Ademola Lookman gagal mengeksekusi penalti: 11 penalti terburuk dalam sejarah Liga Premier bersama Pires, Rooney dan Suarez

Ademola Lookman gagal mengeksekusi penalti: 11 penalti terburuk dalam sejarah Liga Premier bersama Pires, Rooney dan Suarez

Ademola Lookman mengetahui pada Sabtu malam bahwa ada waktu dan tempat untuk mencoba penalti Panenka.

Menit ke-98 dalam pertandingan Anda kalah 1-0 bukanlah salah satunya.

Pemain depan Fulham mempermalukan dirinya pada hari Sabtu dengan usahanya yang gagal di detik-detik terakhir kekalahan mereka dari West Ham.

Bahkan bos Fulham Scott Parker tidak menghindar untuk mengkritik Lookman secara penuh.

“Aku marah dan dia juga,” kata Parker Surat harian.

“Anda tidak bisa melewatkan penalti seperti itu. Jika Anda mengambil satu seperti itu, Anda harus mencetak gol. Dia tahu itu. “

Anda bukan Sergio Ramos, Ademola.

Upaya buruknya membuat kami berpikir tentang penalti tragis lainnya di Liga Premier dan kami telah mengumpulkan 11 dari yang terburuk.

Jadi tanpa basa-basi lagi, dia peringkat kami untuk penalti terburuk dalam sejarah papan atas.

11. Wayne Rooney vs Arsenal | 2010

Man United tidak dibuat untuk membayar upaya buruk dari Rooney melawan Arsenal ini, bertahan untuk kemenangan 1-0, tetapi itu masih mengerikan.

Dia lebih dekat untuk menemukan sudut atas tribun daripada sudut atas gawang.

10. Christian Benteke vs West Ham | 2016

Ini bukan satu-satunya penalti Benteke yang masuk daftar.

Empat tahun lalu, dia melewatkan kesempatan gemilang untuk menyamakan kedudukan untuk Crystal Palace melawan West Ham ketika dia mengirim penalti tinggi dan melebar.

Tidak sedetik pun pemain Belgia itu terlihat percaya diri saat dia melangkah ke bola. Suram.

9. Harry Kane vs Southampton | 2016

Pada pandangan pertama, ini sepertinya termasuk dalam 5 kesalahan penalti terburuk.

Kane dari Tottenham mengirim tendangan penalti jauh di atas gawang sehingga belum turun.

Namun, setelah diperiksa lebih dekat, rumput miskin berperan dalam upaya Kane yang bandel.

READ  Pol Fernández berbicara kepada pimpinan untuk pertama kalinya sejak konfliknya

Memang, ketika Kane menginjakkan kaki kirinya ke bawah sebelum menendang bola, ia tampak melompat sedikit.

Jadi Kane tidak sepenuhnya salah, tapi kami masih memasukkannya.

8. David Silva vs Southampton | 2012

Silva menikmati karier yang gemerlap di Man City, tetapi kami tidak akan melepaskannya karena penalti yang buruk di tahun 2012 ini.

Bagaimana bisa pemain yang berbakat secara teknis melakukan penalti dengan sangat buruk?

“Apa-apaan itu ?,” kami mendengar seorang penggemar City yang marah bertanya dengan lantang di cuplikan penalti dari penggemar.

7. Luis Suarez vs Sunderland | 2011

Luis Suarez tidak melewatkan banyak hal selama kariernya di Liverpool, tetapi ini salah satu yang harus dilupakan.

Dia membobol gawang di Anfield pada 2011.

Namun, dia melakukannya dengan membuat The Reds unggul beberapa menit kemudian.

6. Wayne Rooney vs Chelsea | 2011

Maaf melakukannya, Wayne, tapi kami harus melakukannya.

Rooney ditinggalkan dengan telur di wajahnya pada tahun 2011 ketika dia terpeleset sebelum menendang bola ke gawang Chelsea.

Cuplikan dari penggemar menunjukkan seberapa jauh upaya Rooney berjalan. Itu mungkin tidak masuk bahkan jika gol kedua ada di sana.

5. Riyad Mahrez vs Liverpool | 2018

Jika Liverpool berhasil memenangkan Liga Premier 2018/19 di atas Man City dengan satu poin, alih-alih sebaliknya, Mahrez tidak akan menjadi sosok yang populer di Manchester.

Kedua klub bertemu pada Oktober 2018, ketika musim masih sangat muda, dan berjuang untuk bermain imbang 0-0.

Mahrez menyia-nyiakan peluang untuk membawa City unggul pada menit ke-85, ketika dia melakukan tendangan penalti di atas mistar.

Dia tidak terlihat percaya diri dan itu tidak mengejutkan ketika bola melesat ke atas dan ke arah langit.

READ  Mereka mengkonfirmasi keberadaan "kadal hidung ...

4. Christian Benteke vs Bournemouth | 2017

Banyak penggemar Crystal Palace masih belum memaafkan Benteke untuk ini.

Pada 2017, Palace menghadapi Bournemouth di Selhurst Park ketika, imbang 2-2, mereka memenangkan penalti di masa injury time.

Luka Milivojevic, pengambil penalti pilihan pertama Palace, sudah mencetak gol dari titik penalti di babak pertama dan merebut bola untuk merebut bola ini.

Benteke menginginkannya, dan mampu merebutnya dari pemain Serbia itu.

Penggemar Crystal Palace berteriak, “Luka, Luka, Luka!” tapi tidak ada yang bisa menghentikan Benteke untuk mengambilnya.

Tentu saja, pemain Belgia itu gagal – usahanya yang buruk dengan mudah diselamatkan oleh Asmir Begovic.

Benar-benar mengejutkan, dan layak mendapatkan tempat yang begitu tinggi dalam daftar.

3. Ademola Lookman vs West Ham | 2020

Fulham mungkin akan menghabiskan seluruh musim berjuang untuk hidup mereka menuju dasar klasemen.

Poin sangat berharga bagi mereka – jadi apa yang dilakukan Lookman saat mencoba Panenka di menit ke-98?

Dia sangat ragu-ragu. Sepertinya dia tahu dia harus mundur di saat-saat terakhir, tetapi pada saat itu dia sudah melakukan kontak dengan bola.

Jangan kaget jika dia tidak mengambil penalti lagi musim ini.

2. Jason Puncheon vs Tottenham | 2014

Ini secara misterius dikeluarkan dari video yang diposting Sky Sports di YouTube pada tahun 2019 berjudul: ‘Lima penalti TERBURUK dalam sejarah Liga Premier!’

Puncheon melawan Tottenham pada tahun 2014 adalah bencana. Salah satu upaya menendang bola terburuk yang pernah kami lihat.

Dia begitu lembut dalam pendekatannya, dan serangannya … entah bagaimana dia berhasil membelai bola itu tinggi, lebar dan ke orbit.

1. Robert Pires & Thierry Henry vs Man City | 2005

READ  Troost-Ekong senang dengan debut Watford melawan Derby County

Tidak ada kejutan atau kejutan di sini.

Arsenal di bawah asuhan Arsene Wenger di sekitar pergantian abad selalu membawa sesuatu yang baru ke klasemen, tetapi ini adalah sesuatu yang diharapkan Robert Pires dan Thierry Henry tidak mereka buka.

p1emjlq12j18s35j0rji103m13v0h.jpg

Pires berbagi cerita tentang bagaimana penalti operan terjadi di kolom untuk Waktu pada tahun 2016.

“Kisah gagal penalti kami sebenarnya lucu,” tulis pria Prancis itu.

“Sehari sebelum pertandingan City, Thierry dan saya mempraktikkannya saat latihan.

“Namun ada satu perbedaan: dia mengoper dan saya mencetak gol. Kami tidak pernah mengatakan kami akan melakukannya melawan City jika kami mendapat penalti.

“Ternyata kami mendapat satu. Saya mengambil bola untuk mengambilnya, Thierry tidak mengatakan apa-apa dan saya mencetaknya, menempatkan bola di sebelah kanan gawang.

“Kemudian ketika kami dianugerahi yang kedua, Thierry mendekati saya dan berkata: ‘Ayo lakukan tapi kami mengubah peran, Anda lulus dan saya mencetak gol!'”

Itu berfungsi sebagai pengingat selamat datang bagi kita semua bahwa, terkadang, pemain terbaik di dunia juga melakukan kesalahan.


Berita Sekarang – Berita Olahraga

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut