AS menampar pembatasan perdagangan pada pembuat chip top China

Departemen tidak secara langsung mengomentari SMIC, tetapi memberi tahu Reuters itu “terus-menerus memantau dan menilai” kemungkinan ancaman terhadap keamanan AS dan kebijakan luar negeri.

SMIC, sementara itu, tampaknya terkejut. Seorang juru bicara mengatakan raksasa chip itu belum menerima kata-kata resmi pembatasan dan mengulangi penyangkalan terkait hubungan militer apa pun. Perusahaan menawarkan chip dan layanan “hanya untuk pengguna akhir sipil dan komersial dan penggunaan akhir,” menurut perwakilan tersebut.

Produsen semikonduktor hanyalah perusahaan tingkat atas kedua yang ditambahkan ke daftar entitas setelah Huawei. Meskipun efek dari larangan tersebut tidak akan jelas sampai Departemen Perdagangan memutuskan siapa (jika ada) yang mendapatkan lisensi, itu bisa menjadi pukulan yang signifikan bagi teknologi China secara keseluruhan. SMIC mungkin harus beralih ke teknologi non-AS setiap kali ingin meningkatkan produksi atau memelihara perangkat kerasnya, dan tidak ada jaminan SMIC akan menemukan apa yang dibutuhkannya. Itu bisa menemukan dirinya tertinggal di belakang saingan yang memiliki akses ke peralatan yang lebih luas.

Ini bisa berdampak langsung bagi perusahaan yang bergantung pada SMIC. Huawei membutuhkan SMIC untuk membuatnya beberapa chip Kirin di ponselnya, terutama setelah kehilangan akses ke mitra seperti TSMC – mungkin akan mengalami masalah lebih lanjut jika SMIC tidak dapat memenuhi permintaan di bawah batasan baru. Tidak mengherankan jika pemerintah China membalas dengan pembatasan yang sebanding pada perusahaan Amerika.

READ  PASAR GLOBAL-Saham global tergelincir karena lonjakan pandemi, menggagalkan harapan stimulus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *