Pada Hari Pemilu, Facebook dan Twitter Menjadi Lebih Baik dengan Membuat Produk Mereka Lebih Buruk

Pada Hari Pemilu, Facebook dan Twitter Menjadi Lebih Baik dengan Membuat Produk Mereka Lebih Buruk

Pergeseran ini lebih terlihat jelas daripada di Facebook, yang selama bertahun-tahun membayangkan dirinya sebagai semacam platform komunikasi pasca-manusia. Mark Zuckerberg, kepala eksekutif perusahaan, sering berbicara tentang filosofi desain “tanpa gesekan” – membuat segalanya menjadi semudah mungkin bagi pengguna. Eksekutif lain yang saya ajak bicara tampaknya percaya bahwa pada akhirnya, Facebook akan menjadi semacam mesin pengatur diri, dengan kecerdasan buatan melakukan sebagian besar pekerjaan kotor dan sesedikit mungkin campur tangan manusia.

Namun menjelang pemilu 2020, Facebook mengambil arah yang berlawanan. Ini memberlakukan proses persetujuan baru yang rumit untuk pengiklan politik, dan memblokir iklan politik baru dalam periode setelah Hari Pemilu. Ini menghambat klaim palsu, dan menempatkan “pemutus arus viralitas” untuk memberi para pemeriksa fakta waktu untuk mengevaluasi berita yang mencurigakan. Dan itu untuk sementara mematikan algoritme rekomendasinya untuk jenis grup privat tertentu, untuk mengurangi kemungkinan kerusuhan dengan kekerasan. (Pada hari Kamis, The New York Times melaporkan hal itu perusahaan mengambil tindakan sementara lainnya untuk mengurangi kesalahan informasi terkait pemilu, termasuk menambahkan lebih banyak gesekan pada proses berbagi pos.)

Semua perubahan ini sebenarnya dapat membuat Facebook lebih aman. Tetapi mereka juga melibatkan pemutaran kembali fitur-fitur yang telah mendukung pertumbuhan platform selama bertahun-tahun. Ini adalah tindakan kesadaran diri yang jitu, seolah-olah Ferrari telah menyadari bahwa ia hanya bisa menghentikan mobilnya dari kecelakaan dengan mengganti mesin dengan motor go-kart.

“Jika Anda melihat tanggapan pemilu Facebook, pada dasarnya menunjukkan banyak lalu lintas dan perhatian ke hub yang dikurasi oleh orang-orang ini,” kata Eli Pariser, seorang eksekutif media dan aktivis lama yang mengerjakan Civic Signals, sebuah proyek baru yang mencoba menata kembali media sosial sebagai ruang publik. “Itu adalah indikasi bahwa pada akhirnya, ketika Anda memiliki informasi yang sangat penting, tidak ada yang bisa menggantikan penilaian manusia.”

READ  Virus Corona AS: Otorisasi vaksin Covid-19 FDA adalah 'momen monumental,' kata ahli. Itu terjadi pada hari paling mematikan dari pandemi

Twitter, platform lain yang selama bertahun-tahun mencoba membuat komunikasi sekecil mungkin, menghabiskan sebagian besar dari empat tahun terakhir mencoba untuk mengerem. Ini membawa lebih banyak moderator, mengubah aturannya, dan menempatkan lebih banyak pengawasan manusia pada fitur-fitur seperti Trending Topics. Dalam bulan menjelang pemilihan, itu melarang iklan politik, dan menonaktifkan fitur berbagi di tweet yang berisi informasi menyesatkan tentang hasil pemilu, termasuk beberapa dari akun presiden.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut