G Suite sekarang menjadi Google Workspace untuk menggabungkan Gmail, Chat, dan Dokumen

Hari ini Google mengumumkan perubahan merek dan desain ulang besar untuk rangkaian aplikasi kantornya, mengubah merek G Suite dengan nama baru: Google Workspace. Bersama dengan merek baru untuk produk yang mencakup Gmail, Dokumen, Meet, Spreadsheet, dan Kalender adalah fitur baru yang dirancang untuk membuat semua produk tersebut terasa lebih terintegrasi satu sama lain. Google juga sedikit mengubah tingkat harganya, menambahkan tingkat “Bisnis Plus” baru dengan lebih banyak fitur pengelolaan perangkat.

Sebagai contoh fitur baru, jendela Obrolan dapat memunculkan dokumen baru untuk semua orang di grup tanpa memerlukan tab baru. Dan di Google Docs, alih-alih saling mengejar kursor atau membuka jendela obrolan, Anda dapat langsung memulai panggilan video langsung di jendela yang sama untuk semua orang yang aktif di dokumen.

Gagasan untuk meledakkan gagasan aplikasi terpisah menjadi bagian-bagian kecil yang dapat disematkan di tempat lain bukanlah hal baru – Microsoft pernah mencoba hal yang sama dengan kerangka Fluidnya di Office. Bahwa Google meluncurkan kemampuan serupa di Google Workspace adalah tanda bahwa Google mungkin mencoba serius untuk menantang Microsoft. Jika itu terlalu kabur bagi Anda, kutipan rilis pers dari VP yang bertanggung jawab atas Google Workspace, Javier Soltero, jauh lebih eksplisit: “Ini adalah akhir dari ‘kantor’ seperti yang kita ketahui.”

Google telah mengambil beberapa langkah ke arah baru ini – integrasi Google Meet ke Gmail adalah salah satu yang terpenting. Namun, sekarang Google berharap dapat menarik lebih banyak pengguna dengan kenyamanan layanan terintegrasi penuh yang tidak membuat Anda mencari tab lain. Bukan berarti semuanya akan ditampilkan di dalam tab Gmail di desktop, tetapi permukaan kerja apa pun yang kebetulan Anda gunakan akan dapat menyertakan elemen dari permukaan kerja lain.

Beberapa contoh kecil dari jenis integrasi ini akan tersedia mulai hari ini. Aplikasi Google Workspace memungkinkan pengguna menampilkan pratinjau kecil dari dokumen lain yang disematkan pada hal yang mereka kerjakan. Google juga akan memperluas penggunaan “smart chip”, yang merupakan kartu kontak kecil yang dapat muncul saat Anda @ -menyebut seseorang di dokumen.

Fitur yang lebih ambisius, termasuk membuat dokumen langsung dari jendela Chat atau memulai video call dari dalam presentasi, akan diluncurkan “dalam beberapa minggu mendatang” atau “beberapa bulan mendatang”. Sedangkan untuk pelanggan non-bisnis, perubahan ini akan tersedia lebih lambat daripada untuk pengguna bisnis – sekali lagi, “dalam beberapa bulan mendatang”.

Juga harus dikatakan bahwa semua ini sangat desktop-sentris, berfokus pada aplikasi Google di dalam browser web seperti Chrome (dan semoga yang lainnya). Di luar penyertaan Meet yang disebutkan di atas (dan tidak disukai secara universal) ke dalam Gmail, aplikasi seluler Google lainnya tidak akan terintegrasi sekuat ini untuk memulai.

Terakhir, Google mengubah ikonografi untuk aplikasi Google Workspace-nya. Saya menduga bahwa akan ada pemberontakan di seluruh dunia pada gagasan untuk mengubah ikon Gmail dari M semua merah yang sudah dikenal ke yang berwarna-warni yang Anda lihat di bagian atas posting ini – dengan Kalender di posisi kedua untuk perubahan yang paling mengejutkan.

Soltero memberi tahu saya bahwa Google tidak berniat mengurangi dukungan untuk aplikasi pihak ketiga di Google Workspace. Jika tim Anda menggunakan campuran layanan Google, Slack, Asana, Zoom, atau apa pun, tidak ada yang berubah di sana. Tetapi integrasi baru dan janji untuk mengurangi tab-hopping menunjukkan bahwa Google berharap lebih banyak penggunanya akan mulai menggunakan lebih banyak produknya daripada alternatifnya.

Sedangkan untuk Microsoft, perubahan ini sepertinya tidak akan menghentikan Office dalam waktu dekat. Pikirkan pembaruan ini sebagai pernyataan niat lebih dari serangan frontal. G Suite (sekarang Google Workspace) telah melihat pembaruan yang lebih cepat dan lebih substansial pada tahun pertama Soltero bertanggung jawab daripada beberapa tahun sebelumnya. Sepertinya Google memasukkan sumber daya dan bersiap untuk bertengkar dengan Office.

READ  Pratinjau Prime Day: Dapatkan tablet Fire HD 10 hanya dengan $ 80 pada hari Selasa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *