Kuda, badak berevolusi dari hewan berkuku aneh di India: Study

Kuda, badak berevolusi dari hewan berkuku aneh di India: Study

New Delhi: Hewan berkuku seperti kuda dan badak berevolusi dari hewan aneh seukuran domba yang tampak seperti persilangan antara babi dan anjing dan berkeliaran di India hampir 55 juta tahun yang lalu, demikian klaim para peneliti.

Para ahli dari Universitas Johns Hopkins yang menjelajahi tambang di Gujarat menemukan sisa-sisa makhluk aneh bernama Cambaytherium. Cambaytherium adalah sepupu perissodactyl (kelompok mamalia yang mencakup kuda, badak, dan tapir) yang hidup di anak benua India hampir 55 juta tahun yang lalu.

Perjalanan pertama ke Rajasthan pada tahun 2001 tidak terlalu berhasil, “Meskipun kami hanya menemukan beberapa tulang ikan dalam perjalanan itu, tahun berikutnya rekan India kami, Rajendra Rana, terus menjelajahi tambang lignit di selatan dan menemukan Tambang Vastan di Gujarat,” kata Ken Rose, profesor emeritus di Universitas Johns Hopkins dan penulis utama studi tersebut. Tambang baru ini terbukti jauh lebih menjanjikan.

“Pada tahun 2004, tim kami dapat kembali ke tambang, di mana kolaborator Belgia kami Thierry Smith menemukan fosil mamalia pertama, termasuk Cambaytherium,” kata Rose dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Journal of Vertebrate Paleontology.

Dengan semangat, tim kembali ke tambang di Gujarat dan mengumpulkan tulang fosil Cambaytherium dan banyak vertebrata lainnya, meskipun dalam kondisi yang menantang.

Cambaytherium mewakili tahap evolusi yang lebih primitif daripada perissodactyl mana pun yang diketahui, mendukung asal mula kelompok di atau dekat India – sebelum mereka menyebar ke benua lain ketika hubungan darat dengan Asia terbentuk.

Peneliti mengatakan hewan tersebut kemungkinan besar berevolusi pada saat India masih berupa pulau. Hasil tersebut juga mengkonfirmasi teori yang pertama kali diajukan 30 tahun lalu bahwa asal usul kuda dapat dilacak ke India selama perjalanannya ke utara dari Madagaskar.

READ  Foto-foto menunjukkan 50 truk berpendingin berisi 650 mayat COVID-19 yang tidak diklaim tewas di Brooklyn

“Pada tahun 1990, Krause & Maas mengusulkan bahwa ordo ini mungkin telah berevolusi di India, selama pergeseran ke utara dari Madagaskar, menyebar ke seluruh benua utara ketika India bertabrakan dengan Asia,” kata Rose.

Penemuan terbaru adalah puncak dari 15 tahun kerja oleh tim peneliti global dan melibatkan penyatuan anatomi kerangka lengkap Cambaytherium dari lebih dari 350 fosil yang digali di seluruh India.

Terlepas dari kelimpahan perissodactyl di belahan bumi utara, Cambaytherium menunjukkan bahwa kelompok tersebut kemungkinan besar berevolusi dalam isolasi di atau dekat India selama Paleosen (66-56 juta tahun yang lalu), sebelum menyebar ke benua lain ketika hubungan darat dengan Asia terbentuk.

Cambaytherium, pertama kali dijelaskan pada tahun 2005, adalah anggota paling primitif dari kelompok yang punah yang bercabang tepat sebelum evolusi perissodactyl.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut