COVID-19 dan tantangan lingkungan: Dua sisi mata uang – Opini

Jumlah kasus COVID-19 terus meningkat pesat di Indonesia, sementara beberapa negara tetangga Asia Tenggara mulai hidup normal dan semakin dekat untuk memenangkan pertempuran melawan pandemi. Hampir setiap hari, Indonesia terus berada di puncak grafik di kawasan ini, yang sama sekali tidak mengejutkan.

Mengambil langkah mundur, ketika pandemi mulai melanda dunia, datanglah negara-negara yang mahir mengatasi pandemi, sementara Indonesia merespons dengan lambat bahkan tampak enggan mengumumkan keadaan saat ini. Akibatnya, penularan COVID-19 meningkat, sementara protokol kesehatan yang lemah membuat banyak yang mengadopsi a terserah (apapun) sikap, karena mereka merasa frustasi dengan kebijakan pemerintah yang tidak konsisten.

Melihat krisis kesehatan yang berkepanjangan, kita tidak bisa menampik kemiripan yang mencolok tentang bagaimana pemerintah menanggapi masalah lingkungan. Masalah lingkungan yang sudah berlangsung lama di Indonesia, seperti perubahan iklim, polusi udara dan air, serta penggundulan hutan, telah menjadi penyebab utama, menempatkan kita pada keadaan terserah.

Masalah lingkungan ini tidak kalah pentingnya dengan COVID-19 dan memerlukan tanggapan segera, karena dapat meningkatkan risiko pandemi di masa depan. Dengan aspirasi yang besar, pandemi ini dapat mengarahkan Indonesia menuju pemulihan hijau, dan itu membutuhkan diskusi tentang bagaimana mengatasi tantangan lingkungan yang ada setelah belajar dari pengalaman COVID-19 kami.

Pengalaman menyakitkan menghadapi COVID-19 sejauh ini harus menjadi seruan untuk ekstra hati-hati bahwa ada masalah lingkungan yang sama-sama patut kita perhatikan. Namun, kelemahan utama adalah pemerintah tampaknya yakin bahwa segalanya terkendali.

Menteri Kesehatan Terawan Agus Purwanto meyakinkan masyarakat pada akhir Januari lalu bahwa Indonesia sudah lebih dari siap untuk menangani wabah tersebut dan ia bahkan berkali-kali menyatakan tidak ada bahaya, karena virus corona seperti flu biasa.

READ  Bangsa Kecil Afrika Lesotho Mengusulkan Batasan Media Sosial | Voice of America

Tujuh bulan kemudian, hingga akhir September 2020, Indonesia mencatatkan jumlah kasus dan kematian tertinggi di Asia Tenggara.

Hal ini secara tepat mencerminkan tantangan lingkungan yang kita hadapi saat ini. Kelalaian Indonesia dan terlalu percaya diri serta masalah lingkungan yang terkendali benar-benar salah tempat dan harus dihentikan.

Ironisnya, berbeda dengan COVID-19, masalah lingkungan Indonesia memang tidak pernah terjadi sebelumnya. Kami mengalami banjir tahunan Jakarta yang belum pernah diatasi oleh gubernur.

Kasus menarik lainnya yang juga mengkhawatirkan adalah kabut asap musiman. Selama lebih dari dua dekade, kabut asap menyapa semua orang setiap tahun pada pagi yang tidak terlalu bahagia, karena banyak yang terus membakar hutan dan lahan pertanian karena itu adalah cara termurah untuk membuka lahan untuk perkebunan.

Setiap masalah lingkungan ini mencatat kasus terburuk baru hampir setiap tahun, yang membuat orang Indonesia, lagi-lagi, dengan a terserah mentalitas.

COVID-19 telah menjerumuskan dunia ke dalam resesi. Oleh karena itu, pemerintah Indonesia memprioritaskan pemulihan ekonomi daripada pandemi. Demikian pula, pilihan untuk memprioritaskan ekonomi daripada lingkungan bukanlah konsep yang asing di sini. Misalnya, kabut asap musiman adalah akibat dari pengembangan besar-besaran lahan gambut, yang dimulai pada tahun 1960-an sebagai akibat dari populasi dan tekanan lahan untuk pertanian. Namun masalah lingkungan ini, yang berdampak pada kesejahteraan masyarakat, umumnya dipandang sebagai trade-off yang dapat diterima untuk pertumbuhan ekonomi.

Sebuah rencana baru untuk mengembangkan perkebunan pangan lebih jauh menunjukkan pilihan pemerintah untuk ekonomi daripada lingkungan. Proyek ini untuk sementara akan membuka 900.000 hektar lahan di Kalimantan Tengah, dan jika tidak ditangani dengan baik, bisa menjadi mercusuar bagi bencana lain yang menunggu untuk terjadi.

READ  Serikat pekerja menolak untuk mengikuti musyawarah untuk peraturan turunan hukum pekerjaan - Nasional

Menurut sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2002, jumlah karbon dioksida yang dimuntahkan oleh kebakaran hutan Indonesia ke atmosfer pada tahun 1997 setara dengan 13 hingga 40 persen dari rata-rata emisi global tahunan dari bahan bakar fosil.

Tentunya kita tidak harus menanggung krisis lingkungan yang parah di masa depan.

Oleh karena itu, apabila Presiden Joko “Jokowi” Widodo dapat memberikan masukan mengenai larangan COVID-19 setempat dalam rapat Kabinet di Istana Negara agar tidak terburu-buru menutup kota, kabupaten atau daerah tertentu berdasarkan data untuk membuat kebijakan yang lebih efektif, sama adilnya dengan menuntut pemerintahannya bahwa kita tidak boleh terburu-buru menutup hutan atau kawasan tertentu tanpa penilaian dampak lingkungan yang komprehensif.

Tidak ada yang bisa memprediksi krisis apa yang akan kita hadapi di masa depan, tetapi jumlah korban jiwa dan kerugian materi dapat dikurangi jika kita memiliki kebijakan yang dirancang dengan baik dan berbasis sains. Hal ini juga dapat dilakukan melalui kesiapsiagaan masyarakat dalam menangani bencana serta bertindak cepat dan berani.

Biarlah COVID-19 ini menjadi pembelajaran, demi menjamin masa depan yang berkelanjutan dan tangguh.

Terakhir, pemulihan ekonomi tidak mudah karena adanya kendala sosial ekonomi.

Karena pemerintah sedang mengupayakan pemulihan pasca pandemi dengan inklusivitas, ketahanan, dan keberlanjutan yang lebih besar, kami berharap hal yang sama berlaku untuk mengatasi tantangan lingkungan.

Dunia adalah tempat yang lebih baik ketika kita melihat senyuman satu sama lain – tidak tertutup topeng.

Petugas hubungan ekonomi eksternal di Sekretariat ASEAN. Pandangan yang diungkapkan adalah miliknya sendiri.

Penafian: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap resmi The Jakarta Post.

READ  Jokowi menyerukan kehati-hatian di tengah kekhawatiran atas lonjakan kasus COVID-19 selama akhir pekan yang panjang - Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *