Demokrat akan mencoba untuk kembali ke agenda yang lebih global – meskipun ada alasan yang mendalam mengapa reorientasi ini mencapai batasnya – dan akan lebih sulit bagi China untuk terus mengisi tempat kosong Trump”, dia menambahkan. ekonom.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *