NASA akhirnya mensertifikasi SpaceX untuk menerbangkan astronot di pesawat luar angkasa Crew Dragon, hanya beberapa hari sebelum peluncuran berikutnya

NASA akhirnya mensertifikasi SpaceX untuk menerbangkan astronot di pesawat luar angkasa Crew Dragon, hanya beberapa hari sebelum peluncuran berikutnya

SpaceX secara resmi disertifikasi untuk meluncurkan orang ke luar angkasa dengan roket Falcon 9 dan menerbangkan mereka di kapal Crew Dragon. Sudah diatur untuk melakukan itu pada hari Sabtu.

SpaceX akan meluncurkan empat astronot dalam pesawat ruang angkasa komersial pertama yang dinilai manusia.

Ini bukan misi manusia pertama SpaceX. Astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley naik ke pesawat luar angkasa Crew Dragon perusahaan musim panas ini, meluncur ke orbit Bumi, dan berlabuh ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Setelah dua bulan tinggal dan bekerja di stasiun luar angkasa, mereka naik kembali ke Crew Dragon, berteriak melalui atmosfer, dan dengan selamat terjun payung kembali ke Bumi.

Tetapi seluruh misi itu dianggap sebagai demo – langkah penting untuk mendapatkan sertifikasi penerbangan luar angkasa manusia dari NASA.

Pada hari Selasa, NASA mengumumkan akhirnya telah mensertifikasi seluruh sistem peluncuran SpaceX untuk penerbangan luar angkasa manusia.

Keputusan itu adalah hasil dari tinjauan kesiapan penerbangan agensi, di mana para ahli dan pejabat menghabiskan dua hari meninjau roket SpaceX Falcon 9, pesawat ruang angkasa Crew Dragon, perangkat lunak, dan operasi misi.

Sertifikasi itu datang hanya beberapa hari sebelum peluncuran astronot SpaceX berikutnya, yang dijadwalkan pada hari Sabtu. Perusahaan telah menempatkan Naga Kru baru di roket dalam persiapan untuk misi itu, yang terlama dan paling kritis. Disebut Crew-1, misi pulang-pergi ke stasiun luar angkasa ini adalah yang pertama dari enam misi yang telah dikontrak oleh perusahaan roket Elon Musk dengan NASA.

Astronot Crew-1 duduk di dalam Crew Dragon selama pelatihan. Dari kiri: Shannon Walker, Victor Glover, Mike Hopkins, dan Soichi Noguchi.
SpaceX melalui NASA

“Orang cenderung berpikir itu hanya pesawat luar angkasa, tapi pesawat luar angkasa, kendaraan peluncur, semua proses di darat, itu cara Anda melakukan operasi misi. Semua itu akan menerbangkan kru kami dengan aman ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali dan kemudian pulih, “Kathy Lueders, yang memimpin program penerbangan luar angkasa manusia NASA, mengatakan dalam konferensi pers hari Selasa. “Anda telah menunjukkan datanya kepada kami, dan kami memercayai Anda untuk melakukannya. Ini adalah faktor kepercayaan yang besar di sini.”

READ  Penguncian virus corona Paris: Kota menghadapi kemungkinan pengurungan saat Covid melanda Eropa

Jika cuaca memungkinkan, SpaceX’s Falcon 9 akan meluncurkan Crew Dragon ke luar angkasa pada hari Sabtu pukul 19:49 ET. Di pesawat akan ada astronot Mike Hopkins, Victor Glover, Shannon Walker, dan Soichi Noguchi. Mereka harus merapat ke stasiun luar angkasa delapan setengah jam kemudian, di mana mereka akan tinggal selama sekitar enam bulan, menandai penerbangan luar angkasa manusia terlama dalam sejarah AS.

Ketika tiba waktunya untuk pulang, para astronot akan naik kembali ke Crew Dragon, yang akan tetap menempel di stasiun luar angkasa selama mereka tinggal, kemudian cuaca jatuh yang berapi-api melalui atmosfer bumi.

“Nyawa kru ada di tangan kami – tanggung jawab yang sangat penting,” kata Lueders.

spacex crew dragon spaceship demo1 demo 1 parasut splash down splashdown atlantic ocean cape canaveral florida nasa KSC 20190308 PH_CSH01_0192_orig
Crew Dragon SpaceX, dipandu oleh empat parasut, jatuh di Samudera Atlantik di lepas pantai Florida pada 8 Maret 2019.
Cory Huston / NASA

Ini adalah pertama kalinya NASA mensertifikasi sistem penerbangan manusia sejak Program Pesawat Ulang-alik dimulai hampir 40 tahun yang lalu. Keputusan tersebut merupakan puncak dari 10 tahun pengembangan dan pengujian yang didanai melalui Program Kru Komersial NASA, yang dibuat untuk memulihkan kemampuan penerbangan luar angkasa AS melalui kemitraan komersial. Pemerintah telah menghabiskan lebih dari $ 6 miliar untuk upaya itu, menurut Masyarakat Planet. Program ini akhirnya dapat mewujudkan tujuannya dengan peluncuran hari Sabtu.

elon musk happy.JPG
Elon Musk merayakannya setelah SpaceX meluncurkan astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley dari Pusat Antariksa Kennedy NASA pada 30 Mei.
REUTERS / Steve Nesius

“Terima kasih kepada NASA atas dukungan berkelanjutan mereka terhadap SpaceX dan kemitraannya dalam mencapai tujuan ini,” kata Musk dalam sebuah jumpa pers. “Saya sangat bangga dengan semua orang di SpaceX dan semua pemasok kami yang bekerja sangat keras untuk mengembangkan, menguji, dan menerbangkan sistem penerbangan luar angkasa manusia komersial pertama dalam sejarah yang disertifikasi oleh NASA. Ini adalah kehormatan besar yang menginspirasi kepercayaan upaya kami untuk kembali ke bulan, melakukan perjalanan ke Mars, dan pada akhirnya membantu umat manusia menjadi multi-planet. “

READ  Pertemuan Sosial Kecil Tidak Mendorong Lonjakan Virus (Sejauh Ini)

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut