Kematian akibat Covid-19 di Eropa, AS melebihi penghitungan resmi

Kematian akibat Covid-19 di Eropa, AS melebihi penghitungan resmi

Kematian secara langsung atau tidak langsung yang disebabkan oleh gelombang pertama infeksi Covid-19 di 21 negara kaya awal tahun ini melebihi penghitungan pemerintah rata-rata sebesar 20 persen, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu.

Melihat periode dari pertengahan Februari hingga Mei 2020, para peneliti melaporkan 206.000 kematian lebih banyak daripada yang diperkirakan tanpa pandemi.

Tetapi hanya 167.148 yang secara resmi dilacak ke virus korona yang telah melanda dunia sejak awal tahun, menginfeksi puluhan juta.

Banyak dari sekitar 40.000 kematian yang tidak ditemukan penyebabnya karena Covid-19 tetapi tidak terdaftar seperti itu, terutama di awal pandemi ketika rumah sakit yang kewalahan di beberapa negara tidak dapat menguji pasien secara sistematis.

Orang lain bisa jadi akibat gangguan dalam perawatan kesehatan, seperti melewatkan perawatan untuk kanker atau kurangnya akses ke layanan darurat setelah serangan jantung atau kecelakaan.

“Dampak pandemi pada kematian melampaui infeksi saja karena itu mempengaruhi kematian dengan cara ‘tidak langsung’,” kata penulis senior Majid Ezzati, seorang profesor kesehatan lingkungan global di Imperial College London, kepada AFP.

Angka kematian berlebih dari semua penyebab selama periode 15 minggu sangat bervariasi di seluruh negara yang diteliti.

Itu tertinggi di Spanyol dan Inggris dan Wales, yang masing-masing melihat 100 kematian “ekstra” per 100.000 orang, sekitar 37 persen di atas yang diharapkan tanpa pandemi.

– Tampak sulit –

Inggris dan Wales, Spanyol dan Italia menyumbang tiga perempat dari jumlah total kematian berlebih, studi tersebut menemukan. Belgia dan Skotlandia juga terpukul keras.

Di ujung lain spektrum, negara-negara yang tidak menunjukkan peningkatan kematian yang terdeteksi pada musim semi termasuk Bulgaria, Selandia Baru, Slovakia, Australia, Republik Ceko, Hongaria, Polandia, Norwegia, Denmark, dan Finlandia.

READ  Rumah sakit menggali untuk musim dingin yang panjang karena pasien virus korona meningkat

Negara-negara lain yang dianalisis – Austria, Swiss, Portugal, Prancis, Belanda, dan Swedia – berada di antara keduanya.

206.000 kematian berlebih hampir dibagi rata antara pria dan wanita, sebuah temuan yang bertentangan dengan tingkat kematian yang dilaporkan di rumah sakit, di mana proporsi korban yang jauh lebih tinggi adalah pria.

Mencari tahu dengan tepat berapa banyak orang yang telah meninggal selama pandemi sangatlah sulit, kata para ilmuwan.

Penghitungan yang terbatas pada “kasus yang dikonfirmasi” akan kehilangan banyak kematian akibat Covid yang salah didiagnosis atau tidak diuji sejak awal.

Metodenya pun bermacam-macam.

“Apa yang dianggap sebagai kematian akibat Covid-19 didefinisikan secara berbeda di berbagai negara,” kata Kevin McConway, seorang profesor statistik terapan di Universitas Terbuka Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

– Membangun model yang lebih baik –

Pendekatan seperti itu umumnya membandingkan jumlah kematian selama pandemi atau bencana lainnya dengan periode yang sama di tahun-tahun sebelumnya.

Tapi Ezzati dan rekan melangkah lebih jauh, membangun model “yang memperhitungkan hal-hal seperti musim, tren dan suhu untuk memprediksi angka yang diharapkan jika tidak ada pandemi,” jelasnya.

Negara-negara yang bergerak cepat untuk menerapkan penguncian cenderung mengalami periode kematian yang lebih pendek, studi menunjukkan.

Ada juga hubungan statistik yang kuat antara pengeluaran per kapita yang lebih tinggi untuk perawatan kesehatan dan tingkat kematian berlebih yang lebih rendah selama gelombang pertama infeksi.

“Sistem kesehatan yang kuat dan adil adalah satu-satunya cara untuk mengatasi ketidaksetaraan yang ada, dan membuat bangsa tahan terhadap pandemi di masa depan,” kata Ezzati.

Sementara itu, sebuah studi yang diterbitkan Senin di Journal of American Medical Association (JAMA), juga berdasarkan analisis catatan kematian, menemukan bahwa untuk setiap dua kematian di Amerika Serikat yang secara langsung dikaitkan dengan Covid-19 dari Maret hingga Juli, orang Amerika ketiga. juga meninggal akibat pandemi.

READ  Ruang Kelas Film Kampus menutup tahun 2020 dengan "The Year We Live Dangerously" - Huesca

Kematian dari semua penyebab di Amerika Serikat – biasanya stabil dari tahun ke tahun – naik 20 persen selama periode yang diteliti, studi tersebut menemukan.

Data tersebut juga menunjukkan bahwa negara bagian pertama yang melonggarkan pembatasan pada pertemuan publik, pada bulan April dan Mei, juga mengalami lonjakan infeksi dan kematian yang lebih cepat di bulan-bulan berikutnya.

“Jumlah tinggi di Sun Belt” – termasuk Texas, Arizona, dan Florida – “menunjukkan kepada kita konsekuensi serius dari bagaimana beberapa negara bagian menanggapi pandemi,” kata penulis utama Steven Woolf, direktur emeritus dari Center on Society and Health di Virginia Commonwealth University.

mh/pvh

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut