Xi mengatakan China akan mempertimbangkan untuk bergabung dengan TPP

BEIJING / SINGAPURA – Presiden China Xi Jinping pada hari Jumat mengatakan China terbuka untuk bergabung dengan pakta perdagangan Kemitraan Trans-Pasifik, dalam kemungkinan langkah untuk meningkatkan kehadiran negara di Asia sementara AS berfokus pada transisi kepresidenannya.

China “dengan senang hati akan mempertimbangkan untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik,” kata Xi, mengacu pada pakta perdagangan 11 anggota, selama pertemuan puncak virtual untuk forum Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik.

Dua puluh satu negara, termasuk Jepang, China, AS, Kanada, Korea Selatan, dan Indonesia, ikut serta dalam KTT APEC.

Pernyataannya mengisyaratkan bahwa China berencana untuk memainkan peran ekonomi yang lebih besar di kawasan itu karena AS mundur dari kerangka perdagangan multilateral. Presiden Donald Trump telah menarik AS keluar dari TPP di bawah strategi “Amerika yang pertama”.

Pemimpin Tiongkok juga menyambut Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, pakta perdagangan yang telah lama dicari yang ditandatangani oleh 15 negara termasuk Tiongkok, Jepang dan Korea Selatan pada akhir pekan sebelumnya.

Ini adalah pertama kalinya Xi berkomentar tentang bergabung dengan TPP, kesepakatan yang diubah namanya menjadi CPTPP setelah AS pergi. Pakta tersebut mulai berlaku pada akhir 2018 dan mencakup negara-negara seperti Jepang, Australia, dan Singapura.

Masuknya China ke TPP akan membuat pemerintah Xi menjadi anggota dari dua pengaturan perdagangan terbesar di kawasan Asia-Pasifik, sementara Washington adalah bagian dari keduanya.

“Kita harus tetap teguh seperti sebelumnya untuk mendukung sistem perdagangan multilateral dengan Organisasi Perdagangan Dunia sebagai intinya, mempromosikan perdagangan dan investasi yang bebas dan terbuka, dan membuat globalisasi ekonomi lebih terbuka, inklusif, seimbang, dan bermanfaat bagi semua,” kata Xi. “Upaya lanjutan diperlukan untuk mendorong integrasi ekonomi kawasan,” tambahnya.

READ  Pemerintah mengucurkan Rp304,6 triliun untuk penanganan COVID-19

Sehari sebelumnya, juru bicara Kementerian Perdagangan China Gao Feng mengatakan China akan mengambil “sikap terbuka dan positif” terhadap gagasan bergabung dengan TPP. Xi juga berbicara menentang kebangkitan proteksionisme selama acara menjelang KTT.

Para pemimpin APEC lainnya pada hari Jumat juga membahas perlunya mempertahankan perdagangan bebas dan investasi bahkan di tengah pandemi virus corona.

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mendorong untuk membawa anggota baru ke TPP dan menyerukan untuk menciptakan kerangka perdagangan bebas di seluruh Asia-Pasifik. Dia menekankan pentingnya transformasi digital dan kemajuan teknologi dalam memimpin ekonomi global keluar dari funk yang disebabkan oleh virus corona.

APEC, yang menyumbang sekitar 60% dari produk domestik bruto dunia, “mengambil peran sentral dalam memelopori pemulihan ekonomi pasca pandemi,” kata Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin, yang mengetuai KTT tersebut. Trump juga menghadiri acara tersebut.

Para pemimpin APEC mengeluarkan pernyataan bersama pertama mereka dalam tiga tahun di akhir pertemuan, yang mencakup seruan untuk kerja sama di dalam blok itu dalam menanggapi pandemi dan mengembangkan vaksin.

Negara-negara tersebut “akan bekerja sama untuk memfasilitasi pergerakan barang dan jasa penting, serta pergerakan penting orang dengan cara yang aman,” kata pernyataan itu.

Blok tersebut gagal mengeluarkan pernyataan pada 2018 karena ketegangan antara AS dan China, dan pada 2019 setelah Chili menarik diri sebagai tuan rumah. Tetapi KTT terbaru mengisyaratkan bahwa blok, yang memiliki banyak anggota dengan RCEP, mulai bersatu di belakang panji perdagangan bebas. APEC dapat menggunakan kesepakatan perdagangan baru dan TPP sebagai blok bangunan untuk integrasi ekonomi yang lebih besar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *