Malaysia melumpuhkan sindikat kaya uang yang membantu pekerja asing ilegal menghindari hukum, SE Asia News & Top Stories

PUTRAJAYA (THE STAR / ASIA NEWS NETWORK) – Pihak berwenang Malaysia telah melumpuhkan sebuah geng kriminal yang meraup RM14,5 juta (S $ 4,7 juta) dalam empat tahun terakhir untuk membantu pekerja asing ilegal dan orang asing dengan visa kadaluwarsa untuk tetap tinggal di negara tersebut.

Sumber mengatakan pihak berwenang telah menangkap 46 orang, termasuk 27 petugas Imigrasi dan 14 agen untuk pekerja asing, dalam operasi bernama Ops Selat (Operasi Selat).

Mereka ditangkap pada hari Senin dalam ledakan di Putrajaya, negara bagian Selangor, Johor Baru, Kota Kinabalu (Sabah) dan Kuching (Sarawak).

Petugas imigrasi yang terlibat dalam sindikat ini menjalani “kehidupan mewah” setelah dibayar uang dari kegiatan ilegal mereka dalam empat tahun terakhir.

“Kami yakin ada yang membeli rumah, mobil, tas bermerek, perhiasan, dan tanah,” kata sumber yang dekat dengan Komisi Anti Korupsi Malaysia (MACC).

“Begitu mewahnya gaya hidup mereka sehingga beberapa orang bahkan mampu membeli koleksi jam tangan seharga RM30.000 dan komputer game seharga RM18.000,” kata sumber itu.

Intelijen mengungkapkan bahwa geng tersebut menyediakan dua layanan utama, dan bahwa mereka telah melayani setidaknya 30.000 pekerja asing dan imigran ilegal lainnya selama bertahun-tahun.

Satu skema disebut “paspor terbang” dan “fasilitas loket” lainnya.

Orang asing yang melakukan berbagai pelanggaran di bawah Undang-Undang Imigrasi, termasuk gagal menunjukkan tiket pesawat pulang dan tidak memiliki cukup uang, datang ke sindikat untuk meminta bantuan.

“Hasil intel menunjukkan bahwa KLIA dan KLIA2 adalah titik termudah bagi pergerakan TKA dan pendatang gelap,” kata sumber itu merujuk pada dua terminal Bandara Internasional Kuala Lumpur.

“MACC dan Departemen Imigrasi telah mengambil tindakan sebelumnya, tetapi entah bagaimana itu tidak membuat mereka takut atau mempengaruhi yang lain.”

READ  Pemerintah mengucurkan Rp304,6 triliun untuk penanganan COVID-19

Di bawah penipuan “paspor terbang”, agen-agen pekerja asing ini akan mengumpulkan paspor milik mereka yang izin kunjungan sosialnya telah kedaluwarsa, yang jika tidak akan memaksa mereka untuk segera meninggalkan Malaysia.

Paspor-paspor ini malah akan ditandai dengan cap keluar dan masuk resmi, bukan palsu, oleh sindikat imigrasi.

Ini akan memungkinkan izin kerja atau izin kunjungan mereka diperpanjang, tanpa klien mereka harus datang ke departemen imigrasi untuk menjelaskan diri mereka sendiri atau dideportasi.

“Fasilitas loket” di KLIA dan KLIA2 membantu imigran gelap yang dilarang masuk kembali ke Malaysia, atau yang visanya telah kedaluwarsa.

Dengan biaya antara RM500 dan RM6.000, petugas di bandara akan menutup mata sehingga orang asing ini dapat kembali ke negara asalnya dan kemudian masuk kembali ke Malaysia, menurut sumber.

Sindikat itu sulit diungkap karena semua orang dibayar tunai.

“Tidak ada bukti aktivitas karena semua transaksi dilakukan tunai dan dibayar oleh agen di lokasi berbeda. Ada juga yang menggunakan rekening pihak ketiga untuk keperluan itu.

“Namun, penyidik ​​berhasil mengungkap sindikat dan aktivitasnya dengan cara menyamar. Begitulah cara aparat berhasil menangkap pelakunya,” kata salah satu sumber.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *