Boniface N’Dong ingin menulis babak baru bersama Senegal – FIBA ​​AfroBasket 2021 – Kualifikasi

Boniface N’Dong ingin menulis babak baru bersama Senegal – FIBA ​​AfroBasket 2021 – Kualifikasi

DENVER (AS) – Lima belas tahun setelah finis kedua di FIBA ​​AfroBasket, pelatih kepala baru Senegal, Boniface N’Dong, masih merasa negaranya bisa melakukan jauh lebih baik.

Pelajaran akan dipetik dari kekalahan dari Angola pada 24 Agustus 2005, di Algiers, dan N’Dong mengatakan, Senegal yang dilatihnya tidak akan membuat kesalahan dari masa lalu.

“KEBERHASILAN KAMI BERGANTUNG PADA PEMBANGUNAN PEMAIN LOKAL KARENA TIDAK SEMUA ORANG MEMILIKI KESEMPATAN UNTUK PERGI KE LUAR NEGERI, TERUTAMA PEMAIN YANG LEBIH KECIL”
– Boniface N’Dong

Apakah niat N’Dong akan membuahkan hasil atau tidak, kita akan mengetahui akhir bulan ini ketika Senegal menghadapi Angola, Kenya dan Mozambik pada putaran pertama Grup B Kualifikasi AfroBasket FIBA ​​2021 di Kigali, Rwanda.

Ini akan menjadi debut N’Dong sebagai pelatih kepala negaranya, dan dia sangat percaya diri dalam kampanye yang sukses di Kigali sehingga dia telah memilih talenta terbaik Senegal saat ini.

Dari trio NBA Gorgui Dieng, Tacko Fall, dan Georges Niang di daftar awal hingga bintang baru Brancou Badiou, N’dong menegaskan itu adalah tim yang mampu menulis babak baru dalam sejarah bola basket Senegal.

Kami selalu memiliki banyak pemain bagus, tetapi jika Anda melihat kedalaman tim kami, itu sering kali sangat tidak seimbang, “katanya kepada FIBA.basketball dari rumahnya di Denver, Colorado.

Pemain favorit kami semuanya pria besar. Semua orang tahu di bola basket hari ini, sangat sulit untuk menang tanpa penjaga, tanpa penembak. “

Dan, itulah salah satu alasan mengapa N’Dong memiliki uangnya pada pemain seperti Sidy Ndir dan Brancou, yang saat ini bermain untuk raksasa Spanyol FC Barcelona.

“[Brancou] seharusnya bermain dengan tim kedua, tapi [FC Barcelona head coach] Sarunas Jasikevicius sangat menyukainya sehingga dia melibatkannya penuh waktu di tim utama, “kata N’Dong.

READ  SAS Australia: Candice Warner menutup pembawa acara The Morning Show

“Pada usia 21 tahun, dia adalah tipe pemain yang sangat kami butuhkan. Penjaga muda Senegal bermain untuk salah satu tim terbesar di EuroLeague. Saya akan membantunya berkembang. Mungkin dia tidak memiliki banyak tanggung jawab di Barcelona tapi dia saya akan memberinya beberapa di tim nasional kami karena semakin cepat dia tumbuh, semakin baik bagi kami. “

Untuk lolos ke FIBA ​​AfroBasket tahun depan, Senegal harus finis di tiga tempat pertama grup mereka.

“Ini grup yang cukup tangguh,” kata pria yang saat ini menjabat sebagai salah satu pelatih pengembangan pemain Denver Nuggets.

Dia menambahkan: “Tetapi pada akhirnya, tujuannya hanya untuk memenangkan pertandingan dan memastikan bahwa kami berada dalam posisi untuk lolos ke babak final, dan selama musim panas kami akan punya waktu untuk membangun tim dan berkembang.

“Saya mengharapkan kompetisi yang sangat keras. Ini akan menjadi turnamen yang singkat, kami tidak akan memiliki persiapan berminggu-minggu, kami mungkin harus bertemu di Kigali.

“Angola telah sukses selama dua dekade terakhir – mereka bermain bersama, mereka saling mengenal dengan baik, ini adalah tim kecil dengan penembak yang sangat bagus. Saya berharap mereka benar-benar termotivasi, tetapi ide saya adalah memiliki tim pertahanan elit untuk digunakan melawan mereka.

“Mozambik adalah tim yang sedang naik daun, mereka telah melakukannya dengan baik selama 10 tahun terakhir. Saya yakin mereka adalah salah satu tim yang termotivasi untuk bermain melawan Senegal. Tetapi fokus kami adalah pada diri kami sendiri.”

Boniface N’Dong beraksi di FIBA ​​AfroBasket 2009

Mengenai Kigali FIBA ​​Buble, N’Dong mencatat: “Idenya adalah agar semua orang di sana dengan selamat. Saya telah mendengar hal-hal hebat tentang Rwanda. Hari ini mungkin salah satu contoh di Afrika. Saya yakin Rwanda akan menyediakan organisasi yang hebat dan Saya yakin FIBA ​​melakukan semua tindakan pencegahan agar tim berada dalam situasi yang tepat. “

Sedangkan untuk generasi penerus bola basket Senegal, pelatih berusia 43 tahun itu memuji pendekatan baru yang dilakukan federasi bola basket negaranya. “Keberhasilan kami bergantung pada perkembangan pemain lokal karena tidak semua orang punya peluang untuk pergi ke luar negeri, apalagi pemain kecil, ”ujarnya.

Bernama FIBA ​​AfroBasket 2005 MVP, N’Dong memulai kepelatihannya di Unicaja Malaga, tim yang ia mainkan selama tiga musim.

READ  Game CrossFit 2020 Berdasarkan Angka: Hari 1

Tapi pekerjaan barunya dengan negara asalnya Senegal yang membuatnya bermimpi besar.

Sebanyak saya pelatih muda, saya telah mempersiapkan diri untuk ini selama tiga tahun terakhir karena itu selalu ada di benak saya, “kata N’Dong.

“Menjadi pelatih selalu menjadi motivasi bagi saya. Saya menginginkan yang terbaik untuk negara saya. Saya yakin saya akan membuat banyak kesalahan, tetapi saya akan memastikan saya melakukan semua yang saya bisa untuk membantu negara saya menang.”

FIBA

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut