Virus Corona Mendorong Perusahaan Menimbun Uang Tunai. Sekarang Mereka Mulai Melakukannya.

Setelah berjuang untuk menimbun uang tunai di musim semi, beberapa perusahaan besar AS yang menghentikan pembayaran dividen mereka membalikkan keputusan mereka, sebuah tanda bahwa para pemimpin mereka percaya bahwa krisis terburuk ada di belakang mereka.

Awal tahun ini, ketika sebagian besar ekonomi negara ditutup pada gelombang pertama pandemi virus corona, perusahaan menarik uang tunai dari jalur kredit, berhenti membeli kembali saham dan menghentikan pembayaran dividen di tengah ketidakpastian. Penderitaan kesehatan masyarakat terus berlanjut, namun banyak bisnis — dari pabrik hingga firma hukum — telah belajar bagaimana beroperasi selama pandemi. Pengecer, restoran cepat saji dan pembuat mobil bekerja lebih baik, dan ada harapan di antara para eksekutif bahwa setiap pembatasan baru untuk memerangi lonjakan kasus AS terbaru tidak akan separah itu.

“Perusahaan multinasional mulai menghembuskan napas,” kata Mark Zandi, kepala ekonom di Moody’s Analytics. “Dimulainya kembali pembayaran dividen perusahaan adalah tanda yang menggembirakan bahwa para eksekutif percaya bahwa pandemi akan segera berlalu.”

Kohl’s Corp. adalah salah satu dari 42 perusahaan di indeks S&P 500 yang menangguhkan dividennya untuk menghemat uang setelah virus Covid-19 tiba. Pada bulan September, kepala keuangan Jill Timm mengatakan pengecer akan melindungi cadangan kasnya karena ketidakpastian yang terus berlanjut. “Saat kami melihat stabilisasi, kami akan kembali membayar dividen,” katanya pada konferensi investor.

Nada suaranya berubah minggu lalu ketika jaringan department store melaporkan hasil kuartal ketiga yang menunjukkan bisnisnya pulih setelah membuka kembali lokasi. Pendapatan turun 14%, dibandingkan dengan penurunan 23% di kuartal sebelumnya. Kohl’s mengatakan akan melanjutkan dividennya pada paruh pertama 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *