Perang perdagangan China dengan Australia menjadi bumerang dengan harga bijih besi yang tetap tinggi selama DUA tahun lagi

Perang perdagangan China dengan Australia menjadi bumerang dengan harga bijih besi yang tetap tinggi selama DUA tahun lagi

Sanksi perdagangan China gagal melumpuhkan ekonomi Australia, karena permintaan bijih besi Beijing yang tak pernah terpuaskan membuat harga pada tingkat yang tinggi untuk tahun-tahun mendatang.

Harga spot komoditas yang digunakan untuk membuat baja, bulan ini naik di atas $ 150 ($ A200) untuk pertama kalinya sejak 2013.

Pada Selasa malam, harga telah naik menjadi $ US176 ($ A233) per ton atau level yang tidak terlihat sejak 2011.

Baru-baru ini bijih besi bulan Mei, yang sejauh ini merupakan ekspor terbesar Australia, hanya bernilai $ US80 per metrik ton.

Westpac sekarang telah memperbarui perkiraannya dan mengharapkan komoditas utama tetap setinggi $ 100 per ton pada Desember 2022.

Gulir ke bawah untuk video

Sanksi perdagangan China terhadap Australia gagal menggigit dengan harga bijih besi diperkirakan akan tetap pada tingkat yang tinggi setidaknya selama dua tahun lagi.  Westpac sekarang telah memperbarui perkiraannya dan mengharapkan komoditas utama bernilai $ 100 per ton pada Desember 2022

Sanksi perdagangan China terhadap Australia gagal menggigit dengan harga bijih besi diperkirakan akan tetap pada tingkat yang tinggi setidaknya selama dua tahun lagi. Westpac sekarang telah memperbarui perkiraannya dan mengharapkan komoditas utama bernilai $ 100 per ton pada Desember 2022

Justin Smirk, seorang ekonom senior bank, mengatakan China akan terus membuat lebih banyak baja selama dua tahun ke depan karena pemerintah di seluruh dunia menggunakan program konstruksi dan infrastruktur untuk memompa ekonomi utama yang telah dilanda lockdown Covid-19.

“Kami mungkin mendekati puncak dalam momentum pertumbuhan China tetapi kecepatannya kemungkinan akan dipertahankan hingga tahun 2022,” katanya.

Keseimbangan risiko untuk komoditas telah bergeser dengan jelas dengan pertumbuhan China yang kuat, stimulus fiskal dan moneter global, dan kendala pasokan yang sedang berlangsung.

“Kami sekarang memperkirakan harga komoditas akan tetap didukung dengan baik hingga paruh kedua tahun 2021.”

China mendapatkan 60 persen bijih besinya dari Australia karena produsen utama lainnya, Brasil, terus berjuang menyusul runtuhnya bendungan tailing Vale pada awal 2019.

READ  AS menyambut baik kebangkitan India sebagai kekuatan regional dan global terkemuka

“Kondisi pasokan diperkirakan akan membaik hingga 2021 tetapi tidak sampai pada tingkat yang akan menekan harga dengan cara yang berarti,” kata Smirk.

Justin Smirk, ekonom senior Westpac, mengatakan China akan terus membuat lebih banyak baja selama dua tahun ke depan karena pemerintah di seluruh dunia mengeluarkan lebih banyak program stimulus untuk memacu permintaan selama pandemi Covid.  Foto adalah parade militer Tiongkok tahun lalu untuk memperingati ulang tahun ke-70 Partai Komunis berkuasa

Justin Smirk, ekonom senior Westpac, mengatakan China akan terus membuat lebih banyak baja selama dua tahun ke depan karena pemerintah di seluruh dunia mengeluarkan lebih banyak program stimulus untuk memacu permintaan selama pandemi Covid. Dalam foto adalah parade militer Tiongkok tahun lalu untuk memperingati ulang tahun ke-70 Partai Komunis berkuasa

Sejauh ini, bijih besi merupakan ekspor terbesar Australia pada 2019-20, dengan China membeli komoditas ini senilai $ 70 miliar.

China, mitra dagang terbesar Australia, membeli ekspor senilai $ 150 miliar selama tahun finansial lalu.

Perkiraan harga spot bijih besi Westpac

Maret 2021: $ US135

Juni 2021: $ US126

September 2021: $ 120

Desember 2021: $ US114

Maret 2022: $ US105

Juni 2022: $ 100

September 2022: $ 100

Desember 2022: $ 100

Maret 2023: $ US99

Juni 2023: $ US93

September 2023: $ US85

Desember 2023: $ US 77

Maret 2024: $ US72

Juni 2024: $ US70

September 2024: $ US68

Desember 2024: $ US68

Itu berarti penerapan tarif hukuman oleh Beijing pada beberapa barang Australia hanya berdampak kecil pada ekonomi secara keseluruhan.

Pada Mei, China memberlakukan tarif 80 persen untuk jelai, mendorong pengaduan resmi bulan ini ke Organisasi Perdagangan Dunia dari mantan menteri perdagangan Simon Birmingham.

Anggur Australia juga dikenakan pajak impor 212 persen pada November, menyusul intimidasi perdagangan berbulan-bulan terhadap eksportir daging sapi, lobster, kayu, domba, dan bahkan batu bara.

China memperkenalkan langkah-langkah tersebut setelah Perdana Menteri Australia Scott Morrison menyerukan penyelidikan independen atas penyebaran pandemi Covid-19 dari sumbernya di Wuhan, China.

READ  Dua orangutan sumatera yang diselundupkan pulang dari Thailand

Mengenai harga bijih besi, Westpac jauh lebih optimis daripada pemerintah Australia.

Departemen Keuangan, dalam Prospek Ekonomi dan Fiskal Pertengahan Tahun yang dirilis minggu lalu, memperkirakan harga bijih besi akan turun kembali menjadi $ 55 per ton pada akhir September 2021.

Anggaran Oktober memperkirakan harga komoditas utama akan turun kembali ke $ 55 pada akhir Juni tahun depan.

Westpac jauh lebih optimis daripada Departemen Keuangan, memperkirakan harga spot bijih besi sebesar $ US126 per ton pada Juni 2021 dan $ US120 per ton pada September tahun depan.

Bank terbesar kedua di Australia itu memperkirakan harga bijih besi akan bertahan di atas $ 70 hingga pertengahan 2024.

Harga bijih besi yang lebih tinggi juga berarti lebih banyak pendapatan pemerintah dari royalti komoditas.

Harga spot untuk komoditas yang digunakan untuk membuat baja bulan ini naik di atas $ 150 ($ A200) untuk pertama kalinya sejak 2013. Pada Selasa malam, harga telah naik menjadi $ US176 ($ A233) per ton atau level yang belum pernah terlihat sejak 2011. Seperti baru-baru ini di bulan Mei, bijih besi hanya bernilai $ US80 per metrik ton.  Dalam foto adalah truk sampah di Tambang Roy Hill di wilayah Pilbara Australia Barat

Harga spot untuk komoditas yang digunakan untuk membuat baja bulan ini naik di atas $ 150 ($ A200) untuk pertama kalinya sejak 2013. Pada Selasa malam, harga telah naik menjadi $ US176 ($ A233) per ton atau level yang belum pernah terlihat sejak 2011. Seperti baru-baru ini di bulan Mei, bijih besi hanya bernilai $ US80 per metrik ton. Dalam foto adalah truk sampah di Tambang Roy Hill di wilayah Pilbara Australia Barat

Mr Smirk mengatakan harga komoditas, khususnya bijih besi, akan tetap tinggi tahun depan karena produsen menjual apa yang mereka produksi.

“Produksi baja terus mencetak rekor tertinggi baru, persediaan terus bertahan di level rendah sementara penjualan dan harga tetap kuat, menunjukkan siklus baja China telah berjalan lebih jauh sebelum mencapai puncaknya,” katanya.

Peluncuran vaksin Covid juga diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan dolar Australia, dengan Westpac memperkirakan mata uang tersebut akan naik dari 75 sen AS sekarang menjadi 80 sen AS pada Desember 2021.

READ  bagaimana hari pertama perceraian di Inggris dan Uni Eropa berlangsung

“Pengenalan vaksin Covid pada akhir 2020 / awal 2021 telah mengubah perspektif jangka pendek dari aktivitas sosial dan dengan demikian akan membantu mempercepat normalisasi aktivitas ekonomi,” kata Smirk.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut