Terungkap: No 10 mengeksplorasi pengiriman pencari suaka ke Moldova, Maroko dan Papua Nugini | Berita Inggris

Downing Street telah meminta pejabat untuk mempertimbangkan opsi pengiriman pencari suaka ke Moldova, Maroko, atau Papua Nugini dan merupakan kekuatan pendorong di balik proposal untuk menahan pengungsi di pusat penahanan lepas pantai, menurut dokumen yang dilihat oleh Guardian.

Dokumen tersebut menunjukkan bahwa pejabat di Kementerian Luar Negeri telah menolak proposal No 10 untuk memproses aplikasi suaka di fasilitas penahanan di luar negeri, yang juga termasuk saran bahwa pusat-pusat itu dapat dibangun di pulau Ascension dan St Helena di Atlantik selatan.

Dokumen-dokumen tersebut, bertanda “resmi” dan “sensitif” dan diproduksi awal bulan ini, merangkum saran dari pejabat di Kementerian Luar Negeri, yang diminta oleh Downing Street untuk “menawarkan saran tentang kemungkinan opsi untuk menegosiasikan fasilitas pemrosesan suaka lepas pantai yang mirip dengan Australia. model di Papua Nugini dan Nauru ”.

Sistem Australia memproses pencari suaka di Kepulauan Pasifik menelan biaya AY $ 13 miliar (£ 7,2 miliar) per tahun dan telah menarik kritik dari kelompok hak asasi manusia, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan bahkan pemerintah Inggris, menurut dokumen tersebut, yang mengungkapkan menteri Inggris telah “secara pribadi” menyuarakan keprihatinan dengan Australia atas penganiayaan tahanan di fasilitas penahanan lepas pantai.

Financial Times melaporkan pada hari Rabu bahwa sekretaris dalam negeri, Priti Patel, bertanya kepada pejabat untuk mempertimbangkan memproses pencari suaka Ascension dan St Helena, yang merupakan wilayah Inggris di luar negeri. Sumber Home Office dengan cepat menjauhkan Patel dari proposal dan Downing Street juga mengecilkan Ascension dan St Helena sebagai tujuan pusat pemrosesan suaka.

Namun, dokumen yang dilihat oleh Guardian menunjukkan bahwa pemerintah telah berminggu-minggu mengerjakan “rencana terperinci” yang mencakup perkiraan biaya pembangunan kamp penahanan suaka di pulau-pulau Atlantik selatan, serta proposal lain untuk membangun fasilitas semacam itu di Moldova, Maroko dan Papua Nugini.

Dokumen tersebut menunjukkan bahwa proposal Inggris akan melangkah lebih jauh daripada sistem garis keras Australia, yang “didasarkan pada migran yang dicegat di luar perairan Australia”, yang memungkinkan Australia untuk tidak mengklaim kewajiban imigrasi kepada individu. Proposal Inggris, menurut dokumen tersebut, akan melibatkan relokasi pencari suaka yang “telah tiba di Inggris dan secara tegas berada dalam yurisdiksi Inggris untuk tujuan ECHR dan Undang-Undang Hak Asasi Manusia 1998”.

READ  Jakarta memberlakukan isolasi terkontrol untuk pasien asimtomatik - Kota
Apakah Anda memiliki informasi tentang cerita ini? Email [email protected], atau gunakan Signal atau WhatsApp untuk mengirim pesan (Inggris) +44 7584 640566 atau (AS) +1 646886 8761.

Dokumen-dokumen tersebut menunjukkan bahwa gagasan bahwa Maroko, Moldova dan Papua Nugini mungkin menjadi tujuan yang sesuai untuk pusat pemrosesan suaka Inggris datang langsung dari Downing Street, dengan dokumen yang mengatakan bahwa tiga negara secara khusus “disarankan” dan “dilampirkan” oleh No 10. Satu dokumen mengatakan permintaan nasihat tentang pilihan negara ketiga untuk fasilitas penahanan berasal dari “PM”.

The Times melaporkan bahwa pemerintah juga memberikan pertimbangan serius pada gagasan untuk membuat pusat suaka terapung di feri bekas yang ditambatkan di lepas pantai Inggris.

Meskipun disusun dalam bahasa pegawai sipil yang terkendali, nasihat Kementerian Luar Negeri yang terkandung dalam dokumen-dokumen tersebut tampaknya sangat meremehkan ide-ide yang berasal dari Downing Street, menunjukkan banyak hambatan hukum, praktis dan diplomatik untuk memproses pencari suaka yang diawasi. Dokumen tersebut menyatakan bahwa:

Rencana untuk memproses pencari suaka di pusat lepas pantai di Ascension atau St Helena akan “sangat mahal dan rumit secara logistik” mengingat keterpencilan pulau-pulau tersebut. Perkiraan biaya adalah £ 220 juta biaya pembangunan per 1.000 tempat tidur dan biaya operasional sebesar £ 200 juta. Satu dokumen menambahkan: “Sehubungan dengan St Helena, kami perlu mempertimbangkan apakah kami bersedia memberlakukan rencana tersebut jika pemerintah daerah berkeberatan.”

Hambatan hukum, diplomatik dan praktis yang “signifikan” terhadap rencana tersebut termasuk keberadaan “instalasi militer yang sensitif” di pulau Ascension. Satu dokumen memperingatkan bahwa masalah militer berarti “akan berarti pemerintah AS perlu diyakinkan pada tingkat tertinggi, dan bahkan kemudian kesuksesan tidak dapat dijamin”.

“Sangat tidak mungkin” bahwa negara Afrika utara, termasuk Maroko, akan setuju untuk menampung pencari suaka yang dipindahkan ke Inggris. “Tidak ada negara Afrika utara, termasuk Maroko, yang memiliki sistem suaka yang berfungsi penuh,” satu dokumen menyatakan. “Maroko tidak akan memiliki sumber daya (atau kecenderungan) untuk membayar pusat pemrosesan.”

READ  Inggris akan merombak sistem suaka yang 'rusak' untuk mencegah migrasi ilegal, kata menteri dalam negeri

Tampaknya menolak gagasan pengiriman pencari suaka ke Moldova, pejabat Kementerian Luar Negeri menunjukkan ada konflik berkepanjangan di negara Eropa timur atas Transnistria serta korupsi “endemik”. Mereka menambahkan: “Jika pusat suaka bergantung pada kerja sama yang dapat diandalkan, transparan, dan kredibel dari sistem peradilan negara tuan rumah, kami tidak akan dapat mengandalkan ini.”

Para pejabat memperingatkan “hambatan politik dan logistik yang signifikan” untuk mengirim pencari suaka ke Papua Nugini, menunjukkan bahwa jaraknya lebih dari 8.500 mil, memiliki sistem kesehatan publik yang rapuh dan “salah satu dari sedikit negara terbawah di dunia dalam hal tenaga medis per kepala populasi ”. Mereka juga memperingatkan bahwa langkah seperti itu akan “memperbaharui pengawasan terhadap pemrosesan lepas pantai Australia sendiri”. Satu dokumen menambahkan: “Secara politis, kami menilai peluang keterlibatan positif dengan pemerintah dalam hal ini hampir nol.”

Seorang sumber Kantor Luar Negeri mengecilkan gagasan bahwa departemen itu keberatan dengan proposal offshoring Downing Street untuk pencari suaka, dengan mengatakan kekhawatiran para pejabat hanya tentang kepraktisan rencana tersebut. “Ini adalah sesuatu yang ditugaskan oleh Kantor Kabinet, yang kami tanggapi dengan penuh semangat, untuk menunjukkan bagaimana segala sesuatunya dapat bekerja,” kata sumber itu.

Namun, sumber Whitehall lain yang mengetahui rencana pemerintah mengatakan mereka adalah bagian dari dorongan oleh Downing Street untuk “secara radikal meningkatkan lingkungan yang tidak bersahabat” pada tahun 2021 setelah berakhirnya transisi Brexit. Frasa “lingkungan yang tidak bersahabat” dari mantan perdana menteri Theresa May, yang terkait erat dengan kebijakan yang mengarah pada Skandal Windrush, tidak lagi digunakan dalam pemerintahan.

Namun sumber tersebut mengatakan bahwa langkah sedang dilakukan untuk menemukan serangkaian kebijakan baru yang akan mencapai tujuan serupa untuk “mencegah” dan “menghalangi” migran memasuki Inggris secara ilegal.

Dokumen yang dilihat oleh Guardian juga berisi rincian nasihat hukum Kantor Dalam Negeri untuk Downing Street, yang menyatakan bahwa kebijakan tersebut akan memerlukan perubahan legislatif, termasuk “menolak pasal 77 dan 78 dari Undang-Undang Imigrasi dan Suaka Nasional tahun 2002 sehingga pencari suaka dapat dihapus. dari Inggris sementara klaim atau banding mereka sedang menunggu keputusan ”.

READ  Fasilitas dibakar saat bentrokan pecah di Jakarta selama protes hukum ketenagakerjaan - City

Perubahan legislatif lain yang mungkin terjadi, menurut saran Kantor Dalam Negeri, akan membutuhkan “mendefinisikan apa yang kami maksud dengan kedatangan sembunyi-sembunyi (dan kemungkinan klaim yang terlambat) dan menciptakan kewenangan yang memungkinkan kami untuk mengirim mereka ke luar negeri untuk tujuan menentukan klaim suaka mereka”.

Salah satu dokumen menyatakan bahwa pilihan untuk membangun pusat penahanan di luar negeri – daripada di wilayah luar negeri Inggris – adalah “bukan jalan No 10 yang disukai, tetapi mereka ingin menjelajahinya. [the option] dalam hal ini menyajikan jalur yang lebih mudah ke fasilitas lepas pantai ”.

Pada hari Rabu, ditanya tentang laporan FT tentang Inggris yang mempertimbangkan rencana untuk mengirimkan pencari suaka ke Atlantik selatan untuk diproses, juru bicara Boris Johnson mengkonfirmasi bahwa Inggris sedang mempertimbangkan pusat pemrosesan lepas pantai gaya Australia.

Dia mengatakan Inggris memiliki “sejarah panjang dan membanggakan” dalam menerima pencari suaka tetapi perlu bertindak, terutama mengingat para migran yang melakukan penyeberangan tidak resmi dari Prancis dengan perahu kecil.

“Kami sedang mengembangkan rencana untuk mereformasi kebijakan migrasi dan suaka ilegal kami sehingga kami dapat terus memberikan perlindungan kepada mereka yang membutuhkannya, sambil mencegah penyalahgunaan sistem dan kriminalitas. Sebagai bagian dari pekerjaan ini, kami telah melihat apa yang dilakukan oleh banyak negara lain untuk menginformasikan rencana Kerajaan Inggris. Dan pekerjaan itu sedang berlangsung. “

Diminta komentar tentang proposal terkait Moldova, Maroko, dan Papua Nugini, Downing Street merujuk The Guardian ke komentar juru bicara sebelumnya. Kantor Luar Negeri merujuk Guardian ke Kantor Dalam Negeri. Kantor Dalam Negeri mengatakan tidak ada komentar yang ditambahkan oleh juru bicara perdana menteri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *