Akankah Tyson Fury membutuhkan restu Deontay Wilder untuk meninggalkan pertarungan trilogi yang direncanakan?

Tyson Fury (30-0-1, 21 KO) telah mengklaim bahwa dia sudah selesai mencoba untuk menyelesaikan tanggal dan tempat untuk pertarungan trilogi dengan Deontay Wilder (42-1-1, 41 KO), tetapi masih harus dilihat apakah American memiliki hak hukum untuk memblokir upaya saingannya untuk melanjutkan.

Fury-Wilder III kemungkinan besar akan terjadi sekarang jika bukan karena pandemi COVID-19, dan meskipun dikunci, pertemuan ketiga hampir terjadi pada 19 Desember di Las Vegas.

Namun, ketika tanggal itu jatuh, Fury menyalahkan Wilder atas trilogi yang berjuang untuk diselesaikan dan mengklaim bahwa dia pindah ke lawan baru, sementara promotor Fury Frank Warren mengatakan negosiasi yang berkepanjangan tidak bisa berlangsung selamanya.

‘The Gypsy King’ bermaksud untuk melawan pemegang gelar WBA, WBO dan IBF saat ini Anthony Joshua (23-1, 21 KO) dalam pertarungan unifikasi kelas berat pada tahun 2021, dengan keduanya telah mencapai kesepakatan finansial dalam kesepakatan dua pertandingan.

Tapi kami belum mendengar tanggapan resmi dari kubu Wilder untuk kutipan terbaru Fury, dan Phil Jay dari World Boxing News melaporkan bahwa sifat kontrak Fury-Wilder membuatnya tidak mungkin pertarungan ketiga bisa dibatalkan begitu saja tanpa restu dari kedua belah pihak.

Dia menulis: “Pemegang sabuk kelas berat WBC melakukan apa yang dia inginkan. Kita semua tahu itu. Tapi mengingat Al Haymon dan Juara Tinju Premier memiliki sejarah menepati janji mereka, prospek Fury hanya mengucapkan ‘selamat tinggal’ pada kesepakatan di tempat tampaknya jauh.

“Jika Wilder memilih untuk melakukannya, Fury berada dalam dunia hukum yang terluka. ‘The Bronze Bomber’ memiliki hak untuk menghentikan ‘The Gypsy King’ di jalurnya. Kecuali mereka dapat mencapai kesepakatan damai, sama sekali tidak mungkin Tyson Fury bisa menghindari pertarungan ketiga dengan Deontay Wilder. Saya ulangi, sama sekali tidak ada.

READ  Manchester United vs Spurs LANGSUNG: Hasil, skor akhir dan reaksi hari ini

“Fury harus meminta izin untuk memutuskan kontrak, yang menyatakan Wilder berhak untuk menggugat jika dia kehilangan sabuk hijaunya.

“Fakta bahwa COVID-19 telah memporak-porandakan planet dan kemudian menghentikan Wilder untuk dapat menyusun trilogi Las Vegas bukanlah kesalahan siapa pun. Permohonan apa pun tentang hal ini pasti akan diajukan ke pengadilan.”

Jay kemudian menjelaskan bagaimana argumen Wilder terhadap pertarungan ketiga dengan pembatalan Fury akan berhasil.

“Yang harus dibantah oleh Wilder adalah logistik itu tidak mungkin,” tulisnya. “Hakim mana pun yang waras akan mendukung orang Amerika itu. Fury tidak akan punya suara.

“Oleh karena itu, yang terbaik untuk semua orang adalah Fury mencoba untuk membuat kesepakatan dengan Wilder, daripada hanya menyatakan dia ‘pindah’.”

Fury dan Wilder berjuang untuk seri dalam pertarungan pertama sebelum petenis Inggris itu merebut gelar WBC dari ‘The Bronze Bomber’ – dan rekor tak terkalahkannya dalam prosesnya – dalam angsuran kedua pada bulan Februari.

Tetapi sementara banyak penggemar merasa penghentian ronde ketujuh adalah kesimpulan yang cukup tegas untuk persaingan mereka, kontrak tersebut memang berisi klausul pertandingan ulang, yang tidak membuang-buang waktu Wilder.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *