China bersiap untuk festival belanja online terbesar di dunia

China bersiap untuk festival belanja online terbesar di dunia

HONG KONG (AP) – Konsumen China diperkirakan menghabiskan puluhan miliar untuk segala sesuatu mulai dari makanan segar hingga barang mewah selama festival belanja online Hari Jomblo tahun ini, saat negara pulih dari pandemi.

Festival belanja, yang merupakan yang terbesar di dunia dan jatuh pada 11 November setiap tahun, adalah ekstravaganza tahunan di mana perusahaan e-commerce China, termasuk Alibaba, JD.com dan Pinduoduo, menawarkan diskon besar-besaran di platform mereka. Tahun lalu, pembeli menghabiskan $ 38,4 miliar untuk platform e-commerce Alibaba, Tmall dan Taobao.

Festival tahun ini akan diawasi dengan ketat sebagai barometer konsumsi di China, yang baru saja mulai bangkit kembali dari pandemi virus korona setelah penguncian selama berbulan-bulan di awal tahun.

Analis memperkirakan konsumen China akan membelanjakan lebih banyak untuk produk impor dan merek mewah asing, karena banyak turis China tidak dapat melakukan perjalanan internasional karena pandemi virus corona dan memperketat pembatasan perjalanan.

Sebuah survei yang dilakukan oleh perusahaan konsultan Oliver Wyman menemukan bahwa 86% konsumen China bersedia membelanjakan uang yang sama atau lebih dari selama festival Singles ‘Day tahun lalu.

“Dalam enam bulan terakhir atau lebih, rumah tangga kaya sebenarnya telah menghabiskan lebih banyak uang,” kata Sean Shen, pemimpin kompetensi pelanggan dan strategi untuk EY di Greater China. “Kami juga melihat bahwa pembelian produk segmen mewah meningkat karena pembatasan perjalanan internasional.”

Penjualan barang elektronik dan produk kesehatan dan kebugaran juga diperkirakan akan meningkat, karena lebih banyak orang bekerja dari rumah dan lebih memperhatikan kesehatan mereka di tengah pandemi, menurut laporan oleh konsultan Bain & Company.

Untuk membantu pedagang mengatasi dampak dari virus korona, platform online telah memperpanjang periode festival belanja tahun ini dengan harapan dapat meningkatkan penjualan.

READ  Tidak terlalu 'Goodfellas' tertangkap dalam pencurian bandara JFK senilai $ 6 juta

Baik Alibaba dan JD.com, dua perusahaan e-commerce terbesar di negara itu, mulai menawarkan diskon pada 21 Oktober, tiga minggu sebelum 11 November. Beberapa merek dan pedagang yang memangkas harga mereka memesan ratusan juta yuan (puluhan juta) dolar) dalam penjualan hanya beberapa jam setelah festival belanja.

Tang Chenghui, seorang insinyur listrik yang tinggal di Beijing melihat Singles ‘Day sebagai kesempatan untuk membeli makanan ringan dan produk impor seperti susu dari Australia. Menjelang festival, Tang memesan 3 kotak telur bebek, 10 paket susu bubuk kedelai, dua kotak yogurt, kopi, dan anggur.

“Saya membeli lebih banyak makanan ringan tahun ini karena saya baru saja pindah ke apartemen baru dan memiliki ruang penyimpanan yang cukup untuk menimbun makanan ringan yang saya suka,” kata Tang. “Beberapa dari produk ini sangat murah selama diskon Hari Jomblo.”

Tidak seperti Black Friday dan Cyber ​​Monday di AS, Singles ‘Day di China bukan hanya tentang tawar-menawar yang dalam. Alibaba memelopori konsep Singles ‘Day dan mengadakan gala tahunan pada 11 November dengan pertunjukan selebriti untuk menghibur pembeli.

Perusahaan e-commerce tidak memecah volume penjualan Singles Day berdasarkan merek sehingga sulit untuk mengetahui bagian mana yang masuk ke perusahaan asing, meskipun beberapa perusahaan mungkin mengumumkan kinerja mereka sendiri.

Penjualan melalui streaming langsung dan pesta tahunan Alibaba adalah bagian dari tren “shoppertainment” yang memadukan belanja dengan hiburan agar menjadi lebih menarik dan menarik bagi pembeli.

Game mini dalam platform belanja online memikat pembeli dengan diskon yang lebih besar sambil mendorong mereka untuk menghabiskan lebih banyak waktu di dalam aplikasi.

“Karena COVID-19, merek dan pengecer telah melipatgandakan perdagangan e-commerce dan streaming langsung untuk mendorong pertumbuhan, dan itu akan terlihat kuat pada (Hari Jomblo) tahun ini,” kata Wang Xiaofeng, analis senior di Forrester.

READ  Kebangkrutan Rubio - NBC 7 San Diego

Tapi sementara jutaan pembeli menghabiskan berjam-jam untuk mini game berharap mendapatkan penawaran yang lebih baik, beberapa kesal dengan kerumitan yang diperlukan untuk memenangkan diskon tersebut.

“Diskon Black Friday cenderung lebih baik, dan lebih mudah,” kata Liu Zhirou, akuntan berusia 27 tahun yang berbasis di Beijing. “Sekarang, saya masih meminta teman saya untuk membantu saya membeli barang-barang dari AS selama Black Friday.”

“Aturan seputar diskon Hari Jomblo sekarang menjadi semakin rumit,” katanya. “Saya biasanya hanya menghabiskan uang saya pada Black Friday, dan membeli lebih sedikit pada Hari Jomblo.”

Peneliti AP Chen Si di Shanghai berkontribusi untuk laporan ini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut