Gugatan Publix: Keluarga mengatakan perusahaan gagal melindungi karyawan dari Covid-19

Gugatan Publix: Keluarga mengatakan perusahaan gagal melindungi karyawan dari Covid-19

Gerardo Gutierrez, 70, tertular virus dari sesama karyawan deli, gugatan Senin diajukan di Miami-Dade County. Mereka berpendapat rantai di bulan-bulan awal pandemi khawatir penutup wajah akan membuat takut pelanggan.

CNN menghubungi Publix untuk memberikan komentar tetapi tidak segera menerima balasan.

Gutierrez sedang bekerja di lokasi Miami Beach ketika karyawan lainnya mulai menunjukkan gejala Covid-19 pada 27-28 Maret, tuduhan gugatan tersebut.

Gugatan lebih lanjut menuduh bahwa Publix tahu atau seharusnya tahu bahwa karyawan tersebut menunjukkan tanda dan gejala, tetapi gagal mengirimnya pulang atau memastikan bahwa dia tidak hadir untuk bekerja.

Pada 2 April, Gutierrez diberitahu untuk mengisolasi di rumah tetapi pada 7 April, dia dinyatakan positif Covid-19, kata pengaduan itu. Dia meninggal pada 28 April.

Gugatan tersebut mengutip keluhan dari toko Publix lain tentang kebijakan pelarangan pemakaian masker dan sarung tangan ke Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja, sebuah badan federal yang menjaga keselamatan tempat kerja.

Satu keluhan, diterima pada 19 Maret dari sebuah toko di Palmetto Bay, Florida, menuduh bahwa perusahaan “menolak untuk membiarkan karyawan memakai sarung tangan atau topeng karena perusahaan mengklaim itu akan menakut-nakuti pelanggan …” catatan gugatan.

CNN telah menghubungi OSHA untuk memberikan komentar.

Pada bulan Maret, CEO Publix Todd Jones memberi tahu pelanggan dan karyawan perusahaan “peduli dengan kesehatan dan kesejahteraan Anda” dan mengikuti panduan federal dan negara bagian. Pernyataan Publix lainnya mengatakan karyawan diharuskan memakai penutup wajah mulai 20 April. Menurut gugatan itu, Gutierrez diduga telah diekspos ke rekan kerja yang bergejala pada akhir Maret.
Pada bulan April, Publix mengatakan kepada The Tampa Bay Times bahwa ia telah mengikuti pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, yang awalnya melarang penggunaan masker di masyarakat secara luas.

“Apa sebenarnya kasus ini adalah sebuah perusahaan yang mengambil untung dari punggung para pekerja ini, mengatakan kepada mereka bahwa Anda tidak boleh memakai masker, Anda tidak bisa memakai APD, Anda tidak bisa melindungi diri sendiri,” Michael Levine, salah satu dari pengacara yang mewakili keluarga Gutierrez, mengatakan kepada CNN.

Perusahaan memiliki 1.258 toko di Tenggara dan mempekerjakan lebih dari 225.000 orang, menurut situsnya.

Gugatan tersebut meminta ganti rugi “lebih dari $ 30.000 tidak termasuk bunga dan biaya.”

READ  Promo Hari Taco Nasional 2020: Tempat mencari taco gratis dan penawaran khusus lainnya

Phil Gast dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut