Lee Westwood telah membangun rencana permainan Mastersnya – apakah ini akhirnya tahunya?

Lee Westwood tidak pernah memenangkan kejuaraan besar meski cukup dekat untuk mencicipi gelar Master dua kali.

Yang pertama terjadi pada 2010 ketika ia finis kedua di belakang Phil Mickelson – kemenangan ketiga Mickelson – dan lagi pada 2016 ketika Danny Willett memenangkan gelar mayor pertamanya. Di kedua turnamen itu dia membuntuti pemenang dengan tiga tembakan.

Westwood 47 tahun memanfaatkan pengalaman itu dengan baik Kamis di Augusta National, carding 4-under 68 untuk keluar dari jalur T-4 dengan Louis Oosthuizen, Hideki Matsuyama, Xander Schauffele dan Tiger Woods. Grup duduk tiga tembakan di belakang penentu kecepatan saat ini Paul Casey di 7 di bawah dan satu tembakan di belakang runner-up Webb Simpson setelah gelombang awal babak pertama.

Foto Putaran 1

Westwood, yang memulai ronde ke-1, melaju di sembilan terdepan, mencapai belokan di 5 di bawah. Cacat satu-satunya hari itu adalah bogey pada par-3 ke-12 setelah pukulan tee-nya mendarat di bunker sisi hijau. Orang Inggris itu memiliki kesempatan untuk melakukan birdie putt setinggi 20 kaki pada 18 untuk mengikat Simpson di urutan kedua, tetapi menetap untuk par setelah putt pertamanya melebar ke kanan. Seandainya Westwood membuat birdie pada 18, ia akan mengikat putaran terendahnya di Augusta National (67 pada 2010, 2011 dan 2012).

Dunia sebelumnya. Nomor 1 bermain sebaik itu dibandingkan dengan 66 putaran sebelumnya di klub golf terkenal itu.

“Saya bermain bagus di depan. Kehilangan beberapa putt. Meleset dari ketinggian enam kaki di 4 dan sekitar 12 kaki lurus ke atas bukit di yang pertama jadi saya memberi diri saya banyak peluang, “kata Westwood kepada Sky Sports. “Saya sangat dekat dengan lubang. Saya bermain bagus di sekitar sembilan bek, hanya tanpa istirahat dan melanjutkan 5 di bawah dan mungkin menembak 7, 8, 9 di bawah jadi saya telah bermain bagus baru-baru ini dan saya terus melakukannya hari ini dan menantikan besok jika kita keluar dan semoga akhir pekan. “

READ  Pemenang pertandingan Juventus Morata bisa menjadi salah satu penyerang terbaik dunia, kata Pirlo

Westwood menyelesaikan hari dengan memukul 16 dari 18 sayuran hijau dan 11 dari 14 fairways.

Pemenang dua kali PGA Tour telah berkompetisi dua kali di Tour musim ini. Di AS Terbuka di Winged Foot, ia menyelesaikan T-13 di 7 berakhir. Dan di Vivint Houston Open minggu lalu, dia gagal lolos. Sejak AS Terbuka, Westwood telah berkompetisi di empat acara Tur Eropa, menyelesaikan T-19 (Aberdeen Standard Investments Scottish Open), T-18 (BMW PGA Championship), T-14 (Kejuaraan Skotlandia) dan T-30 (Italia Terbuka) .

Lee Westwood berjalan melewati papan peringkat di green ke-11 selama putaran pertama Turnamen Masters 2020. (Rob Schumacher-USA TODAY Sports)

Sementara bermain golf solid musim gugur ini membantu Westwood menuju ke Masters pertama November, alasan paling jelas dia keluar Kamis kuat adalah pengalaman.

Nyatanya, pengalaman di Augusta National sempat membantu beberapa pemain selama babak pertama. Westwood adalah satu dari tiga pemain berusia di atas 40 tahun di delapan besar setelah gelombang pagi bersama Casey dan Woods. Westwood telah berkompetisi di 18 turnamen Master, mencetak enam finis 10 besar dan membuat 15 pemotongan selama dua dekade terakhir.

“Saya tidak tahu. Saya menemukan (Augusta National) sangat tangguh pada awalnya. Beberapa tahun pertama bermain, sulit melihat skor bagus di lapangan golf ini, lho. Saya bermain bagus, saya pikir 71, 72 adalah skor yang sangat bagus, ”kata Westwood. “Dan kemudian saya mulai mendapatkannya dan menyadari di mana Anda perlu memukulnya dan di mana Anda harus menjauh dan saya secara bertahap membangun rencana permainan saya selama bertahun-tahun ke tempat saya pergi ke sana sekarang dan saya dapat melihat skor . ”

READ  Fraser, Toomey Merangkul Suara Keheningan

Westwood, yang pacarnya Helen Storey ada di tas minggu ini, tidak lolos ke Masters pada 2018 (kali pertama absen dalam 13 tahun) dan ia melewatkannya lagi pada 2019, tetapi lolos ke turnamen tahun ini dengan finis 4 besar di Royal Portrush.

Putaran hari Kamis adalah bukti bahwa dua tahun yang terlewat tidak dapat membuat seorang veteran Masters tersandung.

“Senang bisa kembali,” kata Westwood. “Saya jelas bermain bagus di sini di masa lalu tetapi melewatkan dua pertandingan terakhir, dan Anda tahu, tidak ada yang suka duduk di rumah menonton turnamen ini ketika Anda tahu Anda bisa bermain di dalamnya. Jadi senang bisa kembali dan bagus untuk memulai dengan putaran pertama yang bagus dan bermain sendiri di turnamen. ”

Jika Westwood meningkatkan kinerja putaran pertamanya selama akhir pekan, itu akan menjadi kemenangan besar dan pertama pertamanya di PGA Tour sejak 2010 St. Jude Classic. Pemenang European Tour 25 kali dan pemenang PGA Tour dua kali terakhir muncul sebagai pemenang di Abu Dhabi HSBC Championship 2020 Januari lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *