Pohon kehilangan daun lebih awal karena perubahan iklim

Pohon kehilangan daun lebih awal karena perubahan iklim

Setiap tahun, dalam proses yang dikenal sebagai penuaan, daun pohon gugur menguning, oranye dan merah saat mereka menghentikan pertumbuhan dan mengekstrak nutrisi dari dedaunan, sebelum jatuh dari pohon menjelang musim dingin. Penuaan daun juga menandai akhir periode di mana tanaman menyerap karbon dioksida melalui fotosintesis.

Pemanasan global telah menghasilkan musim tanam yang lebih lama – daun musim semi muncul di pohon-pohon Eropa sekitar dua minggu sebelumnya, dibandingkan dengan 100 tahun lalu, kata para peneliti.

“Model sebelumnya berasumsi bahwa karena musim gugur akan menjadi lebih hangat dan lebih hangat selama abad mendatang, musim gugur akan tertunda – musim tanam secara keseluruhan akan lebih lama, dan musim gugur akan tertunda selama dua sampai tiga minggu,” kata ahli ekologi ekosistem Constantin Zohner.

Namun, Zohner dan tim peneliti mengatakan temuan mereka membalikkan prediksi ini.

“Kami benar-benar memprediksi pada akhir abad ini, daun mungkin akan rontok tiga hingga enam hari sebelumnya,” Zohner, seorang penulis koresponden pada makalah yang diterbitkan Jumat di jurnal tersebut. Ilmu, ditambahkan.

Menggunakan kombinasi observasi lapangan, tes laboratorium dan pemodelan, para ahli mempelajari data yang melacak enam spesies pohon gugur Eropa – kastanye kuda Eropa, birch perak, beech Eropa, larch Eropa, ek Inggris dan rowan – selama enam dekade terakhir.

Negeri ini menyesali hutannya yang hilang.  Bisakah dunia belajar darinya?

Peningkatan produktivitas musim semi dan musim panas yang datang sebagai akibat dari peningkatan karbon dioksida, suhu dan tingkat cahaya sebenarnya mendorong pohon kehilangan daunnya lebih awal, para ahli menemukan.

Diasumsikan, kata Zohner, bahwa suhu musim gugur dan panjang hari adalah faktor lingkungan utama yang menyebabkan pohon kehilangan daunnya. Sekarang, para peneliti telah mengidentifikasi faktor ketiga – produktivitas “yang membatasi diri”.

READ  Virus Corona AS: Peluncuran vaksin Covid-19 adalah momen harapan di 'hari-hari tergelap' pandemi, kata para ahli. Tapi hari-hari kelam belum berakhir

“Apa yang sekarang kita lihat adalah ada mekanisme besar ketiga yang sedang terjadi – produktivitas (pohon) membatasi dirinya sendiri. Jika Anda sudah melakukan lebih banyak hal di musim semi dan musim panas – jika tanaman menyerap lebih banyak CO2 dalam sintesis melalui musim semi dan musim panas, mereka kehilangan daunnya lebih awal, “katanya.

“Ini adalah mekanisme yang juga kita lihat pada manusia – jika Anda mulai makan lebih awal, Anda akan kenyang lebih awal,” katanya.

Temuan itu, kata Zohner, menunjukkan bahwa pohon memiliki kendala produktivitas.

“Kita tidak bisa begitu saja menempatkan lebih banyak CO2 di atmosfer dan (berharap) pohon akan melakukan lebih banyak lagi – ada batasannya,” katanya.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut