Deloitte menutup 4 kantor Inggris, 500 staf untuk bekerja secara permanen dari rumah

Deloitte menutup 4 kantor Inggris, 500 staf untuk bekerja secara permanen dari rumah
  • Deloitte hari Sabtu mengatakan akan menutup empat dari 50 kantornya di Inggris – tetapi staf akan tetap di empat besar perusahaan dengan kontrak kerja-dari-rumah.
  • Raksasa akuntansi dan konsultan itu mengatakan akan menutup kantornya di Gatwick, Liverpool, Nottingham, dan Southampton, tempat sekitar 500 orang bekerja.
  • “Setiap perubahan yang diusulkan adalah pada ‘batu bata dan mortir’ kami, bukan kehadiran kami di wilayah ini,” kata Stephen Griggs, mitra pengelola Deloitte di Inggris.
  • Kunjungi beranda Business Insider untuk lebih banyak cerita.

Perusahaan konsultan dan akuntansi global Deloitte akan menutup empat dari 50 kantornya di Inggris saat meninjau portofolio real estatnya dalam pandemi virus korona, tetapi akan mempertahankan staf dengan kontrak kerja dari rumah, katanya pada hari Sabtu.

Deloitte mengatakan akan menutup kantornya di Gatwick, Liverpool, Nottingham dan Southampton, tempat sekitar 500 orang bekerja.

COVID-19 telah mengubah kehidupan kerja jutaan orang di seluruh dunia, banyak dari mereka telah beralih dari kantor menjadi bekerja dari rumah – mengurangi permintaan akan ruang kantor dan mendorong perusahaan untuk memilih tidak memperbarui sewa.

“COVID-19 telah mempercepat program kerja masa depan kami, mengarahkan kami untuk meninjau portofolio real estat kami,” kata Stephen Griggs, mitra pengelola Deloitte di Inggris, dalam pernyataan yang dikirim melalui email.

Dia mengatakan semua staf yang berbasis di empat lokasi yang dijadwalkan akan ditutup akan terus dipekerjakan oleh Deloitte di bawah kontrak kerja-dari-rumah permanen.

“Setiap perubahan yang diusulkan adalah ‘batu bata dan mortir’ kami, bukan kehadiran kami di daerah ini,” katanya.

Koran Financial Times pertama kali melaporkan penutupan.

Pada bulan April, Deloitte mengatakan akan memotong gaji mitra di bisnis Inggris sebesar 20% untuk melindungi pekerjaan selama krisis virus corona.

READ  Dengan diamnya Trump, pembalasan atas peretasan mungkin jatuh ke tangan Biden

Pelaporan oleh Rebekah Mathew di Bengaluru; penyuntingan oleh Helen Popper dan Kevin Liffey

MemuatSesuatu sedang dimuat.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut