Lebih banyak gubernur, termasuk Anies, dinyatakan positif COVID-19 di tengah meningkatnya kasus – Nasional

Lebih banyak gubernur, termasuk Anies, dinyatakan positif COVID-19 di tengah meningkatnya kasus – Nasional

Gubernur Jakarta dan Riau, Anies Baswedan dan Syamsuar, masing-masing menjadi tambahan terbaru dalam daftar panjang pejabat pemerintah yang dinyatakan positif COVID-19, di saat kasus dan rawat inap terus meningkat di negara ini.

Hasil uji polymerase chain reaction (PCR) Anies kembali positif pada Selasa dini hari, katanya melalui video Instagram. Dia mengatakan dia telah mengikuti tes pada hari Senin, tiga hari setelah wakilnya Ahmad Riza Patria | telah mengikuti tes pada hari Jumat yang akhirnya kembali positif, seperti yang diumumkan oleh pemerintah Jakarta pada hari Minggu.

Anies mengatakan dia telah melakukan kontak dekat dengan Riza selama beberapa pertemuan beberapa hari sebelumnya dan akibatnya dia melakukan tes antigen pada hari Minggu, yang hasilnya negatif. Tetapi tes antigen diketahui kurang akurat daripada tes PCR, meskipun tes tersebut menghasilkan hasil yang lebih cepat – oleh karena itu diperlukan konfirmasi lebih lanjut menggunakan PCR.

“Dinas Kesehatan Jakarta [contact] Tim pelacak juga akan merekam, membuat catatan, dan menjangkau semua [my] kontak dekat dan semua prosedur terkait akan dilanjutkan, “kata Anies.

Dia mengimbau semua kontak dekatnya dalam beberapa hari terakhir ini untuk melakukan karantina sendiri dan pergi ke puskesmas untuk mengikuti tes PCR. Kantor gubernur di Balaikota akan ditutup, tetapi gedung utama Balai Kota tetap jalan, katanya.

Anies mengatakan dia tidak mengalami gejala apa pun dan diisolasi sendirian di kediaman resmi gubernur karena dia akan terus bekerja secara virtual.

Jakarta sebelumnya kehilangan salah satu pejabat seniornya karena infeksi virus corona saat itu sekretaris saat itu Saefullah meninggal pada bulan September dari syok septik ireversibel dan sindrom pernapasan akut akibat COVID-19.

READ  Belanda memusnahkan 190.000 ayam setelah wabah flu burung - Dunia

Kota itu kembali ke fase transisi dari pembatasan sosial skala besar (PSBB) tidak lama setelah Anies menerapkan kembali PSBB penuh pada bulan September, meskipun dalam bentuk yang tidak seketat pembatasan yang diberlakukan sebelumnya dalam wabah.

Baca juga: Jakarta memperpanjang PSBB transisi di tengah meningkatnya kasus COVID-19, pelanggaran protokol kesehatan

Kinerja pengujian kota juga telah melampaui patokan yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, yang berjumlah lebih dari 10.000 orang baru yang diuji setiap hari, tetapi tingkat kepositifannya tetap tinggi, bahkan mencapai lebih dari 20 persen pada beberapa hari – lebih tinggi dari tingkat ideal di bawah. 5 persen. Dalam dua minggu terakhir, kasus baru di Jakarta secara konsisten melampaui 1.000 setiap hari, kecuali pada 29 November ketika tes yang dilakukan menurun hingga di bawah 10.000.

Menyusul akhir pekan yang panjang yang dinikmati pada akhir Oktober, negara tersebut telah mengalami lonjakan kasus dan kematian, membuat beberapa catatan harian baru karena beberapa daerah juga melihat lebih banyak pasien berbondong-bondong ke rumah sakit.

“Ada dua provinsi yang perlu perhatian khusus karena lonjakan tersebut [recently], dalam dua sampai tiga hari terakhir ini terjadi peningkatan yang sangat drastis [in new cases] di Jawa Tengah dan Jakarta, “Presiden Joko” Jokowi “Widodo mengatakan, Senin.

Baca juga: Angka COVID-19 semakin memburuk, kata Presiden

Indonesia melaporkan 5.092 kasus baru yang dikonfirmasi pada hari Selasa, sehingga jumlah total infeksi secara nasional menjadi 543.975.

Anies sendiri mengeluarkan kritik saat dia bertemu dengan ulama terkenal Rizieq Shihab pada pertengahan November. Rizieq menarik ribuan orang dalam pertemuan massal pada saat itu apakah dia terinfeksi virus corona atau tidak telah menjadi dugaan.

READ  Tidak ada tapol, tapi ada orang yang harus bebas

Selain pejabat Pemprov DKI, COVID-19 juga telah merenggut nyawa beberapa kepala daerah, seperti Bupati Situbondo Jawa Timur, Dadang Wigiarto, dan penjabat Bupati Sidoarjo Nur Ahmad Syaifuddin. Ini juga telah menginfeksi setidaknya tiga anggota kabinet: Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo, dan Menteri Agama Fachrul Razi.

Baca juga: 39 persen cluster virus di Jakarta adalah keluarga: Anies

Dengan tidak ada tanda-tanda transmisi di provinsi itu melambat, tes PCR Gubernur Riau Syamsuar pada hari Senin kembali positif pada hari Selasa, juru bicara satuan tugas COVID-19 provinsi Indra Yovi mengatakan dalam konferensi pers langsung pada hari Selasa. Syamsuar dan istrinya, Misnarni, sebelumnya menjalani tes PCR pada Sabtu, tak lama setelah terbang dari Jakarta ke Riau, dan hanya hasil Misnarni yang positif.

Dia sebelumnya menghadiri acara yang diadakan oleh Dharma Wanita, sebuah organisasi untuk istri pegawai negeri, yang berkembang menjadi cluster baru dengan 20 kasus yang dikonfirmasi, setidaknya lima di antaranya adalah pejabat Riau, kata Kepala Dinas Kesehatan Riau Mimi Yuliani Nazir.

Syamsuar yang kerap didampingi istrinya telah menghadiri berbagai upacara dan acara, di antaranya yang dihadiri oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar, di Bali, Jakarta, dan Riau, seminggu sebelum dinyatakan positif COVID- 19. Pada Sabtu, setelah menerima hasil PCR negatif, ia melanjutkan sidang paripurna di DPRD Riau.

“Ada beberapa kecurigaan [about transmission sources] karena banyak kejadian, ”ucapnya mengimbau peserta rapat paripurna yang bersentuhan dekat dengannya dan mengalami gejala untuk melaporkan diri ke petugas kesehatan.

Baca juga: Lebih dari 20 orang dinyatakan positif COVID-19 di kediaman Gubernur Bali

Ahli epidemiologi Masdalina Pane mendesak pejabat pemerintah untuk membatasi peserta pertemuan mereka menjadi 10 orang, untuk menghindari menarik orang banyak dan memanfaatkan pertemuan virtual. Dia berpendapat bahwa upaya pelacakan kontak, terutama sampai ke sumber penularan, akan sulit mengingat mereka cenderung bertemu banyak orang dalam pekerjaan mereka.

READ  Paus tidak memimpin pada akhir dan awal tahun ritus karena linu panggul

Tonang Dwi Ardyanto dari asosiasi patolog klinis PDS PatKlin menyarankan agar para pejabat pemerintah, terutama mereka yang berisiko lebih besar terkena infeksi, secara rutin melakukan tes diri setiap satu atau dua minggu sekali menggunakan PCR dan tes antibodi, atau tes antigen jika sebelumnya tidak mudah didapat. Namun, hasil tes negatif harus dikonfirmasi dua kali untuk menghindari hasil yang salah.

“Yang terpenting adalah pejabat publik memberi contoh [in following health protocols], seperti memakai masker dengan benar. Ini adalah hal-hal yang akan diikuti oleh publik, dan tidak menarik perhatian orang banyak kecuali jika diperlukan dan dibatasi. Ini sangat krusial, ”kata Tonang.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut